Di Hadapan Ratusan Kepala Sekolah, Polisi Beberkan Maraknya Anak Jadi Pelaku Kriminal

Kompas.com - 14/03/2019, 14:09 WIB
Kapolres Metro Jakarta Barat memaparkan data kriminalitas jalanan yang melibatkan anak dibawah umur dalam acara Forum Koordinasi Pimpinan Kota (FORKOPIMKO), Kamis (14/3/2019). Kompas.com / Tatang GuritnoKapolres Metro Jakarta Barat memaparkan data kriminalitas jalanan yang melibatkan anak dibawah umur dalam acara Forum Koordinasi Pimpinan Kota (FORKOPIMKO), Kamis (14/3/2019).

JAKARTA, KOMPAS.com - Dalam acara Silaturahmi Forum Koordinasi Pimpinan Kota (FORKOPIMKO) bersama 500 kepala sekolah seluruh Jakarta Barat, Polres Metro Jakarta Barat memaparkan data keterlibatan anak di bawah umur terhadap praktik kriminal.

Pemaparan tersebut disampaikan oleh Kapolres Metro Jakarta Barat Kombes Hengki Haryadi, Kamis (14/3/2019).

"Kami miris melihat anak di bawah umur, bahkan ada yang masih SD pun sudah melakukan tindak kriminal," jelasnya.

Baca juga: Kasus Kriminalitas di Jakarta Utara Sepanjang 2018 Diklaim Menurun

Menurut Hengki, banyak anak di bawah umur terlibat kriminal, mulai dari penyalahgunaan narkoba, tawuran, pencurian, hingga prostitusi online.

"Sedih lihat data ini, tapi ini fakta di lapangan yang terjadi dan saya harus sampaikan agar menjadi perhatian kita bersama," ujar Hengki.

Adapun dari 141 kasus kriminalitas jalanan, 122 tersangkanya adalah anak di bawah umur.

Untuk kasus narkoba, Hengki menuturkan Polres Metro Jakarta Barat bahkan pernah menemukan 128.000 butir obat golongan IV di lingkungan sekolah.

"Obat-obatan ini jika dikonsumsi anak-anak akan membuatnya makin berani, hilang empatinya, dan tak punya rasa menyesal atas perbuatan kriminal yang ia lakukan," terangnya.

Polres Metro Jakarta Barat juga pernah mengungkap kasus prostitusi online yang melibatkan anak-anak.

"Ada dua grup di media sosial yang separuh member-nya anak di bawah umur. Layanannya macam-macam dan menggunakan talent sebanyak 30 wanita, 10 di antaranya adalah siswi SMP dan SMA," papar Hengki.

Baca juga: Pada 2018, Kriminalitas Menurun, Kekerasan Anak dan Perempuan Meningkat

Ditemui di tempat yang sama, Kasudin Pendidikan Wilayah 2 Jakarta Barat Uripasih mengatakan akan lakukan sinergi dengan berbagai pihak untuk menekan angka kriminalitas ini.

"Ya kami lakukan sinergi dengan berbagai pihak, salah satunya dengan menerapkan jam belajar malam. Jadi, untuk polisi misalnya menemukan anak keluyuran di malam hari, tolong diingatkan atau diimbau untuk pulang," imbuhnya.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Polisi dan TNI Akan Tempatkan Aparat di Pasar Swalayan Selama PSBB Jakarta

Polisi dan TNI Akan Tempatkan Aparat di Pasar Swalayan Selama PSBB Jakarta

Megapolitan
Dishub DKI: Boleh Berboncengan asal Tujuannya Sama dengan Si Pengendara Motor

Dishub DKI: Boleh Berboncengan asal Tujuannya Sama dengan Si Pengendara Motor

Megapolitan
Polisi Janji Kedepankan Cara Persuasif untuk Bubarkan Kerumunan

Polisi Janji Kedepankan Cara Persuasif untuk Bubarkan Kerumunan

Megapolitan
GBK Tutup Selama PSBB, Kendaraan Dilarang Masuk

GBK Tutup Selama PSBB, Kendaraan Dilarang Masuk

Megapolitan
Jualan Online Berjalan seperti Biasa Saat PSBB, Pelaku Bisnis Masih Khawatir Kena Sanksi

Jualan Online Berjalan seperti Biasa Saat PSBB, Pelaku Bisnis Masih Khawatir Kena Sanksi

Megapolitan
DKI Jakarta Efektif PSBB, Ini Langkah Grab agar Mitra Terus Beroperasional

DKI Jakarta Efektif PSBB, Ini Langkah Grab agar Mitra Terus Beroperasional

Megapolitan
PSBB DKI Jakarta, Pengendara Sepeda Motor Pribadi Boleh Berboncengan

PSBB DKI Jakarta, Pengendara Sepeda Motor Pribadi Boleh Berboncengan

Megapolitan
Kaum Miskin Kota Sekarat, Mati karena Corona atau Mati Kelaparan

Kaum Miskin Kota Sekarat, Mati karena Corona atau Mati Kelaparan

Megapolitan
Sektor Usaha yang Dikecualikan Selama PSBB Wajib Batasi Aktivitas Kerja Pegawainya

Sektor Usaha yang Dikecualikan Selama PSBB Wajib Batasi Aktivitas Kerja Pegawainya

Megapolitan
[UPDATE] 10 April, Pasien Positif Covid-19 di Jakarta Tembus 1.719 Orang

[UPDATE] 10 April, Pasien Positif Covid-19 di Jakarta Tembus 1.719 Orang

Megapolitan
PSBB Jakarta, Barang Nonkebutuhan Pokok Tetap Dapat Diakses di Marketplace

PSBB Jakarta, Barang Nonkebutuhan Pokok Tetap Dapat Diakses di Marketplace

Megapolitan
Anies Terbitkan Pergub soal PSBB, Dua Kegiatan Ini Masih Diperbolehkan

Anies Terbitkan Pergub soal PSBB, Dua Kegiatan Ini Masih Diperbolehkan

Megapolitan
Ingat, Perusahaan yang Masih Diizinkan Beroperasi Harus Selalu Bersih hingga Dekat dengan Fasilitas Kesehatan

Ingat, Perusahaan yang Masih Diizinkan Beroperasi Harus Selalu Bersih hingga Dekat dengan Fasilitas Kesehatan

Megapolitan
Diizinkan Tetap Buka, Beberapa Poin Harus Diperhatikan Pengelola Penyedia Makan di Masa PSBB

Diizinkan Tetap Buka, Beberapa Poin Harus Diperhatikan Pengelola Penyedia Makan di Masa PSBB

Megapolitan
Jumlah Tempat Tidur Pasien Covid-19 dan PDP di Depok Tak Memadai

Jumlah Tempat Tidur Pasien Covid-19 dan PDP di Depok Tak Memadai

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X