Kompas.com - 31/01/2019, 19:12 WIB
Rumah Sakit Universitas Indonesia (RSUI) Depok, Jalan Margonda, Depok, Kamis (31/1/2019). KOMPAS.com/CYNTHIA LOVARumah Sakit Universitas Indonesia (RSUI) Depok, Jalan Margonda, Depok, Kamis (31/1/2019).
Penulis Cynthia Lova
|

DEPOK, KOMPAS.com - Rumah Sakit Universitas Indonesia (RSUI) telah membuka pelayanan untuk umum sejak 16 Januari 2019. Rumah sakit ini berada di dalam kawasan Universitas Indonesia (UI), Depok, Jawa Barat.

Direktur Utama RSUI, Dr. dr. Julianto Witjaksono, Sp.OG (K), MGO mengatakan, Rumah sakit di Depok merupakan salah satu rumah sakit dengan teknologi fasilitas dan alat terlengkap di Depok.

“Berharap dengan adanya rumah sakit ini dapat menurunkan angka kematian yang ada di kota Depok,” ucap Julianto di RSUI, Depok, Jawa Barat, Kamis (31/1/2019).

Julianto mengatakan, RSUI dengan luas bangunan 82074 meter persegi ini merupakan rumah sakit tipe B. Fasilitas dan alat sudah terbilang lengkap menyediakan beragam pelayanan yang terbagi menjadi sepuluh klinik.

Baca juga: Resmi, UI Terima Hibah Aset Jalan dan Jembatan RSUI

“Jadi Klinik Umum, Klinik Spesialis (Bedah, Penyakit Dalam, Anak, Obsgin, Saraf, Jantung, Gizi, Kulit dan Kelamin, Psikiatri, Paru, Mata, Rehabilitasi Medik), Klinik Gigi dan Mulut (Gigi dan Mulut Umum; Gigi dan Mulut Spesialis),” ujar Julianto.

RSUI memiliki kapasitas 300 tempat tidur dengan jumlah dokter 86 orang. RSUI ini mampu tahan gempa hingga magnitudo 9. Selain itu, keunggulan rumah sakit ini mempunyai mekanisme pemisahan yang baik antara pasien terinfeksi dengan yang tidak terinfeksi.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Kalau terjadi kebakaran kita bisa menggunakan sistem untuk memblok agar api itu tidak mengganggu pasien-pasien yang lain," tambah Julian.

Ia berharap dengan adanya RSUI, pihaknya dapat membina seluruh rumah sakit, puskesmas, dan posyandu di Kota Depok.

“Kita ingin misi RSUI menjadi pembina kemajuan fasilitas Kota Depok, khususnya tenaga kesehatan yang ada di Kota Depok. RSUI akan berperan sebagai pengampu bagi rumah sakit dan puskesmas di wilayah Kota Depok dan sekitarnya,” ucap Julianto.

Baca juga: UI Luncurkan Rumah Sakit PTN Pertama di Indonesia, Ini Layanannya

Julianto mengatakan, untuk sementara RSUI belum menerima pasien BPJS (Badan Penyelenggara Jaminan Sosial), KIS (Kartu Indonesia Sehat), dan Asuransi lainnya.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ikuti Putusan MK, Pemerintah Pastikan Segera Perbaiki UU Cipta Kerja

Ikuti Putusan MK, Pemerintah Pastikan Segera Perbaiki UU Cipta Kerja

Megapolitan
UPDATE 28 November: Tangsel Catat Penambahan 4 Kasus Baru Covid-19

UPDATE 28 November: Tangsel Catat Penambahan 4 Kasus Baru Covid-19

Megapolitan
Salah Satu Korban Penembakan di Exit Tol Bintaro Meninggal Dunia

Salah Satu Korban Penembakan di Exit Tol Bintaro Meninggal Dunia

Megapolitan
Capaian Vaksinasi Dosis Kedua di DKI Jakarta 100,5 Persen

Capaian Vaksinasi Dosis Kedua di DKI Jakarta 100,5 Persen

Megapolitan
UPDATE 28 November: DKI Jakarta Tambah 51 Kasus Covid-19

UPDATE 28 November: DKI Jakarta Tambah 51 Kasus Covid-19

Megapolitan
Tarif TransPakuan Berlaku Mulai Januari 2022

Tarif TransPakuan Berlaku Mulai Januari 2022

Megapolitan
Pelaku Mutilasi di Bekasi Buang Jasad Korban di Lokasi Terpisah untuk Hilangkan Jejak

Pelaku Mutilasi di Bekasi Buang Jasad Korban di Lokasi Terpisah untuk Hilangkan Jejak

Megapolitan
Tersangka Mutilasi di Bekasi Ajak Korban Pesta Narkoba Sebelum Membunuh

Tersangka Mutilasi di Bekasi Ajak Korban Pesta Narkoba Sebelum Membunuh

Megapolitan
Komisi D Dorong Pemprov DKI Prioritaskan Uji Emisi Kendaraan Umum

Komisi D Dorong Pemprov DKI Prioritaskan Uji Emisi Kendaraan Umum

Megapolitan
Motif Pelaku Mutilasi di Bekasi, Sakit Hati Istri Dihina dan Dicabuli Korban

Motif Pelaku Mutilasi di Bekasi, Sakit Hati Istri Dihina dan Dicabuli Korban

Megapolitan
Pengusaha Mal Sebut PPKM Level 3 Nataru Akan Membuat Tingkat Kunjungan Terkoreksi

Pengusaha Mal Sebut PPKM Level 3 Nataru Akan Membuat Tingkat Kunjungan Terkoreksi

Megapolitan
PPKM Level 3 Saat Nataru Dinilai Tidak Akan Efektif Menahan Covid-19

PPKM Level 3 Saat Nataru Dinilai Tidak Akan Efektif Menahan Covid-19

Megapolitan
Mercy Lawan Arah di Tol JORR dan Tabrak Dua Mobil, Sopir Berencana Ganti Rugi

Mercy Lawan Arah di Tol JORR dan Tabrak Dua Mobil, Sopir Berencana Ganti Rugi

Megapolitan
Polisi Tangkap 2 Pelaku Mutilasi di Kedungwaringin Bekasi, Satu Masih Buron

Polisi Tangkap 2 Pelaku Mutilasi di Kedungwaringin Bekasi, Satu Masih Buron

Megapolitan
Polisi Agendakan Pemeriksaan Sopir Mercy Lawan Arah di Tol JORR dan Tabrak Dua Mobil

Polisi Agendakan Pemeriksaan Sopir Mercy Lawan Arah di Tol JORR dan Tabrak Dua Mobil

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.