Kondisi Kali Pisang Batu Bekasi Kini Setelah Sampah Dikeruk

Kompas.com - 18/01/2019, 06:29 WIB
Kondisi Kali Pisang Batu, Tarumajaya, Kabupaten Bekasi pasca lautan sampah selesai diangkut, Kamis (17/1/2019). KOMPAS.com/DEAN PAHREVIKondisi Kali Pisang Batu, Tarumajaya, Kabupaten Bekasi pasca lautan sampah selesai diangkut, Kamis (17/1/2019).

BEKASI, KOMPAS.com - Pemerintah Kabupaten Bekasi, Selasa (15/1/2019) lalu, selesai mengeruk dan membuang sampah-sampah yang selama ini menutupi Kali Pisang Batu di Tarumajaya.

Pengangkutan sampah-sampah tersebut dilakukan sejak 5 Januari ini. Itu artinya butuh waktu 10 hari untuk mengangkut lautan sampah di kali tersebut dengan dua alat berat dan puluhan truk sampah.

Lautan sampah yang sebelumnya membentang sekitar 1,5 kilometer di kali itu kini sudah selesai diangkut. Namun masih tersisa kumpulan-kumpulan kecil sampah yang mengambang di permukaan kali.

Baca juga: Lautan Sampah Kali Pisang Batu Telah Dikeruk, Bau Tak Sedap Masih Tercium

Air kali kini terlihat lebih mengalir karena tak ada lagi sampah yang menghambat.

Meski sampah-sampah sudah diangkut, air kali tetap berwarna hitam pekat serta berbau menyengat.

Lumpur dan sampah hasil kerukan masih ada yang dibiarkan di pinggir kali. Jalanan di pinggir kali juga masih dipenuhi tanah serta retak akibat pengangkutan sampah dengan alat berat.

Kepala Bidang Kebersihan Dinas Lingkungan Hidup Kabupaten Bekasi Dodi Agus mengatakan, lumpur dan sampah yang masih ada di pinggir kali memang tetap dibiarkan. Pihaknya sudah sepakat dengan warga sekitar untuk menggunakan material hasil kerukan itu sebagai bahan urukan lahan di sekitar kali.

"Kami sudah sepakat sama warga di sana, sampah dan lumpur di pinggir kali bekas kerukan itu buat urukan tanah di lahan sekitar situ, jadi warga dan desa yang ngurus," kata Dodi, Kamis kemarin. 

Dodi mengatakan, selama 10 hari pengangkutan, total sampah yang telah dibuang 2.000 ton. Sampah-sampah itu bervariasi, mulai dari sampah rumah tangga, plastik, hingga kasur.

Sampah-sampah itu sebagian besar berasal dari aliran kali di wilayah Kota Bekasi. Kali Pisang Batu antara lain merupakan terusan dari aliran Kali Blancong yang berada di wilayah Kota Bekasi.

Baca juga: Kali Pisang Batu Selesai Dibersihkan, Sampah 2.000 Ton Lebih Diangkut

Minta ditata

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Wanita Penyebar Video Ancam Bunuh Jokowi Mengaku Tak Ditengok Teman-temannya

Wanita Penyebar Video Ancam Bunuh Jokowi Mengaku Tak Ditengok Teman-temannya

Megapolitan
PAN Minta Pemprov DKI Kaji Ulang Rencana Pembangunan Kampung Akuarium

PAN Minta Pemprov DKI Kaji Ulang Rencana Pembangunan Kampung Akuarium

Megapolitan
Sopir Truk yang Tabrak Pemotor hingga Tewas Serahkan Diri ke Polisi

Sopir Truk yang Tabrak Pemotor hingga Tewas Serahkan Diri ke Polisi

Megapolitan
Kode dari Airin untuk Benyamin Terkait Pilkada Tangsel

Kode dari Airin untuk Benyamin Terkait Pilkada Tangsel

Megapolitan
Anies Minta Pembahasan APBD 2020 Dikebut

Anies Minta Pembahasan APBD 2020 Dikebut

Megapolitan
Rumah Kontrakan di Bekasi Dirampok, Penghuni Disekap dan Uang Rp 50 Juta Raib

Rumah Kontrakan di Bekasi Dirampok, Penghuni Disekap dan Uang Rp 50 Juta Raib

Megapolitan
Ketua DPRD DKI: Gerindra dan PKS Harus Duduk Bareng Bahas Wagub

Ketua DPRD DKI: Gerindra dan PKS Harus Duduk Bareng Bahas Wagub

Megapolitan
Satu Kamera Pemantau Gunung Merapi Rusak Akibat Awan Panas Letusan

Satu Kamera Pemantau Gunung Merapi Rusak Akibat Awan Panas Letusan

Megapolitan
Setelah Divonis Bebas, Ina Ingin Kembali Bersama Tiga Anaknya

Setelah Divonis Bebas, Ina Ingin Kembali Bersama Tiga Anaknya

Megapolitan
Terkait Jumat Bergamis Hitam, Pemkot Tangsel Periksa Camat Ciputat

Terkait Jumat Bergamis Hitam, Pemkot Tangsel Periksa Camat Ciputat

Megapolitan
RAPBD DKI Dinilai Tak Transparan, Anies: Itu Penggiringan Opini Tak Sehat

RAPBD DKI Dinilai Tak Transparan, Anies: Itu Penggiringan Opini Tak Sehat

Megapolitan
Pengendara Motor Tewas Terlindas Truk di Graha Bintaro, Sopir Kabur

Pengendara Motor Tewas Terlindas Truk di Graha Bintaro, Sopir Kabur

Megapolitan
Prasetio Edi Janji Akan Langsung Bahas Alat Kelengkapan DPRD

Prasetio Edi Janji Akan Langsung Bahas Alat Kelengkapan DPRD

Megapolitan
Cegah Pungli, Kamera Tubuh Petugas PJR Dilengkapi Fitur GPS dan Live Streaming

Cegah Pungli, Kamera Tubuh Petugas PJR Dilengkapi Fitur GPS dan Live Streaming

Megapolitan
Polisi: Pengendara Motor yang Tewas Terlindas Truk di Bintaro Tanpa Identitas

Polisi: Pengendara Motor yang Tewas Terlindas Truk di Bintaro Tanpa Identitas

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X