Kondisi Membaik, Masinis KRL Anjlok di Bogor Kini Dirawat di RSPAD

Kompas.com - 11/03/2019, 10:53 WIB
Direktur PT Kereta Api Indonesia (KAI) Edi Sukmoro saat menengok masinis kereta yang menjadi korban dalam peristiwa anjloknya KRL jurusan Jakarta-Bogor, di Rumah Sakit Salak,Bogor, Jawa Barat, Minggu (10/3/2019). KOMPAS.com / Ramdhan Triyadi BempahDirektur PT Kereta Api Indonesia (KAI) Edi Sukmoro saat menengok masinis kereta yang menjadi korban dalam peristiwa anjloknya KRL jurusan Jakarta-Bogor, di Rumah Sakit Salak,Bogor, Jawa Barat, Minggu (10/3/2019).
|

BOGOR.KOMPAS.com - Kondisi Yakub, masinis yang mengoperasikan Kereta Rel Listrik (KRL) Jurusan Jatinegara menuju Bogor sudah berangsur membaik.

Masinis kereta bernomor 1722 itu sempat dirawat di rumah sakit Sakit Salak, Sempur Bogor Tengah, Bogor. Namun, kini sudah dirujuk ke Rumah Sakit Pusat Angkatan Darat (RSPAD) Jakarta Pusat.

"Berangsur-angsur pulih. Sudah dirujuk ke rumah sakit Jakarta karena tempat tinggal mereka di Jakarta," ujar Senior Manager Humas Daop 1 Jakarta PT KAI, Edy Kuswoyo saat ditemui di lokasi anjloknya kereta di kawasan Kebon Pedes, Bogor.

Baca juga: KNKT Bentuk Tim Investigasi untuk Selidiki Sebab KRL Anjlok di Bogor

Sebelumnya, Yakub tak sadarkan diri pasca-insiden anjloknya KRL yang melaju dari Jatinegara ke arah Bogor.

"Paling parah sebenarnya masinisnya tadi, masih sempat tidak sadarkan diri, tapi sekarang sudah sadar," kata Vice President (VP) Communication PT Kereta Commuter Indonesia (KCI) Eva Chairunisa kepada wartawan di lokasi anjloknya kereta pada Minggu (11/3/2019) sore.

Dia mengatakan Yakub mengalami banyak benturan saat kejadian tersebut.

"Untuk masinis masih perlu rawat inap, kan harus observasi ya, dikhawatirkan benturannya itu mungkin berakibat lain-lain," ujar Eva.



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Atasi Krisis Pangan Akibat Pandemi, IPB Minta Diversifikasi Pangan Diperkuat

Atasi Krisis Pangan Akibat Pandemi, IPB Minta Diversifikasi Pangan Diperkuat

Megapolitan
Keluarga Korban Peluru Nyasar di Pademangan, Berharap Kasus Segera Terungkap

Keluarga Korban Peluru Nyasar di Pademangan, Berharap Kasus Segera Terungkap

Megapolitan
[POPULER JABODETABEK] Herannya Ahok soal Reklamasi Ancol | 30 RW Zona Merah Covid-19 di Jakarta

[POPULER JABODETABEK] Herannya Ahok soal Reklamasi Ancol | 30 RW Zona Merah Covid-19 di Jakarta

Megapolitan
UPDATE 13 Juli: Bertambah 3, Total 437 Kasus Positif Covid-19 di Tangsel

UPDATE 13 Juli: Bertambah 3, Total 437 Kasus Positif Covid-19 di Tangsel

Megapolitan
Fakta-fakta Predator Seksual 305 Anak asal Prancis Meninggal karena Percobaan Bunuh Diri

Fakta-fakta Predator Seksual 305 Anak asal Prancis Meninggal karena Percobaan Bunuh Diri

Megapolitan
Dishub DKI Akan Tiadakan Jalur Khusus Pesepeda di Sudirman-Thamrin Setiap Hari Minggu

Dishub DKI Akan Tiadakan Jalur Khusus Pesepeda di Sudirman-Thamrin Setiap Hari Minggu

Megapolitan
Ayah Korban Pencabulan Pejabat Gereja di Depok: Anak Saya Dicabuli 4 Kali

Ayah Korban Pencabulan Pejabat Gereja di Depok: Anak Saya Dicabuli 4 Kali

Megapolitan
UPDATE 13 Juli: Ada 14 RW dan 11 Kelurahan Masuk Zona Merah di Kota Bekasi

UPDATE 13 Juli: Ada 14 RW dan 11 Kelurahan Masuk Zona Merah di Kota Bekasi

Megapolitan
Kini Ada 273 Pedagang di 43 Pasar Jakarta Positif Covid-19, Berikut Daftarnya

Kini Ada 273 Pedagang di 43 Pasar Jakarta Positif Covid-19, Berikut Daftarnya

Megapolitan
BPTJ: Pengguna Bus Gratis Lebih dari 1.000 Orang, Hanya 70-an Unit Terpakai

BPTJ: Pengguna Bus Gratis Lebih dari 1.000 Orang, Hanya 70-an Unit Terpakai

Megapolitan
Kemarin Kumpulkan Murid, SMAN 2 Depok Dipastikan Belajar Online Hari Ini

Kemarin Kumpulkan Murid, SMAN 2 Depok Dipastikan Belajar Online Hari Ini

Megapolitan
Risih dan Aneh, Cerita Siswa Ikut Pengenalan Sekolah pada Hari Pertama

Risih dan Aneh, Cerita Siswa Ikut Pengenalan Sekolah pada Hari Pertama

Megapolitan
UPDATE Covid-19 13 Juli: Pasien Pulih di Depok Tambah 25 Orang

UPDATE Covid-19 13 Juli: Pasien Pulih di Depok Tambah 25 Orang

Megapolitan
Prakiraan Cuaca BMKG: Sebagian Jakarta dan Tangerang Hujan Siang Nanti

Prakiraan Cuaca BMKG: Sebagian Jakarta dan Tangerang Hujan Siang Nanti

Megapolitan
Penyandang Disabilitas hingga Lansia di Jakut Bisa Urus e-KTP di Rumah, Begini Caranya

Penyandang Disabilitas hingga Lansia di Jakut Bisa Urus e-KTP di Rumah, Begini Caranya

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X