Sejahterakan Atlet, Pesan Terakhir Mantan Sprinter Purnomo Yudhi

Kompas.com - 15/02/2019, 21:56 WIB
Mantan sprinter Indonesia, Purnomo Muhammad Yudhi, meninggal dunia pada Jumat (15/2/2019). DOK. TABLOID BOLA/FERNANDO RANDY Mantan sprinter Indonesia, Purnomo Muhammad Yudhi, meninggal dunia pada Jumat (15/2/2019).

TANGERANG, KOMPAS.com - Mantan atlet lari nasional, Purnomo Muhammad Yudhi, memberikan pesan-pesan terakhir sebelum ia mengembuskan napas terakhir pada Jumat (15/2/2019).

Gian Asiara, anak pertama Purnomo bercerita, pesan terakhir ayahnya berkaitan dengan bidang yang digeluti sebagai atlet selama puluhan tahun.

"Pesannya lucu memang, tidak untuk keluarga. Dia (Purnomo) sampaikan, jangan sampai ada mantan atlet yang kayak Papa," ucap Gian di rumah duka, Tangerang Selatan, Jumat (15/2/2019).

Gian mengatakan, ayahnya berpesan agar dirinya meneruskan perjuangan ayahnya untuk menyuarakan kesejahteraan atlet.


Baca juga: Papa Purnomo Sosok yang Kuat, Memotivasi Penderita Kanker seperti Dia

"Ia berpesan agar saya melanjutkan yang ia cita-citakan selama ini. Ia ingin menyejahterakan mantan-mantan atlet yang berprestasi ataupun tidak berprestasi, yang tidak berprestasi pun harus diketahui masa depannya seperti apa, apalagi yang berprestasi," ucap Gian.

Gian mengatakan, ayahnya berharap pemerintah lebih memperhatikan atlet-atlet di Indonesia.

"Dia ingin atlet itu diperhatikan. Bapak itu selalu benci kata-kata 'Majukan olahraga Indonesia'. Kenapa ia benci, karena olahraga Indonesia enggak akan pernah mundur. Itu sudah tugasnya pemerintah untuk menyejahterakan. Olahraga maju terus tapi orangnya yang mundur," ucap Gian.

Ia berharap, dengan dirinya sebagai calon anggota legislatif, ia dapat meneruskan cita-cita ayahnya.

"Aku ingin meneruskan cita-cita dia (Purnomo) yang ingin menyejahterakan atlet. Aku sudah coba sekarang, menang kalahnya yang penting aku sudah ikuti kata Bapak," ujar Gian.

Gian mengatakan, ayahnya orang yang tak pernah menyerah untuk bangkit dari sakitnya.

Baca juga: Mantan Sprinter Indonesia, Purnomo, Meninggal Dunia

"Ia enggak pernah menyerah dalam apa pun. Beliau itu selalu membawa diri sebagai motivator. Walaupun dia sakit, dia merasa paling hebat," ucap Gian.

"Saya tuh malah enggak pernah tahu kapan ayah sakitnya, yang saya tahu dia selalu sehat. Memang bulan-bulan ini saja yang kelihatan dia sangat lemah," tambah Gian.

Purmomo meninggal dunia karena penyakit kanker getah bening. Dia wafat di usia 56 tahun. 

Mantan atlet kelahiran Purwokerto, 12 Juli 1862 itu mengharumkan nama Indonesia pada tahun 1980-an.

Dia merupakan peraih dua medali emas SEA Games 1985 untuk nomor 200 meter dan estafet 4x100 meter.

Selain itu, Purnomo juga pernah tampil membawa bendera Indonesia di Olimpiade Los Angeles 1984 dan lolos hingga ke semifinal nomor lari 100 meter. 

Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Terkini Lainnya

Close Ads X