Lebih Memudahkan, PT. KCI Imbau Warga Beralih Gunakan KMT Commuter Line

Kompas.com - 05/02/2019, 13:57 WIB
Kartu Multi Trip (KMT) KRL seri Asian Games ditunjukkan saat acara peluncuran KMT KRL edisi khusus dan terbatas di Stasiun Palmerah, Jakarta, Jumat (17/08/2018). PT Kereta Commuter lndonesia (KCI) menerbitkan KMT KRL seri Asian Games yang bergambarkan 3 maskot Asian Games dan peringatan HUT RI yang ke 73. ANDREAS LUKAS ALTOBELIKartu Multi Trip (KMT) KRL seri Asian Games ditunjukkan saat acara peluncuran KMT KRL edisi khusus dan terbatas di Stasiun Palmerah, Jakarta, Jumat (17/08/2018). PT Kereta Commuter lndonesia (KCI) menerbitkan KMT KRL seri Asian Games yang bergambarkan 3 maskot Asian Games dan peringatan HUT RI yang ke 73.
Penulis Dean Pahrevi
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Direktur Utama PT. Kereta Commuter Indonesia ( KCI), Wiwik Widayanti mengatakan, pihaknya mengimbau agar masyarakat pengguna Kereta Listrik (KRL) beralih menggunakan Kartu Multi Trip (KMT) dari Tiket Harian Berjamin (THB) dalam transaksi pembayaran tiket KRL.

Wiwik mengatakan, dengan KMT pengguna KRL tidak usah repot-repot mengantre di loket tiket di Stasiun kereta untuk menaiki KRL. Pengguna bisa langsung masuk ke dalam stasiun menggunakan KMT.

"KMT itu bisa top up (isi ulang saldo) tidak harus di stasiun, kemudian transaksi dipotong langsung dari saldo. Beda dengan tiket harian di mana orang itu musti antre kan," kata Wiwik di Stasiu Jakarta Kota, Jakarta Barat, Selasa (5/2/2019).

Wiwik menjelaskan, dengan KMT juga tidak akan ada masa berlaku. KMT bisa digunakan kapan pun walaupun tidak diisi ulang dalan waktu yang lama.

Baca juga: Cari Untung, Warga Jual KMT Berlogo Asian Games Rp 500.000-Rp 1 Juta

"Pakai tiket harian hanya berlaku tujuh hari, tiket harian itu kan mereka musti refund. Dengan KMT bisa meniadakan hal itu," ujar Wiwik.

Dia menambahkan, saat ini pengguna KRL yang menggunakan KMT baru sekitar 35 persen dari total jumlah penumpang KRL yakni, 875.000 per harinya. Sedangkan pengguna THB mencapai 40 persen dari total jumlah penumpang tersebut.

"Sisanya itu pengguna pakai kartu-kartu bank itu, kita imbau supaya masyarakat beralih gunakan KMT yah, kita juga terus lakukan sosialisasi agar makin banyak gunakan KMT," tutur Wiwik.

Baca juga: Begini Cara Naik Transcommuter Pakai KMT Commuter Line

Adapun sosialisasi yang dilakukan PT. KCI untuk menarik masyarakat beralih gunakan KMT salah satunya ialah, dengan meluncurkan sejumlah KMT tematik edisi Asian Games, Imlek, dan lainnya.

"Waktu itu edisi Lebaran atau Asian Games juga kita luncurkan supaya menarik dan ternyata memang banyak yang menyukai itu, diantaranya orang-orang yang memang hobi mengumpulkan kartu-kartu itu," ujar Wiwik.

Diketahui, untuk mendapatkan KMT, masyarakat bisa membelinya di seluruh Stasiun di Jabodetabek dengan harga yang bervariasi yakni, Rp 25.000 dan Rp 50.000. KMT juga bisa diisi ulang di loket Stasiun di Jabodetabek.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Aliran Sungai Ciliwung Jakarta Sudah Bersih dari Sampah Banjir

Aliran Sungai Ciliwung Jakarta Sudah Bersih dari Sampah Banjir

Megapolitan
Bentrok Kelompok Pemuda di Tebet, Ada yang Bawa Senjata Tajam

Bentrok Kelompok Pemuda di Tebet, Ada yang Bawa Senjata Tajam

Megapolitan
Bakal Pasangan Calon Tak Dihadirkan saat Penetapan Kandidat Pilkada Tangsel 2020

Bakal Pasangan Calon Tak Dihadirkan saat Penetapan Kandidat Pilkada Tangsel 2020

Megapolitan
Jelang Penetapan Paslon, KPU Tangsel Cek Ulang Keabsahan Syarat Pendaftaran

Jelang Penetapan Paslon, KPU Tangsel Cek Ulang Keabsahan Syarat Pendaftaran

Megapolitan
Panti Pijat yang Ketahuan Buka di Kelapa Gading Tutup Pintu Depan untuk Kelabui Satgas Covid-19

Panti Pijat yang Ketahuan Buka di Kelapa Gading Tutup Pintu Depan untuk Kelabui Satgas Covid-19

Megapolitan
57 Kamera ETLE Dipasang Awasi Pelanggar Jakarta, Ini Titik Lokasinya

57 Kamera ETLE Dipasang Awasi Pelanggar Jakarta, Ini Titik Lokasinya

Megapolitan
Wisma Makara UI Akan Jadi Tempat Isolasi Warga Depok yang Positif Covid-19

Wisma Makara UI Akan Jadi Tempat Isolasi Warga Depok yang Positif Covid-19

Megapolitan
Apindo Sebut Butuh Kesadaran Karyawan untuk Kendalikan Kasus Covid-19 di Kawasan Industri

Apindo Sebut Butuh Kesadaran Karyawan untuk Kendalikan Kasus Covid-19 di Kawasan Industri

Megapolitan
UPDATE 22 September: Tambah 17 Kasus, 137 Pasien Covid-19 Masih Dirawat di Tangsel

UPDATE 22 September: Tambah 17 Kasus, 137 Pasien Covid-19 Masih Dirawat di Tangsel

Megapolitan
Tetap Buka Saat PSBB, Pengelola Panti Pijat Plus-plus di Kelapa Gading Jadi Tersangka

Tetap Buka Saat PSBB, Pengelola Panti Pijat Plus-plus di Kelapa Gading Jadi Tersangka

Megapolitan
Petugas Rapid Test yang Diduga Peras dan Lecehkan Penumpang di Bandara Soetta Jadi Tersangka

Petugas Rapid Test yang Diduga Peras dan Lecehkan Penumpang di Bandara Soetta Jadi Tersangka

Megapolitan
Saat Ditangkap di Tanjung Priok, Pengedar Sabu Sempat Buang Barang Bukti

Saat Ditangkap di Tanjung Priok, Pengedar Sabu Sempat Buang Barang Bukti

Megapolitan
Tak Pakai Masker, 46 Warga Ciracas Dikenakan Sanksi Kerja Sosial dan Denda

Tak Pakai Masker, 46 Warga Ciracas Dikenakan Sanksi Kerja Sosial dan Denda

Megapolitan
UPDATE 22 September: Tambah 1.122 Kasus Covid-19 Jakarta, 1.624 Pasien Meninggal

UPDATE 22 September: Tambah 1.122 Kasus Covid-19 Jakarta, 1.624 Pasien Meninggal

Megapolitan
Angkutan Umum Telat Bayar Denda Saat Operasi Yustisi, Izin Usahanya Akan Dicabut

Angkutan Umum Telat Bayar Denda Saat Operasi Yustisi, Izin Usahanya Akan Dicabut

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X