Menekan Jumlah Perokok Lewat Kampung Bebas Asap Rokok di Sunter - Kompas.com

Menekan Jumlah Perokok Lewat Kampung Bebas Asap Rokok di Sunter

Kompas.com - 12/02/2019, 07:41 WIB
Suasana di kawasan permukiman RT 013 RW 01 Sunter Jaya, Jakarta Utara, yang menerapkan aturan bebas asap rokok, Senin (11/2/2019).KOMPAS.com/Ardito Ramadhan D Suasana di kawasan permukiman RT 013 RW 01 Sunter Jaya, Jakarta Utara, yang menerapkan aturan bebas asap rokok, Senin (11/2/2019).

JAKARTA, KOMPAS.com - Ada yang unik ketika mengunjungi permukiman warga RT 013 RW 01, Kelurahan Sunter Jaya, Jakarta Utara. Spanduk berisi larangan merokok terpasang di mulut-mulut gang ke perkampungan itu.

Rupanya, ada larangan merokok bagi siapapun yang tinggal atau sekadar melintas di kawasan RT 013 RW 01 Sunter Jaya. Ketua RT setempat, Sugimin, menyebut aturan itu sudah diterapkan dalam lima tahun terakhir.

"Kami didasari kesadaran sendiri bahwa akibat rokok itu mengurangi kesehatan dan menimbulkan penyakit," kata Sugimin saat berbincang dengan Kompas.com, Senin (11/2/2019).

Baca juga: Melihat Kampung Tanpa Rokok di Jakarta Utara

Sugimin menyatakan, kebijakan itu sukses menekan jumlah perokok di lingkungan setempat. Ia menyebut, kini hanya ada 35 persen warganya yang merokok dari total jumlah warga yang mencapai 500 orang.

"Sekarang tinggal 35 persenlah perokoknya. Dulu awalnya lebih dari setengahnya merokok, hampir semua keluarga ada yang merokok," kata Sugimin.

Kendati berstatus sebagai kawasan tanpa asap rokok, pengurus RT tidak memberikan sanksi bagi warga yang kedapatan merokok.

Menurut Sugimin, warga yang merokok biasanya keluar dari lingkungan RT untuk merokok. Bila tidak, mereka harus siap-siap ditegur.

"Ibu-ibu yang paling sering negur, jangan merokok dong. Kalau bapak-bapak mungkin karena dulunya merokok, kami pelan-pelan. Tapi alhamdulillah sekarang sudah jarang yang merokok," ujar Sugimin.

Sejumlah warga mengaku senang dengan kebijakan itu karena kini sudah tidak terpapar asap rokok. Bahkan, ada pula warga yang memutuskan berhenti merokok karena ada aturan kampung bebas asap rokok.

"Aturan ini bagus sekali, saya suka. Suami saya dulu merokok sekarang tidak, anak mungkin masih merokok kalau di luar tapi kalau di sini sudah enggak. Setidaknya berkuranglah," kata Gia, salah seorang warga.

Warga lain bernama Ningrum mengaku masih menemui warga yang kedapatan merokok di lingkungan RT. Namun, kata Ningrum, para perokok menghisap rokoknya secara sembunyi-sembunyi supaya tidak ditegur pengurus RT.

Suasana di RT 013 RW 01 Sunter Jaya, Jakarta Utara, yang menerapkan kebijakan kawasan bebas asap rokok di permukiman itu, Senin (11/2/2019).KOMPAS.com/Ardito Ramadhan D Suasana di RT 013 RW 01 Sunter Jaya, Jakarta Utara, yang menerapkan kebijakan kawasan bebas asap rokok di permukiman itu, Senin (11/2/2019).
"Berkurang dari sebelumnya, kalau dulu merokoknya bar-bur-bar-bur. Sekarang sih masih ada beberapa tapi gak sebanyak waktu dulu, kebanyakan ngumpet-ngunpet," ujar Ningrum.

Larangan merokok juga membuat lingkungan tampak lebih bersih. Sebab, tak ada puntung-puntung rokok yang berserakan di jalan atau selokan.

Pengurus RT setempat terbilang rajin dalam melakukan penghijauan. Pot-pot tanaman yang dipasang di sepanjang jalan perkampungan membuat suasana terasa lebih asri.


Terkini Lainnya

Menikmati Pemandangan Pulau Lembeh, Benteng Kota Bitung

Menikmati Pemandangan Pulau Lembeh, Benteng Kota Bitung

Regional
Wisata Religi dan Budaya di Bitung, dari Masjid dan Gereja Tua hingga Tugu Jepang

Wisata Religi dan Budaya di Bitung, dari Masjid dan Gereja Tua hingga Tugu Jepang

Regional
[Populer Megapolitan] Kebakaran di Rumah Ketua DPR RI | Sekda Papua Tersangka Penganiayaan Pegawai KPK | Bus Transjakarta Terbakar

[Populer Megapolitan] Kebakaran di Rumah Ketua DPR RI | Sekda Papua Tersangka Penganiayaan Pegawai KPK | Bus Transjakarta Terbakar

Megapolitan
Tolak Permintaan Trump, Eropa Ogah Terima Eks Anggota ISIS

Tolak Permintaan Trump, Eropa Ogah Terima Eks Anggota ISIS

Internasional
TNI AL Kembali Tangkap Kapal Vietnam yang Curi Ikan di Laut Natuna

TNI AL Kembali Tangkap Kapal Vietnam yang Curi Ikan di Laut Natuna

Regional
[POPULER NUSANTARA] Jokowi Kunjungi Nelayan Tengah Malam | Kata Sandi Soal Lahan Milik Prabowo

[POPULER NUSANTARA] Jokowi Kunjungi Nelayan Tengah Malam | Kata Sandi Soal Lahan Milik Prabowo

Regional
BMKG: Waspadai Hujan Disertai Angin Kencang di Jaksel dan Jaktim

BMKG: Waspadai Hujan Disertai Angin Kencang di Jaksel dan Jaktim

Megapolitan
Pemprov Kalteng Beri Penghargaan Pengelolaan K3 ke IPP Swasta

Pemprov Kalteng Beri Penghargaan Pengelolaan K3 ke IPP Swasta

Regional
Debat Kedua Dinilai Disiapkan Jauh Lebih Baik Dibanding yang Pertama

Debat Kedua Dinilai Disiapkan Jauh Lebih Baik Dibanding yang Pertama

Nasional
Pemilih di Jombang Bertambah 868 Orang, Ribuan Santri Belum Urus Form A5

Pemilih di Jombang Bertambah 868 Orang, Ribuan Santri Belum Urus Form A5

Regional
KPU Sebut Pendukung yang Hadir Debat Ganggu Konsentrasi Kandidat

KPU Sebut Pendukung yang Hadir Debat Ganggu Konsentrasi Kandidat

Nasional
Baku Tembak Pasukan India dan Pemberontak di Kashmir, 9 Orang Tewas

Baku Tembak Pasukan India dan Pemberontak di Kashmir, 9 Orang Tewas

Internasional
Kabut Asap Karhutla Selimuti Kota Dumai, Warga Pakai Masker Keluar Rumah

Kabut Asap Karhutla Selimuti Kota Dumai, Warga Pakai Masker Keluar Rumah

Regional
Komitmen Kedua Capres Terkait Isu Lingkungan Hidup Dinilai Masih Rendah

Komitmen Kedua Capres Terkait Isu Lingkungan Hidup Dinilai Masih Rendah

Nasional
Dua Nelayan Indramayu yang Hilang di Perairan Karawang Ditemukan Tewas

Dua Nelayan Indramayu yang Hilang di Perairan Karawang Ditemukan Tewas

Regional

Close Ads X