Mengais Rezeki di Balik Anjloknya KRL di Kebon Pedes Bogor..

Kompas.com - 11/03/2019, 17:21 WIB
Saksi kecelakaan KRL Bogor, Darsono saat memberikan keterangan di samping rel kereta api kawasan Kebon Pedes, Bogor KOMPAS.com - Walda MarisonSaksi kecelakaan KRL Bogor, Darsono saat memberikan keterangan di samping rel kereta api kawasan Kebon Pedes, Bogor

BOGOR, KOMPAS.com - Di balik kecelakaan kereta rel listrik (KRL) yang terjadi di daerah palang pintu Kebon Pedes Bogor, ada orang yang mengais rezeki dari hal lain yang berkaitan dengan peristiwa tersebut.

Dia adalah Darsono (47), warga Jalan Tanah Merdeka, Tanah Sareal, Kota Bogor.

Pria yang adalah seorang muazin ini mengaku mendapatkan tambahan penghasilan saat memungut sampah di lokasi anjloknya KRL di Bogor.

Dia memungut sampah kemasan plastik bekas para pekerja PT KAI yang bekerja selama memperbaiki rel pasca-kecelakaan.

"Ini kan hanya sekadar barang-barang bekas pekerja PT KAI yang merapikan ini, istilahnya botol-botol minuman itu kan istilahnya untuk mengais rezeki lah, Pak," ujarnya saat ditemui di kawasan Kebon Pedes, Senin (11/3/2019).

Baca juga: KAI Pastikan KRL Tujuan Bogor Sudah Beroperasi Normal

Sejak pagi, dia mengaku sudah menelusuri bantaran rel untuk mencari barang bekas yang layak untuk dikiloin.

Terlihat di tangan kanannya satu kantong plastik besar penuh dengan gelas dan botol plastik.

Namun dirinya mengaku hanya mengumpulkan barang bekas dari para pekerja, bukan barang milik korban kecelakaan yang tercecer.

Menurut Darsono, dia biasanya hanya mengumpulkan sampah dari satu bak sampah ke bak sampah lainnya.

Namun sejak memulung di bantaran rel pasca-insiden tersebut, penghasilannya bertambah.

"Kalau sehari jalan empat sampai lima kali ya bisa dapat Rp 45.000 lah. Kalau yang mungut di rel saja paling ya Rp 20.000 sampai Rp 25.000. Lumayan buat nambah rezeki," terangnya.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Fakta Baru Revitalisasi Monas: Diminta Dihentikan karena Tak Berizin hingga Pohon Menghilang

Fakta Baru Revitalisasi Monas: Diminta Dihentikan karena Tak Berizin hingga Pohon Menghilang

Megapolitan
5 Fakta Ledakan karena Kebocoran Gas Melon di Bekasi

5 Fakta Ledakan karena Kebocoran Gas Melon di Bekasi

Megapolitan
205 Pohon di Monas yang Akan Dipindahkan Menghilang, Ada Di Mana?

205 Pohon di Monas yang Akan Dipindahkan Menghilang, Ada Di Mana?

Megapolitan
Duduk Perkara Pernyataan Menteri Yasonna hingga Didemo Warga Tanjung Priok

Duduk Perkara Pernyataan Menteri Yasonna hingga Didemo Warga Tanjung Priok

Megapolitan
Kelenteng Boen Tek Bio, Simbol Toleransi di Tengah Pasar Lama Kota Tangerang

Kelenteng Boen Tek Bio, Simbol Toleransi di Tengah Pasar Lama Kota Tangerang

Megapolitan
[POPULER JABODETABEK] Yasonna Vs Warga Tanjung Priok | Aksi Heroik Sopir Truk Kejar Perampok

[POPULER JABODETABEK] Yasonna Vs Warga Tanjung Priok | Aksi Heroik Sopir Truk Kejar Perampok

Megapolitan
BMKG: Mayoritas Jabodetabek Hujan Kamis Siang

BMKG: Mayoritas Jabodetabek Hujan Kamis Siang

Megapolitan
Kemacetan di Depan Stasiun Poris Kota Tangerang Bikin Pengendara Emosi

Kemacetan di Depan Stasiun Poris Kota Tangerang Bikin Pengendara Emosi

Megapolitan
Terjebak Macet Saat Kabur, Jambret di Depok Ditangkap Polisi

Terjebak Macet Saat Kabur, Jambret di Depok Ditangkap Polisi

Megapolitan
Diimingi Peran Figuran, Seorang Remaja Jadi Korban Pencabulan Agensi Gadungan

Diimingi Peran Figuran, Seorang Remaja Jadi Korban Pencabulan Agensi Gadungan

Megapolitan
Petugas Sudinhub Jaksel Tolong Ibu Hamil Muda dengan Mobil Derek

Petugas Sudinhub Jaksel Tolong Ibu Hamil Muda dengan Mobil Derek

Megapolitan
Ladang Ganja 5 Hektar di Mandailing Natal Ditemukan, Polisi Sempat Jatuh ke Jurang

Ladang Ganja 5 Hektar di Mandailing Natal Ditemukan, Polisi Sempat Jatuh ke Jurang

Megapolitan
Pengelola Belum Tahu Nasib Taman Rusa dalam Revitalisasi Monas

Pengelola Belum Tahu Nasib Taman Rusa dalam Revitalisasi Monas

Megapolitan
Pemkot Tangsel Berkeberatan dengan Wacana Pencabutan Subsidi Gas 3 Kg

Pemkot Tangsel Berkeberatan dengan Wacana Pencabutan Subsidi Gas 3 Kg

Megapolitan
Wakil Wali Kota Tangsel Harap Gaji Pegawai Honorer yang Jadi PPPK Ditanggung APBN

Wakil Wali Kota Tangsel Harap Gaji Pegawai Honorer yang Jadi PPPK Ditanggung APBN

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X