Cerita Warga Jelambar Bahu-membahu Padamkan Kebakaran Tengah Malam

Kompas.com - 05/01/2019, 18:00 WIB
Puing-puing sisa kebakaran di RW 08 Jelambar, Jakarta Barat, Sabtu (5/1/2019). KOMPAS.com/Ardito Ramadhan DPuing-puing sisa kebakaran di RW 08 Jelambar, Jakarta Barat, Sabtu (5/1/2019).

JAKARTA, KOMPAS.com - Si jago merah kembali mengamuk pada Jumat (4/1/2019) kemarin. Kali ini, 40 rumah di RT 007 dan RT 008, RW 08 Jelambar, Jakarta Barat menjadi sasarannya.

Ketua RW 08 Jelambar Hadi Waluyo merupakan salah satu saksi mata kebakaran tersebut. Ia mengaku merasa lemas melihat api yang menjalar ke rumah-rumah warga.

"Saya itu lihat, kaki saya sampai lemas, terkesima lihat kecepatan api menyebar. Kemungkinan kalau saya perkirakan ada 200 km/jam. Wuss, buanter," kata Hadi saat berbincang dengan wartawan, Sabtu (5/1/2019) sore.

Baca juga: 368 Jiwa Terdampak Kebakaran di Jelambar Kehilangan Tempat Tinggal

Hadi menyebut, api berasal dari rumah salah seorang warga yang mengalami korsleting listrik.

Api, kata Hadi, berputar-putar dengan cepat meski angin sedang tidak berembus begitu kencang.

"Kebetulan angin enggak begitu kencang, tapi di atas kencang apinya memutar. Memutar berbalik ke bawah. Ada dua rumah warga yang enggak kena, ini keloncat api," ujar Hadi.

Hadi menuturkan, dirinya berpikir api yang berkobar begitu kencangnya tidak akan mampu dijinakkan bila hanya mengandalkan tim pemadam kebakaran.

Beruntung, warga dari RW lain datang membantu menyirami lokasi kebakaran dengan air dari atap rumah-rumah di sekitar lokasi kebakaran.

Api yang mulai berkobar jelang tengah malam itu akhirnya mulai jinak saat mendekati subuh.

Dari kejadian tersebut, 40 rumah ludes terbakar dan 368 jiwa kehilangan tempat tinggal.

Kendati demikian, Hadi bersyukur tidak ada warganya yang mengalami luka-luka akibat peristiwa itu.

Baca juga: Makanan, Pakaian, dan Peralatan Mandi Disalurkan ke Korban Kebakaran Jelambar

"Saya belum istirahat, yang saya pikirikan itu warga saya kembali ke tempat bagaimana. Kawan-kawan saya telepon semua tolong bantuannya," kata dia.

Saat ini, 368 warga yang terdampak mengungsi ke posko-posko atau rumah kerabat mereka.

Bantuan berupa sandang, pangan, dan peralatan mulai disalurkan ke titik-titik pengungsian.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Damkar Temukan 18 Ekor Ular Kobra di Joglo

Damkar Temukan 18 Ekor Ular Kobra di Joglo

Megapolitan
Alasan Keamanan, Tol Layang Japek Khusus Kendaraan Golongan I Non-bus

Alasan Keamanan, Tol Layang Japek Khusus Kendaraan Golongan I Non-bus

Megapolitan
Tol Layang Japek Akan Dilengkapi Parking Bay untuk Kondisi Darurat

Tol Layang Japek Akan Dilengkapi Parking Bay untuk Kondisi Darurat

Megapolitan
Pantai di Cilincing Dipenuhi Sampah yang Terbawa Arus karena Angin Barat

Pantai di Cilincing Dipenuhi Sampah yang Terbawa Arus karena Angin Barat

Megapolitan
Jika Fondasi Tidak di Saluran Air, Warga Matraman Tidak Perlu Cemas Rumah Ambruk

Jika Fondasi Tidak di Saluran Air, Warga Matraman Tidak Perlu Cemas Rumah Ambruk

Megapolitan
Perbaikan Rumah yang Ambruk di Matraman Tunggu Pengerjaan Saluran Air Selesai

Perbaikan Rumah yang Ambruk di Matraman Tunggu Pengerjaan Saluran Air Selesai

Megapolitan
Bangun LRT Pulogadung-Kebayoran Lama, Pemprov DKI Usul Stasiun Transit MRT Diubah

Bangun LRT Pulogadung-Kebayoran Lama, Pemprov DKI Usul Stasiun Transit MRT Diubah

Megapolitan
Ketika Kebun Belimbing di Margonda Kota Depok Tinggal Sejarah

Ketika Kebun Belimbing di Margonda Kota Depok Tinggal Sejarah

Megapolitan
Sisir PIK Avenue Saat Malam Minggu, BPRD Temukan 50 Mobil Belum Bayar Pajak

Sisir PIK Avenue Saat Malam Minggu, BPRD Temukan 50 Mobil Belum Bayar Pajak

Megapolitan
Asal Usul Julukan Kota Belimbing untuk Depok, Bukan Sekadar karena Banyak Kebun Belimbingnya

Asal Usul Julukan Kota Belimbing untuk Depok, Bukan Sekadar karena Banyak Kebun Belimbingnya

Megapolitan
Wali Kota: Kontraktor Akan Perbaiki Rumah yang Ambruk karena Proyek Saluran Air di Matraman

Wali Kota: Kontraktor Akan Perbaiki Rumah yang Ambruk karena Proyek Saluran Air di Matraman

Megapolitan
Rusunami DP 0 di Cilangkap Akan Dilintasi Mikrotrans Jak 36

Rusunami DP 0 di Cilangkap Akan Dilintasi Mikrotrans Jak 36

Megapolitan
Jelang Tutup Tahun, BPRD Jakpus Klaim Sudah Penuhi 97 Persen Target Pajak Kendaraan

Jelang Tutup Tahun, BPRD Jakpus Klaim Sudah Penuhi 97 Persen Target Pajak Kendaraan

Megapolitan
Ketika Siswa SMP Bantu Bersih-bersih Sampah di Area CFD

Ketika Siswa SMP Bantu Bersih-bersih Sampah di Area CFD

Megapolitan
Ingat, Buang Puntung Rokok Sembarangan Saat CFD Bisa Kena Denda

Ingat, Buang Puntung Rokok Sembarangan Saat CFD Bisa Kena Denda

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X