Pembangkit Listrik TPST Bantargebang Bisa Olah 100 Ton Sampah Per Hari

Kompas.com - 12/02/2019, 22:26 WIB
Wajah baru TPST Bantargebang, Jumat (10/11/2017). Tempat pengelolaan sampah tersebut mencoba beberapa perubahan setelah swakelola oleh pemprov DKI Jakarta, September 2016 lalu. Pembangunan ruang terbuka hijau salah satunya membantu merubah wajah TPSTKompas.com/Setyo Adi Wajah baru TPST Bantargebang, Jumat (10/11/2017). Tempat pengelolaan sampah tersebut mencoba beberapa perubahan setelah swakelola oleh pemprov DKI Jakarta, September 2016 lalu. Pembangunan ruang terbuka hijau salah satunya membantu merubah wajah TPST

JAKARTA,  KOMPAS.com - Pembangkit listrik tenaga sampah (PLTSa) yang dibangun di TPST Bantargebang, Bekasi, Jawa Barat, ditargetkan rampung akhir Maret 2019.

PLTSa dibangun atas kerja sama Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi (BPPT) dan Pemerintah Provinsi DKI Jakarta.

Kepala Dinas Lingkungan Hidup DKI Jakarta Isnawa Adji mengatakan, PLTSa Bantargebang nantinya mampu mengolah 100 ton sampah per hari.

Baca juga: Sarana dan Prasarana Canggih yang Akan Dibangun di TPST Bantargebang

"Incenerator yang mampu olah sampah 100 ton per hari ini diharapkan selesai akhir Maret 2019," ujar Isnawa melalui pesan singkat, Selasa (12/2/2019).

Pada Selasa ini, Isnawa bersama Kepala BPPT Hammam Riza dan jajaran pejabat BPPT meninjau pembangunan PLTSa Bantargebang.

Isnawa menyebut, progres pembangunan PLTSa yang mulai dibangun pada 21 Maret 2018 itu hampir mencapai 90 persen.

Baca juga: Anies Minta Truk Sampah di TPST Bantargebang Rutin Dicuci untuk Hilangkan Bau

"Kepala BPPT meninjau dan mendengarkan laporan progres pembangunannya yang sudah mendekati 90 persen," kata dia. 

Dilansir dari laman web BPPT, www.bppt.go.id, Hammam Riza menuturkan, fasilitas pengolahan sampah dengan teknologi termal nantinya mampu menghasilkan 700 kilowatt listrik per hari.

"Teknologi ini pun dapat memusnahkan sampah hingga kapasitas 50-100 ton per hari dengan hasil listrik hingga 700 Kw," ujar Hammam.

Baca juga: Gedung Pusat Riset Akan Dibangun di TPST Bantargebang

Hammam menyampaikan, PLTSa Bantargebang dibangun untuk mengatasi masalah timbunan sampah di perkotaan yang makin menggunung.

"Ini pembangkit listrik tenaga sampah pertama di Indonesia sebagai solusi masalah timbunan sampah di kota-kota besar, khususnya DKI Jakarta," ucapnya.



Close Ads X