Keluarga Sambangi Korban Tsunami Selat Sunda di RSUD Tarakan

Kompas.com - 24/12/2018, 12:04 WIB
Ruang Instalasi Gawat Darurat (IDG) RSUD Tarakan, Cideng, Jakarta Pusat pada Senin (24/12/2018). Kompas.com/RIMA WAHYUNINGRUMRuang Instalasi Gawat Darurat (IDG) RSUD Tarakan, Cideng, Jakarta Pusat pada Senin (24/12/2018).

JAKARTA, KOMPAS.com - Sumargono (53), ayah Aby Asa Niswantoro (18), korban tsunami Selat Sunda, tengah menanti perawatan sang anak di RSUD Tarakan, Jakarta Pusat, Senin (24/12/2018). 

Ia mengatakan, Aby mengalami luka di kaki dan kepala.

"Keadaan tetap stabil dari awal," kata Sumargono kepada wartawan, di RSUD Tarakan, Jakarta Pusat, Senin.

Baca juga: Paus Fransiskus Kirim Doa bagi Korban Tsunami Selat Sunda

Ia mengetahui kabar anaknya menjadi korban tsunami dari pemberitaan di televisi.

Kemudian, ia mencari tahu ke posko evakuasi di Pandeglang, Banten, dan diberi kabar anaknya telah dirujuk ke RSUD Tarakan untuk menjalani perawatan.

Ia baru berjumpa dengan Aby pada Minggu (23/12/2018).

Baca juga: Banser NU Kirim Relawan Bantu Korban Tsunami Selat Sunda

"Kalau saya pribadi (tahu informasi tsunami) dari TV, kan, kurang lebih saya abis shalat malam. Abis itu saya enggak bisa tidur, saya enggak bisa tidur sampai detik ini jadinya," ujarnya. 

Daftar korban luka-luka akibat tsunami Banten di RSUD Tarakan, Cideng, Jakarta Pusat pada Senin (24/12/2018).Kompas.com/RIMA WAHYUNINGRUM Daftar korban luka-luka akibat tsunami Banten di RSUD Tarakan, Cideng, Jakarta Pusat pada Senin (24/12/2018).
Sumargono menjelaskan, saat kejadian, Aby sedang mengikuti acara yang diadakan koperasi RSUD Tarakan.

Putra Sumargono merupakan anggota koperasi RSUD Tarakan dan telah izin untuk pergi ke Anyer sejak jauh-jauh hari. 

Baca juga: 8 Fakta Tsunami Selat Sunda, Pemicu Kejadian hingga Korban Jiwa

Berdasarkan cerita Aby, tsunami yang menerjang Selat Sunda berlangsung mendadak tanpa peringatan.

"Mendadak saja seperti itu karena enggak ada imbauan sebelumnya. Jadi mereka tahunya, tiba-tiba air datang," kata Sumargono. 

Selain Aby, terdapat 54 orang lainnya yang mengikuti acara koperasi RSUD Tarakan di Anyer.

Baca juga: Tsunami Selat Sunda Tak Pengaruhi Gelombang di Pantai Ancol

Berdasarkan pantauan Kompas.com di RSUD Tarakan, pihak rumah sakit meletakkan sebuah papan daftar korban luka-luka di teras Instalasi Gawat Darurat.  

Dalam daftar tersebut tertulis sebanyak 41 orang korban luka dari karyawan dan keluarganya, serta 13 orang korban luka bukan karyawan RSUD Tarakan.

Baca tentang


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pemprov DKI Raih Anugerah Pemda Informatif 3 Kali Berturut-turut

Pemprov DKI Raih Anugerah Pemda Informatif 3 Kali Berturut-turut

Megapolitan
Pemasangan Spanduk dan Baliho Liar Umumnya Terjadi di Akhir Pekan

Pemasangan Spanduk dan Baliho Liar Umumnya Terjadi di Akhir Pekan

Megapolitan
11 Anggota TNI Divonis Bersalah karena Aniaya Warga hingga Tewas

11 Anggota TNI Divonis Bersalah karena Aniaya Warga hingga Tewas

Megapolitan
Pura-pura Hendak Beli Pulsa, 2 Pria Rampok Minimarket di Bekasi

Pura-pura Hendak Beli Pulsa, 2 Pria Rampok Minimarket di Bekasi

Megapolitan
Normalisasi Saluran Air di Jalan Panjang Ditargetkan Rampung Desember

Normalisasi Saluran Air di Jalan Panjang Ditargetkan Rampung Desember

Megapolitan
Video Perampokan Minimarket di Bekasi Viral, Pelaku Ancam Karyawan dengan Celurit

Video Perampokan Minimarket di Bekasi Viral, Pelaku Ancam Karyawan dengan Celurit

Megapolitan
Polisi: Begal yang Tewaskan Tukang Ojek Beberapa Kali Lakukan Tindak Kejahatan

Polisi: Begal yang Tewaskan Tukang Ojek Beberapa Kali Lakukan Tindak Kejahatan

Megapolitan
Dibujuk Pacar, Perempuan yang Coba Bunuh Diri di Apartemen Akhirnya Selamat

Dibujuk Pacar, Perempuan yang Coba Bunuh Diri di Apartemen Akhirnya Selamat

Megapolitan
Lukai Polisi Saat Ditangkap, Begal di Jakarta Utara Tewas Ditembak

Lukai Polisi Saat Ditangkap, Begal di Jakarta Utara Tewas Ditembak

Megapolitan
Polisi Tangkap Komplotan Bajing Loncat, Modus Saat Terjadi Macet

Polisi Tangkap Komplotan Bajing Loncat, Modus Saat Terjadi Macet

Megapolitan
'Jangan Ada Kriminalisasi Guru Jika Siswa Tertular Covid-19 karena KBM Tatap Muka...'

"Jangan Ada Kriminalisasi Guru Jika Siswa Tertular Covid-19 karena KBM Tatap Muka..."

Megapolitan
UPDATE 25 November: Bertambah 38, Total Kasus Covid-19 di Tangsel Jadi 2.438

UPDATE 25 November: Bertambah 38, Total Kasus Covid-19 di Tangsel Jadi 2.438

Megapolitan
UPDATE 25 November: Bertambah 1.273, Total Ada 130.461 Kasus Covid-19 di Jakarta

UPDATE 25 November: Bertambah 1.273, Total Ada 130.461 Kasus Covid-19 di Jakarta

Megapolitan
Kepulauan Seribu Punya Pembangkit Listrik Surya Hybrid Terbesar di DKI Jakarta

Kepulauan Seribu Punya Pembangkit Listrik Surya Hybrid Terbesar di DKI Jakarta

Megapolitan
Kisah Adi, Berbisnis Modifikasi Sepeda Listrik hingga Raup Omzet Rp 400 Juta

Kisah Adi, Berbisnis Modifikasi Sepeda Listrik hingga Raup Omzet Rp 400 Juta

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X