Pembayaran Pajak Mobil Mewah Minim, Petugas Pertanyakan Kepatuhan Pemilik

Kompas.com - 25/02/2019, 13:35 WIB
Ilustrasi mobil mewah.Facebook/Daily Mail Ilustrasi mobil mewah.

JAKARTA, KOMPAS.com - Kepala Unit PKB dan BBN-KB Samsat Jakarta Barat Eling Hartono mempertanyakan kepatuhan pembayaran pajak para pemilik mobil mewah.

Menurut Eling, dari 24 mobil mewah, baru tiga mobil yang melunasi pajaknya.

"Berdasarkan data kami, dari 24 mobil mewah, baru tiga yang melunasi pajak. Sedangkan 21 sisanya belum," ujar Eling, Senin (25/2/2019).

Baca juga: Petugas Kejar Penunggak Pajak Mobil Mewah di Jakarta Utara Senilai Rp 614 Juta


Eling menyebutkan, pihaknya terus berusaha menghubungi para pemilik mobil mewah tersebut.

Sampai kini, diketahui dari 21 mobil yang belum membayar pajak, enam di antaranya sudah dijual.

"Enam di antaranya sudah dikonfirmasi dan mengaku sudah menjual mobil mewahnya ke orang lain. Sedangkan 15 sisanya masih kami konfirmasi," katanya.

Para pemilik mobil mewah, menurut Eling, tak sedikit yang menggunakan KTP orang lain untuk menghindari pembayaran pajak progresif yang tinggi.

"KTP kerap disalahgunakan dan digunakan untuk kepemilikan kendaraan orang lain," lanjutnya.

Eling memaparkan, jumlah penerimaan dari tiga mobil yang sudah membayar pajak adalah Rp 419.156.900.

Baca juga: Tanggapan Polisi soal Marak Identitas Palsu Penunggak Pajak Mobil Mewah

Pemprov DKI Jakarta melalui Badan Pajak dan Retribusi Daerah (BPRD) masih terus mengejar para pemilik mobil mewah yang belum membayar pajak.

Samsat dan BPRD akan gunakan metode door to door untuk melakukan penagihan di lima wilayah DKI Jakarta.

Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Terkini Lainnya

Olah TKP Selesai, GT Rawamangun dan Jalan Tol Wiyoto Wiyono Kembali Dibuka

Olah TKP Selesai, GT Rawamangun dan Jalan Tol Wiyoto Wiyono Kembali Dibuka

Megapolitan
Baru Bebas, Kris Hatta Ditangkap Lagi atas Kasus Dugaan Penganiayaan

Baru Bebas, Kris Hatta Ditangkap Lagi atas Kasus Dugaan Penganiayaan

Megapolitan
Ditangkap di Lapas, Pemasok Narkoba untuk Nunung Seorang Narapidana

Ditangkap di Lapas, Pemasok Narkoba untuk Nunung Seorang Narapidana

Megapolitan
Tol Wiyoto Wiyono Arah Cawang Ditutup Sementara, Arus Kendaraan Dialihkan

Tol Wiyoto Wiyono Arah Cawang Ditutup Sementara, Arus Kendaraan Dialihkan

Megapolitan
Tiba di Kantor Nasdem, Anies Bilang Tak Bahas Urusan Politik

Tiba di Kantor Nasdem, Anies Bilang Tak Bahas Urusan Politik

Megapolitan
Tawuran di Petamburan, Warga Gunakan Petasan dan Batu

Tawuran di Petamburan, Warga Gunakan Petasan dan Batu

Megapolitan
Waspada Grooming, Modus Pencabulan Anak dengan Membangun Hubungan!

Waspada Grooming, Modus Pencabulan Anak dengan Membangun Hubungan!

Megapolitan
Polisi Tangkap Pemasok Narkoba ke Nunung yang Sempat Buron

Polisi Tangkap Pemasok Narkoba ke Nunung yang Sempat Buron

Megapolitan
Diundang Surya Paloh, Anies Mengaku Hanya Akan Bicara Jakarta

Diundang Surya Paloh, Anies Mengaku Hanya Akan Bicara Jakarta

Megapolitan
Kebakaran Lahan Parkir di Pademangan, Belasan Kendaraan Ikut Hangus

Kebakaran Lahan Parkir di Pademangan, Belasan Kendaraan Ikut Hangus

Megapolitan
Semrawutnya Lalu Lintas di Sekitar Stasiun Palmerah yang Bikin Stres...

Semrawutnya Lalu Lintas di Sekitar Stasiun Palmerah yang Bikin Stres...

Megapolitan
Ada Olah TKP Kecelakaan Truk Pertamina, Gerbang Tol Rawamangun Ditutup Sementara

Ada Olah TKP Kecelakaan Truk Pertamina, Gerbang Tol Rawamangun Ditutup Sementara

Megapolitan
Pengacara Ini Akan Bersaksi untuk Kivlan Zen dalam Sidang Praperadilan

Pengacara Ini Akan Bersaksi untuk Kivlan Zen dalam Sidang Praperadilan

Megapolitan
Diundang Surya Paloh, Anies Direncanakan Datang ke DPP Nasdem

Diundang Surya Paloh, Anies Direncanakan Datang ke DPP Nasdem

Megapolitan
Politisi Demokrat Keluhkan Revitalisasi Trotoar Cikini, Ini Kata Pemprov DKI

Politisi Demokrat Keluhkan Revitalisasi Trotoar Cikini, Ini Kata Pemprov DKI

Megapolitan
Close Ads X