Polisi Lakukan Olah TKP Kematian Bripka Matheus di TPU Mutiara

Kompas.com - 03/01/2019, 12:04 WIB
Polisi lakukan olah TKP lanjutan terkait kematian Bripka Matheus di TPU Mutiara Pancoran Mas, Depok, Kamis (3/1/2019). KOMPAS.COM/CYNTHIA LOVAPolisi lakukan olah TKP lanjutan terkait kematian Bripka Matheus di TPU Mutiara Pancoran Mas, Depok, Kamis (3/1/2019).

DEPOK, KOMPAS.com - Tim Puslabfor Polri terus melakukan penyelidikan penyebab kematian anggota Polres Depok, Bripka Matheus. Tim Puslabfor melakukan olah tempat kejadian perkara (TKP) lanjutan di TPU Mutiara, Pancoran Mas, Depok, Jawa Barat, Kamis (3/12/2018).

Anggota kepolisian lakukan pra rekonstruksi ulang kematian Bripka Matheus. Seorang polisi memeragakan posisi terakhir Matheus saat jenazahnya ditemukan warga. Ia tampak terlentang dengan posisi senjata api semi otomatis berada di sisi kiri korban.

Sementara sepeda motor milik Matheus ada di sebelah kiri jenazah Matheus dengan kunci yang menggantung.

Baca juga: Fakta Tewasnya Bripka Matheus, dari Minta Maaf hingga Bertemu Anak


Polisi masih menyisir lokasi kejadian untuk mencari selongsong peluru yang digunakan untuk melengkapi berkas perkara.

Sejumlah warga memenuhi lokasi tersebut, sementara polisi berjaga di lokasi .

Bripka Matheus ditemukan tewas dengan luka tembak di kepala di kawasan TPU Mutiara, Pancoran Mas, Depok, Jawa Barat, Senin lalu. Saat melakukan olah TKP pada Senin malam, polisi belum menemukan selonsong peluru yang telah menyebabkan luka tembak pada korban.

Polisi telah memeriksa tujuh saksi untuk mengungkap misteri tewasnya Bripka Matheus. Tujuh saksi yang telah diperiksa merupakan warga yang ada di lokasi penemuan korban dan tetangga korban.

Sebelum tewas, Matheus mengirim pesan singkat kepada salah satu temannya. Pesan tersebut berisi permintaan maaf Matheus kepada temannya.

Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di artikel ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini!


Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di bawah ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kata Pengamat soal 'Keanehan' Trotoar Kalimalang yang Berada di Tengah Jalan

Kata Pengamat soal "Keanehan" Trotoar Kalimalang yang Berada di Tengah Jalan

Megapolitan
Terpapar Asap Karhutla, Kondisi Udara di Palembang Masuk ke Level Berbahaya

Terpapar Asap Karhutla, Kondisi Udara di Palembang Masuk ke Level Berbahaya

Megapolitan
Rumah Tinggal Terbakar akibat Regulator Tabung Gas Bocor

Rumah Tinggal Terbakar akibat Regulator Tabung Gas Bocor

Megapolitan
Ban Pecah Diduga Penyebab Kecelakaan Maut di Tol Jagorawi

Ban Pecah Diduga Penyebab Kecelakaan Maut di Tol Jagorawi

Megapolitan
Anies Perintahkan Wali Kota Jaktim Perbaiki Trotoar Kalimalang yang Berada di Tengah Jalan

Anies Perintahkan Wali Kota Jaktim Perbaiki Trotoar Kalimalang yang Berada di Tengah Jalan

Megapolitan
Pengendara Keluhkan Trotoar Kalimalang yang Berada di Tengah Jalan

Pengendara Keluhkan Trotoar Kalimalang yang Berada di Tengah Jalan

Megapolitan
Pakai Masker, Warga Bentangkan Spanduk 'Riau Dibakar Bukan Terbakar' di CFD

Pakai Masker, Warga Bentangkan Spanduk "Riau Dibakar Bukan Terbakar" di CFD

Megapolitan
Bunga Langka Rafflesia Patma Koleksi Kebun Raya Bogor Kembali Mekar

Bunga Langka Rafflesia Patma Koleksi Kebun Raya Bogor Kembali Mekar

Megapolitan
DKI Siapkan Jalur Sepeda, Anies Targetkan Rampung Akhir 2019

DKI Siapkan Jalur Sepeda, Anies Targetkan Rampung Akhir 2019

Megapolitan
Pencari Suaka Kembali Tempati Trotoar Kawasan Kebon Sirih

Pencari Suaka Kembali Tempati Trotoar Kawasan Kebon Sirih

Megapolitan
Anies Berharap Ajang Lari Jakarta Kizuna Ekiden Pererat Hubungan RI-Jepang

Anies Berharap Ajang Lari Jakarta Kizuna Ekiden Pererat Hubungan RI-Jepang

Megapolitan
Kebakaran Pasar Modern Bintaro Diduga akibat Korsleting Listrik

Kebakaran Pasar Modern Bintaro Diduga akibat Korsleting Listrik

Megapolitan
Minggu Pagi, Kualitas Udara Jakarta Posisi 3 Terburuk di Dunia

Minggu Pagi, Kualitas Udara Jakarta Posisi 3 Terburuk di Dunia

Megapolitan
BMKG: Jabodetabek Tidak Diguyur Hujan Hari Ini

BMKG: Jabodetabek Tidak Diguyur Hujan Hari Ini

Megapolitan
Polisi Tangkap Pria Berupaya Rampok Taksi Online di Bintaro

Polisi Tangkap Pria Berupaya Rampok Taksi Online di Bintaro

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X