Gagal Raih Adipura, Kadis Lingkungan Hidup Kota Bekasi Siap Mundur

Kompas.com - 16/01/2019, 21:27 WIB
Piala Adipura yang baru saja diraih Pemerintah Kota Depok saat diperlihatkan di Balai Kota Depok, Rabu (2/8/2017). Kompas.com/Alsadad RudiPiala Adipura yang baru saja diraih Pemerintah Kota Depok saat diperlihatkan di Balai Kota Depok, Rabu (2/8/2017).

BEKASI, KOMPAS.com - Kepala Dinas Lingkungan Hidup (LH) Kota Bekasi Jumhana Luthfi menyatakan kesiapannya mundur dari jabatan lantaran gagal membawa Kota Bekasi meraih penghargaan Adipura tahun 2018.

"Misalkan Pak Wali Kota mengevaluasi, saya siap. Siap mundur, saya gagal kok," kata Jumhana saat dikonfirmasi, Rabu (16/1/2019).

Baca juga: Bandung Tidak Raih Adipura, Oded Tidak Kecewa

Jumhana mengaku siap dievaluasi kinerjanya dan bersedia apabila diminta untuk mundur dari jabatannya.

Menurut Jumhana, peningkatan pengelolaan sampah di Kota Bekasi yang terjadi selama dia menjabat belum cukup untuk membuat Kota Bekasi meraih penghargaan Adipura.

"Waktu saya awal 2017 jadi Kepala Dinas LH, bank sampah hanya 30, sekarang kan sudah 230, kan proses tuh, tapi proses ini sama tim penilai Adipura jadi pembuktian bahwa Pemkot Bekasi belum optimal," ujar Jumhana.

Jumhana menjelaskan, ada dua faktor yang membuat Kota Bekasi gagal meraih Adipura.

Faktor pertama ialah peran masyarakat yang minim dalam upaya mengelola sampah.

"Pengelolaan sampah di Tempat Pembuangan Akhir (TPA) Sumur Batu di Bantar Gebang masih diterapkan sistem urukan tanah. Seharusnya sudah ada industrialisasi sampah dengan konsep sanitary landfill," tutur Jumhana.

Baca juga: Piala Adipura Diprotes gara-gara Infrastruktur, Bupati Polewali Mandar Minta Warga Sabar

Dengan kegagalan meraih penghargaan Adipura tahun 2018, hal ini menambah catatan bahwa Kota Bekasi belum pernah sekali pun mendapatk penghargaan Adipura sejak ditetapkan pada tahun 1997.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

UPDATE 23 Januari: Pasien Covid-19 di RS Wisma Atlet Hampir Tembus 5.000 Orang

UPDATE 23 Januari: Pasien Covid-19 di RS Wisma Atlet Hampir Tembus 5.000 Orang

Megapolitan
Polres Jakarta Barat Tangkap Kurir Sabu-sabu di Penjaringan

Polres Jakarta Barat Tangkap Kurir Sabu-sabu di Penjaringan

Megapolitan
UPDATE 23 Januari: Ada 3.285 Kasus Baru Covid-19 di Jakarta

UPDATE 23 Januari: Ada 3.285 Kasus Baru Covid-19 di Jakarta

Megapolitan
Sampah Membentang di Samping Pintu Tol JORR Kota Bekasi, Warga Keluhkan Bau Tak Sedap

Sampah Membentang di Samping Pintu Tol JORR Kota Bekasi, Warga Keluhkan Bau Tak Sedap

Megapolitan
Tenaga Kesehatan di Kota Tangerang Akan Divaksinasi Mulai Minggu

Tenaga Kesehatan di Kota Tangerang Akan Divaksinasi Mulai Minggu

Megapolitan
Kasudin Dukcapil Jakpus Meninggal Dunia, DIketahui Positif Covid-19

Kasudin Dukcapil Jakpus Meninggal Dunia, DIketahui Positif Covid-19

Megapolitan
UPDATE: Bertambah 181, Total Kasus Covid-19 di Tangsel Mencapai 4.790

UPDATE: Bertambah 181, Total Kasus Covid-19 di Tangsel Mencapai 4.790

Megapolitan
Korban Kebakaran di Cideng Mengungsi, Semuanya Diminta Jalani Rapid Test

Korban Kebakaran di Cideng Mengungsi, Semuanya Diminta Jalani Rapid Test

Megapolitan
Satpol PP Bubarkan Remaja Berseragam SMA yang Berkerumun di Stadion Patriot Bekasi

Satpol PP Bubarkan Remaja Berseragam SMA yang Berkerumun di Stadion Patriot Bekasi

Megapolitan
Sebuah Mobil Terbakar di Depan Pasar Patra, Api Dipicu Korsleting AC

Sebuah Mobil Terbakar di Depan Pasar Patra, Api Dipicu Korsleting AC

Megapolitan
Alat Tes PCR Rusak, Pemkot Tangsel Masih Tunggu Bantuan Pusat

Alat Tes PCR Rusak, Pemkot Tangsel Masih Tunggu Bantuan Pusat

Megapolitan
4 Upaya Tangsel Atasi Ruang ICU Pasien Covid-19 yang Terisi Penuh

4 Upaya Tangsel Atasi Ruang ICU Pasien Covid-19 yang Terisi Penuh

Megapolitan
Airin: PPKM Masih Diperlukan untuk Tekan Covid-19

Airin: PPKM Masih Diperlukan untuk Tekan Covid-19

Megapolitan
50 Persen Warteg di Jabodetabek Terancam Gulung Tikar Tahun Ini

50 Persen Warteg di Jabodetabek Terancam Gulung Tikar Tahun Ini

Megapolitan
Pria Ini Malah Curi Sepeda Motor Orang yang Tawari Dia Pekerjaan

Pria Ini Malah Curi Sepeda Motor Orang yang Tawari Dia Pekerjaan

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X