4 Kecamatan di Jaksel Dilanda Banjir

Kompas.com - 17/02/2019, 07:19 WIB
Ilustrasi banjir dan ombak TOTO SIHONOIlustrasi banjir dan ombak

JAKARTA, KOMPAS.com - Hujan yang terjadi di wilayah Jakarta selama beberapa jam pada Sabtu (16/2/2019) malam mengakibatkan banjir di sejumlah titik di empat kecamatan wilayah Jakarta Selatan.

Berdasarkan informasi dari akun Twitter Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) DKI Jakarta pada Minggu (17/2/2019) pagi, hujan lokal menyebabkan 44 RT di delapan RW di enam kelurahan di empat kecamatan Jakarta Selatan terdampak banjir.

Di Kecamatan Kebayoran Baru, banjir terjadi di RW 03 dan RW 02 di Kelurahan Petogogan dengan tinggi air maksimal 50 sentimeter pada pukul 02.00 WIB.

Baca juga: Banjir Rendam Sumur, Warga Prabumulih Terpaksa Beli Air Isi Ulang

Di Kecamatan Kebayoran Lama, banjir terjadi di RW 08 dan RW 10 di Kelurahan Cipulir dengan tinggi air maksimal 40 sentimeter pada pukul 02.00 WIB.

Di Kecamatan Mampang, banjir di RW 03 Kelurahan Kuningan Barat dengan tinggi air maksimal 40 sentimeter pada pukul 02.00 WIB.

Banjir juga terjadi di Kecamatan Pancoran, yaitu di RW 04 Kelurahan Rawajati dan RW 05 Kelurahan Duren Tiga dengan ketinggian maksimal air 70 sentimeter.

Kemudian di RW 09 Kelurahan Kalibata dengan ketinggian air maksumal 40 sentimeter.

 



Sumber Antara
Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Wagub DKI Bersyukur Jakarta Keluar dari Zona Merah

Wagub DKI Bersyukur Jakarta Keluar dari Zona Merah

Megapolitan
Mimpi Ibu Guru Siti Noorzanah, Bisa Mengajar Tatap Muka Sebelum Pensiun

Mimpi Ibu Guru Siti Noorzanah, Bisa Mengajar Tatap Muka Sebelum Pensiun

Megapolitan
Pemprov DKI Tolak Permintaan Vaksinasi Covid-19 untuk Keluarga Anggota DPRD

Pemprov DKI Tolak Permintaan Vaksinasi Covid-19 untuk Keluarga Anggota DPRD

Megapolitan
Mantan Anak Buah Mengaku Pernah Diperintah John Kei Tagih Rp 1 Miliar ke Nus Kei

Mantan Anak Buah Mengaku Pernah Diperintah John Kei Tagih Rp 1 Miliar ke Nus Kei

Megapolitan
Ketika Keluarga Anggota DPRD DKI Jakarta Turut Masuk Vaksinasi Tahap 2 saat Vaksin Covid-19 Masih Terbatas...

Ketika Keluarga Anggota DPRD DKI Jakarta Turut Masuk Vaksinasi Tahap 2 saat Vaksin Covid-19 Masih Terbatas...

Megapolitan
Wagub DKI: Penjualan Saham Perusahaan Bir Pemenuhan Janji Anies

Wagub DKI: Penjualan Saham Perusahaan Bir Pemenuhan Janji Anies

Megapolitan
Anggota Polisi yang Dibacok Geng Motor Sempat Kejar-kejaran dengan Pelaku

Anggota Polisi yang Dibacok Geng Motor Sempat Kejar-kejaran dengan Pelaku

Megapolitan
Kasus Covid-19 di Kota Bekasi Melandai, tapi Belum Signifikan

Kasus Covid-19 di Kota Bekasi Melandai, tapi Belum Signifikan

Megapolitan
15 Rumah di Cakung Terbakar, 75 Jiwa Mengungsi

15 Rumah di Cakung Terbakar, 75 Jiwa Mengungsi

Megapolitan
Mantan Anak Buah John Kei Mengaku Pernah Diperintah Bunuh Nus Kei

Mantan Anak Buah John Kei Mengaku Pernah Diperintah Bunuh Nus Kei

Megapolitan
Tembok Pembatas Kali Krukut di Plaza Bisnis Kemang Jebol, Sudin SDA Tangani dengan Bronjong

Tembok Pembatas Kali Krukut di Plaza Bisnis Kemang Jebol, Sudin SDA Tangani dengan Bronjong

Megapolitan
GPBSI Sebut Vaksin Covid-19 Bisa Bikin Masyarakat Kembali Nonton di Bioskop

GPBSI Sebut Vaksin Covid-19 Bisa Bikin Masyarakat Kembali Nonton di Bioskop

Megapolitan
Tembok Plaza Bisnis Kemang Jebol, Sudin SDA Jaksel Sementara Bangun Bronjong Berkawat

Tembok Plaza Bisnis Kemang Jebol, Sudin SDA Jaksel Sementara Bangun Bronjong Berkawat

Megapolitan
Harga Cabai Rawit Merah di Kota Tangerang Capai Rp 130.000 per Kg

Harga Cabai Rawit Merah di Kota Tangerang Capai Rp 130.000 per Kg

Megapolitan
Uji Coba Insentif Parkir Kendaraan Lulus Uji Emisi di IRTI, Tarif Masih Normal

Uji Coba Insentif Parkir Kendaraan Lulus Uji Emisi di IRTI, Tarif Masih Normal

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X