Polisi Selidiki Video Sekelompok Remaja Berkendara Bawa Sajam di Tangsel

Kompas.com - 14/01/2019, 21:45 WIB
Kapolres Tangerang Selatan AKBP Ferdy IrawanKOMPAS.com/DAVID OLIVER PURBA Kapolres Tangerang Selatan AKBP Ferdy Irawan

TANGERANG, KOMPAS.com - Sebuah video yang tersebar di media sosial merekam sekelompok warga yang terlihat masih remaja melakukan konvoi menggunakan sepeda motor sambil mengayunkan senjata tajam seperti celurit dan pedang.

Sejumlah keterangan dari pemilik akun yang mengunggah video itu menyebutkan bahwa kejadian tersebut berada di kawasan Anggrek Loka, Graha Raya Bintaro, Tangerang Selatan (Tangsel). 

Baca juga: Matius Palinggi Tewas Dibunuh KKB di Nduga dengan Sajam dan Senjata Api

Kapolres Tangsel AKBP Ferdy Irawan membenarkan bahwa video itu diambil di daerah Anggrek Loka.

Namun, Ferdy belum mengetahui apa yang telah diperbuat oleh kelompok anak muda tersebut.

Meski demikian, pihaknya telah mengetahui identitas para pelaku yang akan segera dimintai keterangan.

"Kebetulan saja pada waktu itu melintas, terekam ada di wilayah Tangsel. Tapi datanya sudah ada," ujar Ferdy di Mapolres Tangsel, Senin (14/1/2019).

Dalam video itu, tampak 11 remaja yang menggunakan lima sepeda motor berkendara sambil menutup jalanan yang mereka lalui.

Senjata tajam yang mereka bawa diayun-ayunkan ke depan dan ke belakang. Kata-kata kasar juga terdengar dari salah satu remaja yang ikut konvoi.

Baca juga: 9 Pelaku Tawuran di Depan Season City Ditangkap, Barang Bukti Sajam hingga Narkoba

Kejadian itu direkam pada malam hari. Tidak tampak pengendara lain berada di sekitar kelompok remaja bersenjata itu.

Sepeda motor yang dikendarai kelompok remaja itu juga tidak memiliki pelat nomor.

 
 
 
View this post on Instagram
 
 

Video gerombolan remaja menenteng celurit dan pedang melintasi kawasan Anggrek Loka, Graha Raya Bintaro, Tangsel, viral di media sosial. Dalam video berdurasi 0.15 menit itu, tampak para remaja tersebut konvoi dengan sepeda motor. . Mereka berboncengan dua dan tiga, tanpa mengunakan helm. Rata-rata remaja itu diperkirakan masih usia sekolah. Beberapa di antaranya berambut seleher dan memakai peci hitam serta membawa tas gendong. Sedang yang lainnya memakai sweater hitam dan warna. Mereka berteriak sambil mengacungkan sajam ke warga. . Fenomena gerombolan remaja dengan sajam yang melakukan konvoi di jalan raya ini merupakan yang pertama kali di tahun 2019. Belum diketahui asal remaja itu. . Wakil Wali Kota Tangsel Benyamin Davnie yang menerima kiriman video itu pun mengaku sangat prihatin. Menurutnya, aksi kawanan remaja itu sangat meresahkan, sehingga harus cepat ditindak tegas. . "Laporin ke Polres dong, mudah-mudahan segera diturunkan Tim Vipers. Saya enggak punya nomor HP Kasatreskrim nih," ujar Benyamin saat melihat tayangan video itu, Minggu (13/1/2019) petang. . Ia mengaku telah menghubungi Polres Tangsel dan memberi atensi agar para remaja dalam video itu dapat segera ditindak, sehingga tidak membuat resah warga. . "Saya enggak dapat infonya, tap Tim Vipers Polres Tangsel lagi menelusuri info video tersebut. Mudah-mudahan bukan pelajar Tangsel. Kalau pelajar SMP, mereka akan dikenakan sanksi," tegas Ben, panggilan akrab Benyamin. . Meski demikian, Ben mengaku belum bisa merinci sanksi tersebut, krn para pelaku masih belum berhasil diamankan petugas. . "Tetapi sanksinya itu mulai dari peringatan keras sampai dikeluarkan dari sekolah. Tetapi kalau pelajar SMA/SMK, maka Pemprov Banten yg akan tangani. Saya enggak bisa berpendapat lebih jauh," paparnya. . Terpisah, Kasat Reskrim Polres Tangsel AKP Alexander Yurikho mengatakan sdh sejak tiga hari yang lalu mendapat kiriman video remaja konvoi tersebut. . "Sudah 3 hari yg lalu kita dapat video itu. Tim Vipers sedang bekerja. Mohon doanya ya. Enggak ada warga Tangsel yang bertindak bodoh seperti itu. Enggak, mereka cuma pamer," kata Alexander. Sindonews #tangsel #tangsellife #tangerangselatan

A post shared by Tangsel Life (@tangsel.life) on Jan 13, 2019 at 11:35pm PST


Terkini Lainnya

Polisi Dalami Siapa Ayah Biologis dari Bayi yang Dibuang di Sungai NTT

Polisi Dalami Siapa Ayah Biologis dari Bayi yang Dibuang di Sungai NTT

Regional
Rusia: Pengiriman Pasukan ke Venezuela Kesepakatan sejak 2001

Rusia: Pengiriman Pasukan ke Venezuela Kesepakatan sejak 2001

Internasional
Cara Mengakses Stasiun MRT Terdekat dari Bekasi, Depok, dan Tangerang

Cara Mengakses Stasiun MRT Terdekat dari Bekasi, Depok, dan Tangerang

Megapolitan
6 Fakta Kampanye Prabowo di Bali dan NTB, Tegur Pendukungnya yang Hina Jokowi hingga Target Menang 90 Persen

6 Fakta Kampanye Prabowo di Bali dan NTB, Tegur Pendukungnya yang Hina Jokowi hingga Target Menang 90 Persen

Regional
40 Kiai di Banten Disebut Pindah Haluan Dukung Jokowi Sejak 2018

40 Kiai di Banten Disebut Pindah Haluan Dukung Jokowi Sejak 2018

Regional
Viral, Paus Fransiskus Menghindari Cincin di Tangannya Dicium

Viral, Paus Fransiskus Menghindari Cincin di Tangannya Dicium

Internasional
5 Fakta Kampanye Jokowi di Dumai dan Aceh, Jalan Kaki 1 Kilometer hingga Tunjukkan Plester di Tangan

5 Fakta Kampanye Jokowi di Dumai dan Aceh, Jalan Kaki 1 Kilometer hingga Tunjukkan Plester di Tangan

Regional
Amsterdam Segera Larang Tur Wisata ke Red Light District

Amsterdam Segera Larang Tur Wisata ke Red Light District

Internasional
Hari Keempat Kampanye Rapat Umum, Sandiaga Kunjungi Papua Barat

Hari Keempat Kampanye Rapat Umum, Sandiaga Kunjungi Papua Barat

Nasional
[POPULER NUSANTARA] Putra Wali Kota Risma Diperiksa di Polda Jatim | Belum Dilantik, Gubernur Maluku Tetap Dukung Jokowi Ma'ruf

[POPULER NUSANTARA] Putra Wali Kota Risma Diperiksa di Polda Jatim | Belum Dilantik, Gubernur Maluku Tetap Dukung Jokowi Ma'ruf

Regional
Pembunuhan Sadis Calon Pendeta di OKI, Pelaku Pakai Topeng hingga Murid Korban Selamat setelah Dikira Tewas

Pembunuhan Sadis Calon Pendeta di OKI, Pelaku Pakai Topeng hingga Murid Korban Selamat setelah Dikira Tewas

Regional
Kritik Prabowo soal Indonesia Timur dan Respons Kubu Jokowi

Kritik Prabowo soal Indonesia Timur dan Respons Kubu Jokowi

Nasional
Venezuela Mati Lampu, Maduro Salahkan 'Teroris'

Venezuela Mati Lampu, Maduro Salahkan "Teroris"

Internasional
Boeing 737 MAX Milik Southwest Airlines Mendarat Darurat di Orlando

Boeing 737 MAX Milik Southwest Airlines Mendarat Darurat di Orlando

Internasional
Lawan Korupsi, Parpol Bisa Apa?

Lawan Korupsi, Parpol Bisa Apa?

Nasional

Close Ads X