Saat Proyek Infrastruktur Dinilai Jadi Penyebab Banjir...

Kompas.com - 31/01/2019, 07:41 WIB
Kondisi Jalan Boulevard Barat Raya, Kelapa Gading, tampak mulai surut setelah terendam banjir, Rabu (30/1/2019). KOMPAS.com/Ardito Ramadhan DKondisi Jalan Boulevard Barat Raya, Kelapa Gading, tampak mulai surut setelah terendam banjir, Rabu (30/1/2019).

JAKARTA, KOMPAS.com — Banjir setinggi 30-40 sentimeter merendam Jalan Boulevard Barat,  Kelapa Gading, Jakarta Utara, Rabu (30/1/2019) pagi kemarin.

Hujan deras yang mengguyur sejak Selasa malam dianggap menjadi faktor utama. Namun, proyek light rail transit (LRT) Jakarta dan ruas Tol Dalam Kota yang melintas di kawasan Kelapa Gading ikut menjadi sebab.

Asisten Perekonomian dan Pembangunan Jakarta Utara Suroto menyatakan, proyek-proyek tersebut mempersempit dan menutup tali air yang membuat air tak bisa mengalir ke saluran air yang lebih besar.

"Kami sadari ada beberapa tali-tali air kan larinya ke gorong-gorong, karena kena struktur terus saluran mikro itu kena alat atau kena girder itu," kata Suroto.

Baca juga: Proyek LRT dan 6 Ruas Tol Dalam Kota Ikut Sebabkan Banjir di Kelapa Gading

Suroto memaklumi, proyek pembangunan seperti itu memang akan memberikan dampak, salah satunya banjir. Ia pun meyakini, dampak itu tidak bersifat permanen.

"Ini mau tidak maulah, namanya pembangunan itu pasti ada efek. Ini yakin sifatnya hanya sementara, tidak akan permanen," ujar Suroto.

Bukan kali ini saja proyek infrastruktur dianggap menyebabkan banjir. Jumat lalu, Kepala Dinas Sumber Daya Air DKI Jakarta Teguh Hendrawan pernah menyatakan hal serupa. Teguh menilai, pelaksana proyek kurang memperhatikan masalah drainase. Ia mencontohkan, genangan di kawasan Pancoran, Jakarta Selatan, Jumat lalu adalah salah satu buktinya.

"Salah satu penyebab genangan sekarang ini pembangunan MRT, LRT, 16 ruas jalan tol DKI, Becakayu. Mereka yang melakukan pembangunan, jujur, kurang memperhatikan drainase-drainase yang ada," ujar Teguh.

Ia membeberkan sejumlah titik yang dinilai rawan banjir lantaran dilintasi proyek-proyek infrastruktur tersebut.

"(Jalan) MT Haryono segmen Pancoran, Kelapa Gading Jalan Boulevard Raya yang ada LRT itu, pembangunan (Tol) Becakayu yang segmen DI Panjaitan, di kawasan ITC Fatmawati. Saya rasa itu yang menjadi atensi, enggak terlalu banyak," kata Teguh.

Ketika menanggapi hal itu, Direktur Proyek LRT Jakarta Iwan Takwin menyatakan, kawasan Kelapa Gading telah langganan banjir jauh sebelum proyek dimulai. Menurut dia, proyek LRT bukan faktor tunggal dalam munculnya genangan di Kelapa Gading setiap hujan deras mengguyur kawasan tersebut.

Halaman:
Menangkan Samsung A71 dan Voucher Belanja. Ikuti Kuis Hoaks / Fakta dan kumpulkan poinnya. *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kontroversi Pernyataan Sekda DKI soal Banjir Dinikmati, Dinilai Tak Punya Empati hingga Tutupi Kesalahan Anies

Kontroversi Pernyataan Sekda DKI soal Banjir Dinikmati, Dinilai Tak Punya Empati hingga Tutupi Kesalahan Anies

Megapolitan
Demo Ojek Online di DPR, Menolak Pembatasan Jalan hingga Sweeping Pengemudi

Demo Ojek Online di DPR, Menolak Pembatasan Jalan hingga Sweeping Pengemudi

Megapolitan
Kronologi Perampokan Toko Emas di Pasar Pecah Kulit, Mengasak 4 Kg Emas hingga Tembak Petugas Sampah

Kronologi Perampokan Toko Emas di Pasar Pecah Kulit, Mengasak 4 Kg Emas hingga Tembak Petugas Sampah

Megapolitan
BMKG: Sabtu Pagi, Jakarta Hujan Lokal

BMKG: Sabtu Pagi, Jakarta Hujan Lokal

Megapolitan
Kerugian Toko Emas Tamansari akibat Disatroni Maling Belum Dapat Pastikan

Kerugian Toko Emas Tamansari akibat Disatroni Maling Belum Dapat Pastikan

Megapolitan
Soal Banjir Dinikmati, PSI DKI Nilai Pernyataan Sekda Menyakiti Hati Masyarakat

Soal Banjir Dinikmati, PSI DKI Nilai Pernyataan Sekda Menyakiti Hati Masyarakat

Megapolitan
Lurah Pastikan Suplai Logistik Pengungsi Banjir Cipinang Melayu Memadai

Lurah Pastikan Suplai Logistik Pengungsi Banjir Cipinang Melayu Memadai

Megapolitan
Polisi Kejar Perampok Bersenjata yang Satroni Toko Emas di Pasar Pecak Kulit

Polisi Kejar Perampok Bersenjata yang Satroni Toko Emas di Pasar Pecak Kulit

Megapolitan
Revitalisasi Monas dan Formula E, Ombudsman: Pejabat yang Rusak Cagar Budaya Bisa Dipidana

Revitalisasi Monas dan Formula E, Ombudsman: Pejabat yang Rusak Cagar Budaya Bisa Dipidana

Megapolitan
Banjir Makin Tinggi, Warga Cipinang Melayu Kembali Penuhi Posko Pengungsian

Banjir Makin Tinggi, Warga Cipinang Melayu Kembali Penuhi Posko Pengungsian

Megapolitan
Masker Ilegal di Cakung Didistribusikan ke Rumah Sakit

Masker Ilegal di Cakung Didistribusikan ke Rumah Sakit

Megapolitan
Ombudsman Minta Revitalisasi Monas dan Sirkuit Formula E Dimoratorium

Ombudsman Minta Revitalisasi Monas dan Sirkuit Formula E Dimoratorium

Megapolitan
Banjir Lagi di Cipinang Melayu, Warga Mulai Mengungsi

Banjir Lagi di Cipinang Melayu, Warga Mulai Mengungsi

Megapolitan
Saudi Larang Umrah Sementara, 48 Jemaah Asal Bekasi Batal Berangkat

Saudi Larang Umrah Sementara, 48 Jemaah Asal Bekasi Batal Berangkat

Megapolitan
Drainase Buruk hingga Persoalan Mandeknya Normalisasi Bakal Jadi Prioritas Pansus Banjir Jakarta

Drainase Buruk hingga Persoalan Mandeknya Normalisasi Bakal Jadi Prioritas Pansus Banjir Jakarta

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X