Ojek Online hingga Pedagang Kopi Keliling Nyaleg, Pengamat Sebut Politik Tak Lagi Eksklusif

Kompas.com - 13/03/2019, 13:36 WIB
Direktur Eksekutif Charta Politika Indonesia Yunarto WijayaKOMPAS.com / ANDRI DONNAL PUTERA Direktur Eksekutif Charta Politika Indonesia Yunarto Wijaya

JAKARTA, KOMPAS.com - Fenomena calon legislatif yang berasal dari kalangan orang biasa atau tanpa latar belakang politik semakin mewarnai kontestasi Pemilu 2019.

Mulai dari ojek online, tukang sol sepatu, pedagang kopi keliling, hingga pedagang cakwe berburu menjadi wakil rakyat.

Pengamat politik dari Charta Politica Yunarto Wijaya menyebut, fenomena ini sebenarnya bukan hal yang baru.

Namun dengan adanya pencalonan dari orang dengan berbagai profesi, memperlihatkan euforia politik makin diminati oleh semua kalangan.


Baca juga: Pedagang Cakwe Nyaleg, Berapa Modal Kampanyenya?

"Kalau pencalonan DPRD tingkat 2, fenomena ini bukan hal baru. Tetapi ini menunjukkan bahwa euforia politik pasca-reformasi dan selama lima tahun terakhir setelah 2014 lebih terasa," ucap Yunarto saat dihubungi Kompas.com, Rabu (13/3/2019).

Ia menyebut bahwa sosok yang terlibat dalam politik tak harus memiliki latar belakang politik.

Yunarto mencontohkan layaknya Joko Widodo yang kini menjadi Presiden Indonesia juga dulunya tak berlatar belakang politik.

"Itu yang membuat orang melihat politik terbuka bukan hanya dari aktivis, bukan latar belakang organisasi, bahkan beberapa fenomena kepala daerah yang bagus berasal dari orang yang tidak memiliki latar belakang politik. Dan dunia ini enggak lagi eksklusif hanya milik orang-orang yang berkiprah di politik," kata dia.

Dengan adanya pencalonan wakil rakyat dari orang biasa, ia menyebut ini sebagai hal yang positif.

Baca juga: Cerita Nur Wahid, Pedagang Cakwe yang Nyaleg di Bekasi

Para orang biasa ini memiliki kelebihan karena sistem money politic tak berlaku. Ojek online hingga penjual cakwe bisa menjual sisi kesederhanaan.

"Kualitas belum bisa dilihat kalau orang belum bekerja. Itu sulit, realitanya seperti itu. Tapi kesederhanaan mereka, gaya apa adanya dengan latar belakang yang dimiliki itu langka dari elite-elite selama ini sulit diajak komunikasi, itu kelebihan tersendiri," ucapnya.

"Ya minimal anggapan bahwa elite berjarak itu sirna dengan gaya bahasa apa adanya seperti melihat sesama mereka, otomatis harusnya memudahkan kampanye orang-orang seperti ini," tutur Yunarto.

Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di artikel ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini!


Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di bawah ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Terkini Lainnya

Revitaliasi Hutan Kota Kemayoran yang Instagramable Ditargetkan Rampung November 2019

Revitaliasi Hutan Kota Kemayoran yang Instagramable Ditargetkan Rampung November 2019

Megapolitan
Berkas Perkara Dinyatakan Lengkap, Kivlan Zen Segera Disidangkan

Berkas Perkara Dinyatakan Lengkap, Kivlan Zen Segera Disidangkan

Megapolitan
Pro Kontra Masyarakat Terkait PKL yang Masih Menjamur di Atas Trotoar

Pro Kontra Masyarakat Terkait PKL yang Masih Menjamur di Atas Trotoar

Megapolitan
Pemprov DKI Akan Cabut Izin Usaha Badan Pengelola Apartemen Mediterania jika...

Pemprov DKI Akan Cabut Izin Usaha Badan Pengelola Apartemen Mediterania jika...

Megapolitan
Pemprov DKI Minta Pengelolaan Apartemen Mediterania Diserahkan ke Pengurus yang Sah

Pemprov DKI Minta Pengelolaan Apartemen Mediterania Diserahkan ke Pengurus yang Sah

Megapolitan
39 Siswa di Bekasi Keracunan Makanan Saat Acara HUT RI

39 Siswa di Bekasi Keracunan Makanan Saat Acara HUT RI

Megapolitan
 Gugatannya Ditolak, Denny Andrian Akan Ajukan Praperadilan Lagi Jika STNK Diblokir

Gugatannya Ditolak, Denny Andrian Akan Ajukan Praperadilan Lagi Jika STNK Diblokir

Megapolitan
Pemprov DKI Sarankan Pengurus Sah Laporkan Pemutusan Listrik dan Air di Apartemen Mediterania ke Polisi

Pemprov DKI Sarankan Pengurus Sah Laporkan Pemutusan Listrik dan Air di Apartemen Mediterania ke Polisi

Megapolitan
Hakim Tolak Gugatan Praperadilan Warga yang Kena Tilang Elektronik

Hakim Tolak Gugatan Praperadilan Warga yang Kena Tilang Elektronik

Megapolitan
Berkas Perkara Kasus Video Ikan Asin Dilimpahkan ke Kejati

Berkas Perkara Kasus Video Ikan Asin Dilimpahkan ke Kejati

Megapolitan
PKL Masih Berkuasa di Trotoar Jatibaru Raya meski Badan Jalan Sudah Ditertibkan

PKL Masih Berkuasa di Trotoar Jatibaru Raya meski Badan Jalan Sudah Ditertibkan

Megapolitan
Setuju Wacana Bekasi Gabung ke DKI, Ridwan Saidi: Orang Betawi Masih Numpuk di Sana...

Setuju Wacana Bekasi Gabung ke DKI, Ridwan Saidi: Orang Betawi Masih Numpuk di Sana...

Megapolitan
Hampir 1 Bulan Listrik Apartemen Mediterania Dimatikan, Ini Penjelasan Pengelola

Hampir 1 Bulan Listrik Apartemen Mediterania Dimatikan, Ini Penjelasan Pengelola

Megapolitan
Kegiatan Belajar Siswa SDN 10/11 Pagi Tak Terganggu Posko Pengungsian Korban Kebakaran Jatinegara

Kegiatan Belajar Siswa SDN 10/11 Pagi Tak Terganggu Posko Pengungsian Korban Kebakaran Jatinegara

Megapolitan
Harapan Warga dan Langkah Pemkot Setelah Pembongkaran Reklamasi Kali Ciliwung

Harapan Warga dan Langkah Pemkot Setelah Pembongkaran Reklamasi Kali Ciliwung

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X