Gasak Ponsel Pelajar, 2 Penjambret Dihakimi Massa

Kompas.com - 07/02/2019, 07:29 WIB
Ilustrasi jambretTHINKSTOCKS/ADRIAN HILMAN Ilustrasi jambret

JAKARTA, KOMPAS.com - Dua tersangka penjambret, yaitu Habib (25) dan Pandu (28) babak belur dihakimi massa di kawasan Penjaringan, Jakarta Utara, Rabu (6/2/2019) kemarin.

Kanit Reskrim Polsek Metro Penjaringan Kompol Mustakim mengatakan, dua orang itu diamuk massa karena terciduk tengah menggasak telepon genggam seorang pelajar berinisial A (15).

"Korban dan saksi sedang mengendarai sepeda motor saat akan putar balik, tiba-tiba datang dua orang pelaku mengendarai sepeda motor, memepet korban," kata Mustakim kepada wartawan.

Kedua tersangka itu langsung merampas telepon genggam milik A yang disimpan di bagian depan sepeda motor. Namun, kedua tersangka yang juga menggunakan sepeda motor itu dihadang dan digebuk warga saat mencoba kabur setelah melakukan aksinya.

Baca juga: Jatuh dari Boncengan, Jambret Ini Dihakimi Massa

"Warga datang dan menghentikan pelaku yang mengendarai sepeda motor, kemudian pelaku yang lari berhasil ditangkap polisi yang ikut mengejar," ujar Mustakim.

Kedua tersangka beserta barang bukti berupa sebuah telepon genggam, sebilah badik, sebilah clurit, dan satu unit sepeda motor diamankan ke Mapolsek Metro Penjaringan.

Kedua orang itu kini dijerat dengan Pasal 363 KUHP dengan ancaman hukuman maksimal lima tahun penjara.



Terkini Lainnya

15 Polisi Gugur, Polri Evaluasi Pengamanan Pemilu

15 Polisi Gugur, Polri Evaluasi Pengamanan Pemilu

Nasional
Bandara Internasional Yogyakarta Kantongi Sertifikat Bandar Udara dan Siap Beroperasi

Bandara Internasional Yogyakarta Kantongi Sertifikat Bandar Udara dan Siap Beroperasi

Regional
Penumpang KRL Keluhkan Stasiun Kebayoran Gelap

Penumpang KRL Keluhkan Stasiun Kebayoran Gelap

Megapolitan
Komisioner KPU Dilaporkan ke DKPP Terkait Hubungannya dengan Anggota BPN

Komisioner KPU Dilaporkan ke DKPP Terkait Hubungannya dengan Anggota BPN

Nasional
Kecapekan, Satu Petugas KPPS Keguguran dan 1 Anggota Linmas Meninggal

Kecapekan, Satu Petugas KPPS Keguguran dan 1 Anggota Linmas Meninggal

Regional
Pengebom Hotel di Sri Lanka adalah Anak Seorang Pedagang Kaya

Pengebom Hotel di Sri Lanka adalah Anak Seorang Pedagang Kaya

Internasional
Kapolda Metro Jaya Imbau Pihak yang Tak Puas dengan Hasil Pemilu agar Tak Gunakan Langkah Inkonstitusional

Kapolda Metro Jaya Imbau Pihak yang Tak Puas dengan Hasil Pemilu agar Tak Gunakan Langkah Inkonstitusional

Megapolitan
Sandiaga Bertemu 5 Sekjen Parpol Koalisi, Bahas Dugaaan Kecurangan di Pilpres

Sandiaga Bertemu 5 Sekjen Parpol Koalisi, Bahas Dugaaan Kecurangan di Pilpres

Nasional
Keluarga Ceritakan Kronologi Tewasnya Anggota FBR dalam Kericuhan Daan Mogot

Keluarga Ceritakan Kronologi Tewasnya Anggota FBR dalam Kericuhan Daan Mogot

Megapolitan
Akhir April, Pra-Uji Coba Bus Listrik di Jakarta

Akhir April, Pra-Uji Coba Bus Listrik di Jakarta

Megapolitan
Triennial Seni Grafis Indonesia VI, Memacu Kemajuan Dunia Seni Grafis

Triennial Seni Grafis Indonesia VI, Memacu Kemajuan Dunia Seni Grafis

Edukasi
Dua Petugas Panwas di NTT Gugur saat Awasi Pemilu 2019

Dua Petugas Panwas di NTT Gugur saat Awasi Pemilu 2019

Regional
Anies Revisi Pergub Pembebasan PBB, Apa Alasannya?

Anies Revisi Pergub Pembebasan PBB, Apa Alasannya?

Megapolitan
Jadi Tersangka, Sofyan Basir Diduga Menerima Janji Fee Terkait Proyek PLTU Riau-1

Jadi Tersangka, Sofyan Basir Diduga Menerima Janji Fee Terkait Proyek PLTU Riau-1

Nasional
Golkar Babel Laporkan Dugaan Manipulasi Data Pemilu ke Bawaslu

Golkar Babel Laporkan Dugaan Manipulasi Data Pemilu ke Bawaslu

Regional

Close Ads X