Pembobol Rumah di Alam Sutera Bergaya Perlente agar Tak Dicurigai - Kompas.com

Pembobol Rumah di Alam Sutera Bergaya Perlente agar Tak Dicurigai

Kompas.com - 12/01/2019, 20:26 WIB
Ilustrasi pencuriLuckyBusiness Ilustrasi pencuri

JAKARTA, KOMPAS.com - Kasat Reskrim Polres Tangerang Selatan (Tangsel) AKP Alexander Yuriko mengatakan, para tersangka pembobol rumah di Kompleks Perumahan Alam Sutera, Tangsel mengenakan pakaian rapi saat melakukan aksinya.

Menurut Alexander, hal itu dilakukan untuk menghindari kecurigaan masyarakat dan petugas sekuriti kompleks.

"Yang bersangkutan tampil parlente, semuanya (tersangka)," ujar Alexander saat dihubungi Kompas.com, Sabtu (13/1/2019).

Salah satu tersangka, Nuraniati, misalnya, mengenakan dress saat memastikan rumah yang ditargetnya tidak berpenghuni.


Baca juga: Pencuri Baterai Tower Telekomunikasi Tewas Tertembak saat Nekat Coba Kabur

Dengan mengenakan pakaian yang bagus, Nuraniati juga tidak akan dicurigai jika berpura-pura salah alamat.

Para tersangka juga mengendarai mobil Toyota Fortuner yang harganya pada kisaran Rp 500 juta untuk menghindari kecurigaan masyarakat.

Alexander mengatakan, modus tersebut terbilang modus baru yang terjadi di wilayah Tangsel.

Saat ini, para pelaku ditahan di Mapolres Tangsel guna penyelidikan lebih lanjut.

"Itu merupakan modus baru. Para pelaku diamankan Unit Sat Reskrim Polres Tangsel dan dibawa ke Polres Tangsel untuk dilakukan penyelidikan," ujar Alexander.

Polisi menangkap empat tersangka pembobol rumah kosong di Kompleks Perumahan Alam Sutera, Serpong Utara, Tangerang Selatan, Kamis (10/1/2019).

Empat tersangka yang diamankan yaitu Riski Pratama, Abdul, Ono, dan Nuraniati.

Mereka masuk ke dalam kompleks menggunakan mobil Toyota Fortuner berpelat B 1828 RY dan mengincar rumah kosong yang ditinggalkan pemiliknya bekerja.

Modus yang dilakukan para tersangka yakni dengan mengetuk pintu rumah calon korban.

Jika tidak ada respons dari dalam rumah, maka rumah tersebut yang akan dijadikan sasaran. Namun, jika pemilik rumah merespons, maka pelaku berpura-pura salah alamat.

Baca juga: Tepergok Maling Kayu, Suwadi Tusuk Asisten Perhutani dengan Parang

Saat aksinya ketahuan sekuriti, para pelaku berusaha kabur menggunakan mobil dan menabrak palang pintu keluar kompleks.

Saat melintas di depan Gereja Laurensius di depan pos polisi Alam Sutera, mobil yang dinaiki para pelaku menabrak mobil sedan Toyota Camry berpelat B 1809 WEQ.

Para pelaku yang sudah tidak bisa melarikan diri diamankan petugas kepolisian dibantu warga sekitar.



Close Ads X