Orangtua Murid SMP yang Tewas Tersetrum: Saya Sudah Ikhlas..

Kompas.com - 05/03/2019, 19:34 WIB
Jaenal, orangtua Rafly yang meninggal akibat tersetrum listrik, memberikan keterangan kepada wartawan, Selasa (5/3/2019). KOMPAS.com/Ardito Ramadhan DJaenal, orangtua Rafly yang meninggal akibat tersetrum listrik, memberikan keterangan kepada wartawan, Selasa (5/3/2019).

JAKARTA, KOMPAS.com - Jaenal, orangtua Rafly, murid SMP At-Taufiq Semper Timur yang tewas akibat tersetrum pada Selasa (5/3/2019) pagi mengaku sudah ikhlas.

Jaenal mengatakan, dirinya tak mau menempuh jalur hukum mengenai peristiwa yang merenggut nyawa anak pertamanya itu.

Baca juga: Polisi Gandeng PLN Telusuri Sumber Listrik yang Buat Murid SMP Tersetrum dan Tewas

"Saya enggak usah (menempuh jalur hukum). Saya sudah ikhlaskan," kata Jaenal setelah pemakaman Rafly di TPU Semper, Selasa sore.

Jaenal mengaku tak menyangka pagi tadi menjadi momen terakhirnya bersama Rafly.

Ia menyebut, komunikasi terakhirnya adalah saat Rafly berpamitan untuk berangkat sekolah.

"Enggak ada kepikiran sejauh ini, enggak kepikiran ke mana-mana, enggak ada firasat sama sekali," kata Jaenal.

Jaenal menuturkan, Rafly merupakan anak yang baik karena penurut terhadap orangtuanya dan rajin shalat.

Berdasarkan pantauan Kompas.com, pemakaman Rafly tampak dihadiri oleh sejumlah anggota keluarga dan beberapa rekan sekolah Rafly.

Baca juga: Murid SMP Tewas Tersetrum, Listrik Diduga dari Lampu yang Menempel ke Pagar

Rafly meninggal dunia akibat tersetrum listrik yang mengalir pada pagar rumah yang berada di depan sekolahnya pada Selasa pagi tadi.

Selain Rafly, ada dua orang korban luka, yaitu Heru yang merupakan murid SMP At-Taufiq lainnya dan Cheffi yang adalah guru SMP At-Taufiq.



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Sepekan Ganjil Genap, Penumpang Angkutan Umum Naik 6 Persen

Sepekan Ganjil Genap, Penumpang Angkutan Umum Naik 6 Persen

Megapolitan
Fakta Terungkapnya Jaringan Penjual Video Pornografi Anak di Jakarta Barat

Fakta Terungkapnya Jaringan Penjual Video Pornografi Anak di Jakarta Barat

Megapolitan
4 Fakta Penangkapan Dokter Gigi Gadungan di Bekasi

4 Fakta Penangkapan Dokter Gigi Gadungan di Bekasi

Megapolitan
Banyak Kantor Tak Patuhi Aturan 50 Persen Pegawai Bekerja, Pemprov DKI Sebut Faktor Kejar Target

Banyak Kantor Tak Patuhi Aturan 50 Persen Pegawai Bekerja, Pemprov DKI Sebut Faktor Kejar Target

Megapolitan
TACB Minta Pemkot Bekasi Hentikan Proses Pembongkaran Struktur Bata yang Diduga Cagar Budaya

TACB Minta Pemkot Bekasi Hentikan Proses Pembongkaran Struktur Bata yang Diduga Cagar Budaya

Megapolitan
Wifi Gratis untuk Sekolah Daring, Wali Kota Jakbar Harap Banyak Pihak Membantu

Wifi Gratis untuk Sekolah Daring, Wali Kota Jakbar Harap Banyak Pihak Membantu

Megapolitan
Babak Baru Kasus Pemerkosaan Perempuan Bangun Tidur di Bintaro Setelah Viral di Media Sosial

Babak Baru Kasus Pemerkosaan Perempuan Bangun Tidur di Bintaro Setelah Viral di Media Sosial

Megapolitan
Fakta Petugas Diusir dan Dipaksa Lepas APD Saat Makamkan Pasien Probable Covid-19 di Bekasi

Fakta Petugas Diusir dan Dipaksa Lepas APD Saat Makamkan Pasien Probable Covid-19 di Bekasi

Megapolitan
[POPULER JABODETABEK] Dalih Polisi Baru Tangkap Pemerkosa di Bintaro Setelah Viral | 28 RW Zona Merah di Bekasi

[POPULER JABODETABEK] Dalih Polisi Baru Tangkap Pemerkosa di Bintaro Setelah Viral | 28 RW Zona Merah di Bekasi

Megapolitan
Lima Fakta Sidang Perdana Putra Siregar: Beli Handphone Ilegal hingga Penyitaan

Lima Fakta Sidang Perdana Putra Siregar: Beli Handphone Ilegal hingga Penyitaan

Megapolitan
Jaga Ketahanan Pangan di Masa Pandemi, ASN di Kota Tangerang Dilatih Berkebun

Jaga Ketahanan Pangan di Masa Pandemi, ASN di Kota Tangerang Dilatih Berkebun

Megapolitan
Pemprov DKI Belum Buka Proses Belajar Tatap Muka di Pesantren

Pemprov DKI Belum Buka Proses Belajar Tatap Muka di Pesantren

Megapolitan
Kolega Positif Covid-19, 75 Pegawai Giant Margo City Akan Swab Hari ini

Kolega Positif Covid-19, 75 Pegawai Giant Margo City Akan Swab Hari ini

Megapolitan
UPDATE 10 Agustus: Bertambah 1, Total 634 Kasus Positif Covid-19 di Tangsel

UPDATE 10 Agustus: Bertambah 1, Total 634 Kasus Positif Covid-19 di Tangsel

Megapolitan
[UPDATE] Depok Zona Merah Nasional, Kasus Aktif Terbanyak Dijumpai di Cimanggis dan Beji

[UPDATE] Depok Zona Merah Nasional, Kasus Aktif Terbanyak Dijumpai di Cimanggis dan Beji

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X