Alasan 20 Preman Intimidasi Pekerja Tol Cijago

Kompas.com - 26/02/2019, 11:28 WIB
Pekerja menyelesaikan pembangunan jalan Tol Cinere-Jagorawi (Cijago) Seksi II di Kukusan, Depok, Jawa Barat, Senin (11/9/2017). Proyek Tol Cijago Seksi II yang membentang sepanjang 5,5 kilometer mulai dari Jalan Raya Bogor hingga Kukusan kini perkembangannya telah menyelesaikan jalan beton di kedua ruas jalur yang berada sisi selatan Kampus Universitas Indonesia. ANTARA FOTO/Indrianto Eko Suwarso/aww/17. ANTARA FOTO/Indrianto Eko SuwarsoPekerja menyelesaikan pembangunan jalan Tol Cinere-Jagorawi (Cijago) Seksi II di Kukusan, Depok, Jawa Barat, Senin (11/9/2017). Proyek Tol Cijago Seksi II yang membentang sepanjang 5,5 kilometer mulai dari Jalan Raya Bogor hingga Kukusan kini perkembangannya telah menyelesaikan jalan beton di kedua ruas jalur yang berada sisi selatan Kampus Universitas Indonesia. ANTARA FOTO/Indrianto Eko Suwarso/aww/17.

DEPOK, KOMPAS.com - Sebanyak 20 orang preman ditangkap Tim Jaguar Polresta Depok lantaran diduga mengintimidasi pekerja Tol Cinere-Jagorawi saat akan melakukan pengerjaan pembangunan di Kompleks Pelni, Bakti Jaya, Sukmajaya.

Kepala Tim Jaguar Polresta Depok Iptu Winam Agus mengatakan, tujuan preman tersebut mengintimidasi lantaran ingin menguasai lahan Kompleks Pelni yang hendak dibangun Tol Cijago dengan harapan diberikan uang ganti rugi oleh pengembangnya.

Baca juga: Terjebak Gerombolan Preman saat Kejar DPO Pembunuhan, Anggota Polda Sumsel Ditusuk

Para preman ini mengaku dari PT Gama Setya Perumahan Pelni selaku pihak yang bakal memanfaatkan lahan tersebut.


"Ya mereka ini preman yang ingin menguasai lahan (Kompleks Pelni) dengan mengaku-ngaku dari PT Gama Setya Perumahan Pelni dan mengakui lahan tersebut adalah hak miliknya. Padahal Gama Setya ini sudah tidak ada," ucap Winam saat dihubungi, Selasa (26/2/2019).

Winam mengatakan, saat para petugas meminta bukti hak kepemilikan lahan tersebut, para preman ini tidak memiliki bukti yang kuat.

“Mereka seakan akan menguasai lokasi itu dengan surat yang sah, tapi dia tidak bisa menunjukkan surat yang sah itu,” ucapnya.

Baca juga: Fakta Hidup Si Mantan Preman Bagas Suratman, Jadi Petani Sukses hingga Omset Rp 15 Juta Per Hari

Winam pun tidak menjelaskan secara detail apa pasal yang menjerat para pelaku tersebut.

“Saya belum tahu, semua saya serahkan ke reserse,” ucapnya.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X