Tahun Ini, KMT Ditargetkan Bisa untuk Transaksi Pembayaran Transportasi Selain KRL

Kompas.com - 05/02/2019, 14:27 WIB
Direktur Utama PT KCI Wiwik Widayanti KOMPAS.com/DAVID OLIVER PURBADirektur Utama PT KCI Wiwik Widayanti

JAKARTA, KOMPAS.com - Direktur Utama PT Kereta Commuter Indonesia (KCI), Wiwik Widayanti mengatakan, pihaknya menargetkan dalam waktu dekat Kartu Multi Trip (KMT) bisa menjadi kartu elektronik yang bisa digunakan untuk transaksi transportasi selain Kereta Rel Listrik ( KRL).

"Nanti KMT itu sebagai kartu elektronik juga, bisa digunakan untuk transaksi di tempat lain juga. Jadi kartu transportasi ya, harapannya orang bisa bepergian dari KRL, transjakarta, LRT, MRT semua bisa digabung," kata Wiwik di Stasiun Jakarta Kota, Jakarta Barat, Selasa (5/2/2019).

Wiwik menambahkan, saat ini penggunaan KMT sebagai kartu elektronik masih dalam proses dan ditargetkan pada tahun 2019 hal itu bisa terealisasi.

Baca juga: Lebih Memudahkan, PT. KCI Imbau Warga Beralih Gunakan KMT Commuter Line

Adapun tujuan diperluasnya penggunaa KMT menjadi kartu elektronik agar semakin banyak pengguna KRL yang beralih menggunakan KMT dari Tiket Harian Berjamin (THB). Dengan begitu, antrean panjang di sejumlah loket dan mesin tiket di stasiun kereta bisa diminimalisir.

Saat ini pengguna KRL yang menggunakan KMT baru sekitar 35 persen dari total jumlah penumpang KRL yakni, 875.000 per harinya. Sedangkan pengguna THB mencapai 40 persen dari total jumlah penumpang tersebut.

"Kami masih menunggu izin dari BI (Bank Indonesia) bahwa KMT kami juga bisa digunakan sebagai kartu elektronik, mudah-mudahan dalam waktu dekat. Tahun ini ya (target)," ujar Wiwik.

Baca juga: PT KCI Akhirnya Batalkan Pengoperasian KRL Premium

Terkait penggunaan KMT menjadi kartu elektronik, Wiwik menjelaskan, koordinasi dengan perusahan operasional transportasi lainnya seperti, transjakarta juga terus dilakukan, agar integrasi moda transportasi Jabodetabek bisa berjalan baik.

"Kami koordinasi terus dengan moda operator lain. Diharapkan semua yang ada di Jabodetabek bisa saling integrasi baik dari sisi fisik maupun sistem pembayaran," tutur Wiwik.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tunjangan PNS DKI Dipangkas 25 Persen, Mengapa THR TGUPP Tetap Penuh?

Tunjangan PNS DKI Dipangkas 25 Persen, Mengapa THR TGUPP Tetap Penuh?

Megapolitan
Viral Unggahan Warga Jual Paket Bantuan Sembako di Facebook, Ini Penjelasan Penjualnya

Viral Unggahan Warga Jual Paket Bantuan Sembako di Facebook, Ini Penjelasan Penjualnya

Megapolitan
Pengalaman Dirut Baru Transjakarta Sardjono Jhony: Pilot, CEO Merpati, hingga Bos di Angkasa Pura I

Pengalaman Dirut Baru Transjakarta Sardjono Jhony: Pilot, CEO Merpati, hingga Bos di Angkasa Pura I

Megapolitan
Polri Buka Kembali Layanan Pembuatan dan Perpanjangan SIM, STNK, dan BPKB

Polri Buka Kembali Layanan Pembuatan dan Perpanjangan SIM, STNK, dan BPKB

Megapolitan
Belasan Ribu Orang Langgar PSBB di Jakarta, Total Denda Hampir Rp 600 Juta

Belasan Ribu Orang Langgar PSBB di Jakarta, Total Denda Hampir Rp 600 Juta

Megapolitan
Galaunya Ibu Hamil gara-gara Corona...

Galaunya Ibu Hamil gara-gara Corona...

Megapolitan
Anies Sebut Krisis Ekonomi Mulai Terasa di Jakarta Dampak Covid-19

Anies Sebut Krisis Ekonomi Mulai Terasa di Jakarta Dampak Covid-19

Megapolitan
Pemkot Susun Regulasi Penerapan New Normal Kota Bekasi

Pemkot Susun Regulasi Penerapan New Normal Kota Bekasi

Megapolitan
UPDATE 29 Mei Depok: Tambah 4 Pasien Positif, Jumlah PDP dan ODP Turun

UPDATE 29 Mei Depok: Tambah 4 Pasien Positif, Jumlah PDP dan ODP Turun

Megapolitan
Bioskop hingga Tempat Karaoke di Bekasi Akan Beroperasi jika New Normal Diterapkan

Bioskop hingga Tempat Karaoke di Bekasi Akan Beroperasi jika New Normal Diterapkan

Megapolitan
Cerita Ibu Hamil Pilih Periksa di Bidan Selama Pandemi Covid-19

Cerita Ibu Hamil Pilih Periksa di Bidan Selama Pandemi Covid-19

Megapolitan
Sambut New Normal, Rumah Ibadah di Tangsel Akan Dibuka Bertahap Awal Juni 2020

Sambut New Normal, Rumah Ibadah di Tangsel Akan Dibuka Bertahap Awal Juni 2020

Megapolitan
Kota Bekasi Akan Terapkan New Normal Setelah 4 Juni 2020

Kota Bekasi Akan Terapkan New Normal Setelah 4 Juni 2020

Megapolitan
Depok Perpanjang PSBB dan Masa Tanggap Darurat Covid-19

Depok Perpanjang PSBB dan Masa Tanggap Darurat Covid-19

Megapolitan
UPDATE 29 Mei: Bertambah 124 Kasus, Total 7.053 Pasien Covid-19 di DKI Jakarta

UPDATE 29 Mei: Bertambah 124 Kasus, Total 7.053 Pasien Covid-19 di DKI Jakarta

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X