Ketika Pengemudi Ojek Online dan Tukang Cakwe Bermimpi Jadi Wakil Rakyat

Kompas.com - 13/03/2019, 12:28 WIB
Suhandi, pengendara ojek online yang jadi caleg DPR RI dari PKB saat menunjukan rompi kampanye KOMPAS.com/Ryana AryaditaSuhandi, pengendara ojek online yang jadi caleg DPR RI dari PKB saat menunjukan rompi kampanye

BEKASI, KOMPAS.com - Ada 20.528 kursi legislatif yang diperebutkan puluhan ribu orang dalam Pemilu Legislatif (Pileg) 2019 pada 17 April mendatang.

Dari 20.528 kursi itu, 575 merupakan kursi DPR RI, 136 kursi DPD, 2.207 kursi DPRD provinsi, dan 17.610 kursi DPRD kota/kabupaten.

Orang-orang yang berlomba untuk menempati posisi-posisi itu datang dari berbagai kalangan dan tidak semuanya bermodal besar.

Sejumlah calon anggota legislatif ( caleg) itu berasal dari sektor informal. Ada yang bekerja sebagai pengemudi ojek online hingga pedagang cakwe.

Mereka menantang para petahana dan lawan yang bermodal besar. Bagaimana strategi mereka bersaing dengan para caleg lainnya?

Suhandi, pengemudi ojek online

Suhandi, pengendara ojek online yang jadi caleg DPR RI dari PKBKOMPAS.com/Ryana Aryadita Suhandi, pengendara ojek online yang jadi caleg DPR RI dari PKB
Suhandi merupakan caleg DPR RI Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) dari daerah pemilihan (dapil) Jakarta Barat, Jakarta Utara, dan Kepulauan Seribu. 

Suhandi bekerja sebagai pengemudi ojek online. Dia berkeinginan menjadi anggota legisliatif saat tak sengaja mengantar penumpangnnya ke DPP PKB.

Saat itu, terdapat pamflet pendaftaran sebagai caleg dari PKB.

Suhandi pun mendaftarkan diri dengan melengkapi persyaratan dokumen yang dibutuhkan.

Beberapa hari kemudian, dia dihubungi pihak PKB untuk datang ke DPP PKB di Jalan Raden Saleh, Jakarta Pusat.

Ketika datang, dia bertemu dengan Ketua Umum PKB Muhaimin Iskandar atau Cak Imin.

"Cak Imin meyakinkan saya untuk lanjut terus, untuk membela teman-teman ojek online dan rakyat kecil, jangan berkecil hati," kata Suhandi kepada kepada Kompas.com pada 9 Maret ini. 

Setelah bertemu Muhaimin, beberapa hari kemudian dia kaget. Ternyata dirinya dicalonkan PKB sebagai caleg DPR RI Jakarta III untuk daerah pemilihan (dapil) Jakarta Barat, Jakarta Selatan, dan Kepulauan Seribu.

Baca juga: Pengendara Ojek Online dan Impian Duduk di Bangku Senayan...

Dia pun mulai berkampanye, dengan modal yang minim. Dia hanya membuat stiker kecil.

Berbekal dukungan keluarga dan rekan, serta niat ingin memperjuangkan kesejahteraan pengemudi ojek online.

Suhandi menyasar rekan-rekan sesama ojol dalam berkampanye.

"Biasa sambil mengantar penumpang saya juga suka keliling-keliling ke tongkrongan ojol kan banyak saya kampanye, bagi-bagi stiker dan menyampaikan maksud saya," ujar Suhandi.

Dia merasa senang karena sejauh ini respons yang didapat sangat positif.

Rata-rata para tukang ojek online mendukung pencalonannya. Para penumpang yang ditemuinya juga turut menyemangati.

"Semua pada baik ya mendukung saya. Teman-teman mendukung dengan ikut mengampanyekan saya, para penumpang juga selalu memberikan semangat," tutur Suhandi.

Dia menargetkan dapat meraup 60.000 suara. Dia optimistis bisa meraih suara itu. Jumlah  pengemudi ojek online di Jakarta saat ini mencapai 300.000 orang.

Yusuf, pengemudi ojek online

Muhamad Yusuf Rachman Caleg DPRD Kabupaten Bekasi dari PDI Perjuangan yang merupakan pengemudi ojek online.TRIBUNJAKARTA.COM/YUSUF BACHTIAR Muhamad Yusuf Rachman Caleg DPRD Kabupaten Bekasi dari PDI Perjuangan yang merupakan pengemudi ojek online.
Muhammad Yusuf Rachman (40) sejak 2015 menjadi pengemudi ojek online.

Niat maju sebagai caleg DPRD Kabupaten Bekasi berawal dari aksi unjuk rasa yang dilakukannya bersama rekan sesama tukang ojek online untuk menuntut kenaikan tarif ojek.

Bermodal pengalaman berorganisasi saat kuliah, Yusuf bisa kenal dengan kader PDI-P Ribka Tjiptaning. Hal itulah yang memuluskan jalannya untuk menjadi caleg dari PDI-P.

Yusuf sadar untuk menjadi caleg harus punya modal besar. Saat ini saja dia sudah menghabiskan dana Rp 30 juta. Hal itu dia gunakan untuk membeli stiker kecil dan memasang spanduk.

"Kalau untuk persiapkan modal saya sebenarnya enggak ada, tapi biaya selama ini yang sudah saya keluarkan untuk jadi caleg sekitar Rp 30 juta ada, tabungan saya keluarin, makanya sampai sekarang rumah masih ngontrak aja," kata Yusuf kepada Tribunjakarta.com pada Maret 2019.

Halaman:
Baca tentang
Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Polres Jakarta Utara Pakai Water Cannon Untuk Semprot Cairan Disinfektan di Jalanan

Polres Jakarta Utara Pakai Water Cannon Untuk Semprot Cairan Disinfektan di Jalanan

Megapolitan
Kekhawatiran DKI jika Bus AKAP Tetap Beroperasi Angkut Warga ke Luar Jakarta

Kekhawatiran DKI jika Bus AKAP Tetap Beroperasi Angkut Warga ke Luar Jakarta

Megapolitan
Tewas Ditabrak Mobil saat Sedang Jogging di Karawaci, Andre Sempat Selamatkan Anaknya

Tewas Ditabrak Mobil saat Sedang Jogging di Karawaci, Andre Sempat Selamatkan Anaknya

Megapolitan
Cegah Covid-19, Puluhan Titik Jalan di Jakarta Timur Disemprotkan Disinfektan

Cegah Covid-19, Puluhan Titik Jalan di Jakarta Timur Disemprotkan Disinfektan

Megapolitan
Pandemi Covid-19, Bawaslu Tangsel Tunda Tahapan Pilkada 2020

Pandemi Covid-19, Bawaslu Tangsel Tunda Tahapan Pilkada 2020

Megapolitan
Perempuan yang Tabrak Pria Paruh Baya di Karawaci Konsumsi Soju Sebelum Kejadian

Perempuan yang Tabrak Pria Paruh Baya di Karawaci Konsumsi Soju Sebelum Kejadian

Megapolitan
Kualitas Udara Jakarta Tak Membaik Selama Masa Social Distancing

Kualitas Udara Jakarta Tak Membaik Selama Masa Social Distancing

Megapolitan
Keluarga Korban Tabrakan di Karawaci: Setelah Tabrak, Pelaku Aniaya Istri Korban

Keluarga Korban Tabrakan di Karawaci: Setelah Tabrak, Pelaku Aniaya Istri Korban

Megapolitan
Karena Covid-19, Taman Margasatwa Ragunan Revisi Target Pengunjung Tahun 2020

Karena Covid-19, Taman Margasatwa Ragunan Revisi Target Pengunjung Tahun 2020

Megapolitan
Wacana Karantina Wilayah di Jakarta, Warga Minta Ada Bantuan Pemerintah karena Mata Pencaharian Hilang

Wacana Karantina Wilayah di Jakarta, Warga Minta Ada Bantuan Pemerintah karena Mata Pencaharian Hilang

Megapolitan
Kualitas Udara di Jakarta Disebut Akan Semakin Membaik jika Karantina Wilayah Diterapkan

Kualitas Udara di Jakarta Disebut Akan Semakin Membaik jika Karantina Wilayah Diterapkan

Megapolitan
Pemkot Bekasi Perpanjang Penutupan Tempat Hiburan, Bioskop, hingga Apartemen Harian

Pemkot Bekasi Perpanjang Penutupan Tempat Hiburan, Bioskop, hingga Apartemen Harian

Megapolitan
Cegah Penyebaran Covid-19, Warga Jati Pulo dan Kota Bambu Utara Pasang Pagar Besi di Perbatasan Wilayah

Cegah Penyebaran Covid-19, Warga Jati Pulo dan Kota Bambu Utara Pasang Pagar Besi di Perbatasan Wilayah

Megapolitan
Cegah Corona, PT MRT Jakarta Bagikan Paket Masker dan Hand Sanitizer ke Penumpang

Cegah Corona, PT MRT Jakarta Bagikan Paket Masker dan Hand Sanitizer ke Penumpang

Megapolitan
UPDATE RSD Wisma Atlet 31 Maret: 413 Pasien Dirawat, 1 PDP Meningal

UPDATE RSD Wisma Atlet 31 Maret: 413 Pasien Dirawat, 1 PDP Meningal

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X