Patroli 3 Hari, Satpol PP Kepulauan Seribu Temukan Orang yang Ambil Pasir Laut

Kompas.com - 27/02/2019, 15:40 WIB
Petugas Satuan Polisi Pamong Praja Kepulauan Seribu menemukan oknum pengambil pasir laut di Kepulauan Seribu Utara. Dokumentasi/ Sudin Kominfotik Kepulauan SeribuPetugas Satuan Polisi Pamong Praja Kepulauan Seribu menemukan oknum pengambil pasir laut di Kepulauan Seribu Utara.

JAKARTA, KOMPAS.com - Satuan Polisi Pamong Praja Kepulauan Seribu menemukan tiga oknum pengambil pasir laut di perairan Kepulauan Seribu Utara dalam tiga hari patroli yang berakhir pada Rabu (27/2/2019).

Kepala Seksi Operasional Satpol PP Kepulauan Seribu Sugiri mengatakan, tiga oknum itu diberi imbauan untuk tidak mengambil pasir laut di tempat terlarang.

Baca juga: Ada Lemari, Ini Sampah dan Benda Aneh Lainnya di Laut Kepulauan Seribu

"Jika untuk kepentingan masyarakat, pengambilan pasir tidak pada lokasi pulau permukiman dan keramba ikan, karena dampaknya dapat merusak lingkungan dan ekosistem laut," kata Sugiri saat dikonfirmasi Kompas.com, Rabu.

Sugiri menjelaskan, ketiganya hanya diberi imbauan karena mengambil pasir untuk kepentingan pribadi dan masyarakat yaitu dijadikan tanah urukan, bukan kepentingan komersial.

Di samping itu, mereka juga tidak mengambil pasir di tempat terlarang, yaitu di sekitar pulau permukiman dan keramba ikan yang dapat mengganggu habitat hewan.

"Kalau dia buat dikomersilkan ke darat ya kami tangkap, itu enggak boleh, sudah beda ceritanya. Kalau untuk kepentingan pribadi silakan, tapi jangan berlebihan," ujar Sugiri.

Baca juga: Spot Foto Hiasi Kantor Kecamatan Kepulauan Seribu Utara

Adapun patroli itu bertujuan untuk menemukan adanya aktivitas pengambilan pasir laut ilegal di perairan Kepulauan Seribu.

Patroli itu melibatkan 60 personel yang terdiri atas Satpol PP, TNI, Polri, Sudin Perhubungan Kepulauan Seribu, serta Sudin Ketahanan Pangan, Kelautan, dan Pertanian Kepulauan Seribu.



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Hujan Deras, Tanah di Depan Rumah Warga Lenteng Agung Longsor

Hujan Deras, Tanah di Depan Rumah Warga Lenteng Agung Longsor

Megapolitan
UPDATE 13 Agustus: Bertambah 12, Kasus Covid-19 di Kota Tangerang Kini Ada 667

UPDATE 13 Agustus: Bertambah 12, Kasus Covid-19 di Kota Tangerang Kini Ada 667

Megapolitan
Antisipasi Penambahan Pasien Covid-19, RSPI Sulianti Saroso Tambah Jumlah Kasur

Antisipasi Penambahan Pasien Covid-19, RSPI Sulianti Saroso Tambah Jumlah Kasur

Megapolitan
Sebelum Meninggal, Korban Penembakan di Ruko Royal Gading Square Berusaha Selamatkan Diri

Sebelum Meninggal, Korban Penembakan di Ruko Royal Gading Square Berusaha Selamatkan Diri

Megapolitan
Data Kemendikbud, 9 Sekolah di Jakarta Gelar KBM Tatap Muka meski Masih Zona Merah

Data Kemendikbud, 9 Sekolah di Jakarta Gelar KBM Tatap Muka meski Masih Zona Merah

Megapolitan
Kasus Positif Covid-19 Terus Naik, Kapasitas Ruangan di RSPI Sulianti Saroso Masih Cukup

Kasus Positif Covid-19 Terus Naik, Kapasitas Ruangan di RSPI Sulianti Saroso Masih Cukup

Megapolitan
UPDATE 13 Agustus: Bertambah 1 Kasus Positif Covid-19 dan 9 Pasien Sembuh di Tangsel

UPDATE 13 Agustus: Bertambah 1 Kasus Positif Covid-19 dan 9 Pasien Sembuh di Tangsel

Megapolitan
Anies: Kapasitas Tempat Tidur Isolasi Pasien Covid-19 Terisi 65 Persen, Ruang ICU 67 Persen

Anies: Kapasitas Tempat Tidur Isolasi Pasien Covid-19 Terisi 65 Persen, Ruang ICU 67 Persen

Megapolitan
PSBB Transisi Diperpanjang, Perlombaan HUT Kemerdekaan RI Ditiadakan tetapi Upacara Diperbolehkan

PSBB Transisi Diperpanjang, Perlombaan HUT Kemerdekaan RI Ditiadakan tetapi Upacara Diperbolehkan

Megapolitan
Positivity Rate dalam Sepekan 8,7 Persen, Anies Sebut Secara Akumulasi Masih Aman

Positivity Rate dalam Sepekan 8,7 Persen, Anies Sebut Secara Akumulasi Masih Aman

Megapolitan
Anies Kembali Tiadakan Car Free Day di Jakarta untuk Sementara

Anies Kembali Tiadakan Car Free Day di Jakarta untuk Sementara

Megapolitan
Anies: Pasien Covid-19 Kelompok OTG Tak Perlu Tes Swab Berulang, Hanya Butuh Isolasi

Anies: Pasien Covid-19 Kelompok OTG Tak Perlu Tes Swab Berulang, Hanya Butuh Isolasi

Megapolitan
27 dari 29 Warga Wijaya Kusuma Klaster Tahlilan Dinyatakan Sembuh dari Covid-19

27 dari 29 Warga Wijaya Kusuma Klaster Tahlilan Dinyatakan Sembuh dari Covid-19

Megapolitan
Ganti Rugi Belum Dibayar, Warga Jatikarya Demo di Tol Cimanggis-Cibitung

Ganti Rugi Belum Dibayar, Warga Jatikarya Demo di Tol Cimanggis-Cibitung

Megapolitan
Polisi Masih Buru 3 Tersangka Pengganjal ATM Asal Lampung yang Beraksi di Tambora

Polisi Masih Buru 3 Tersangka Pengganjal ATM Asal Lampung yang Beraksi di Tambora

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X