Anies Pastikan Stadion BMW Terintegrasi Transportasi Umum

Kompas.com - 14/03/2019, 21:53 WIB
Direktur PT Jakarta Propertindo Dwi Wahyu Daryoto dan Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan usai acara kick off pembangunan Jakarta International Stadium, Jakarta Utara, Kamis (14/3/2019). KOMPAS.com/NIBRAS NADA NAILUFARDirektur PT Jakarta Propertindo Dwi Wahyu Daryoto dan Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan usai acara kick off pembangunan Jakarta International Stadium, Jakarta Utara, Kamis (14/3/2019).

JAKARTA, KOMPAS.com - Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan memastikan Jakarta International Stadium yang dibangun di Taman BMW, Jakarta Utara, bakal terintegrasi transportasi publik.  

"Salah satu sebab mengapa kita meneruskan pembangunan di lokasi ini karena nanti ada Stasiun MRT yang lokasinya persis di sebelah utara kita. Akan ada pembesaran di stasiun kereta api," kata Anies di Taman BMW, Jakarta Utara, Kamis (14/3/2019). 

Selain moda raya terpadu (MRT) dan kereta api, bakal ada moda transportasi lain yang bisa melintas di jalur tol.

Baca juga: Stadion BMW Dilengkapi Trek Joging di Atas Atap dan Bungee Jumping

Ia berharap pengunjung Stadion BMW bisa datang menggunakan transportasi umum.

"Harapannya semua penonton yang datang ke tempat ini datang bukan dengan kendaraan pribadi, tetapi dengan kendaraan umum," ujarnya. 

Adapun, MRT yang akan melintasi yakni fase II dari Bundaran HI melewati Kota.

Baca juga: Kick Off di Stadion BMW, Jakmania Ucapkan Terima Kasih Pak Gubernur

Stadion Jakarta bertaraf internasional bakal dibangun PT Jakarta Propertindo.

Selain menjadi markas bagi klub Persija, stadion juga bisa digunakan untuk konser musik.

Stadion memiliki daya tampung sekitar 82.000 penonton dan bisa digunakan pada 2021.



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

'Orang-orang Memang Pakai Masker, tapi Mengapa saat Ngobrol Malah Dilepas?'

"Orang-orang Memang Pakai Masker, tapi Mengapa saat Ngobrol Malah Dilepas?"

Megapolitan
Pertamina Periksa Sampel Gumpalan Minyak di Pulau Pari

Pertamina Periksa Sampel Gumpalan Minyak di Pulau Pari

Megapolitan
Pemkot Jaktim Ingin Bangun Tugu Peti Mati untuk Ingatkan Bahaya Covid-19

Pemkot Jaktim Ingin Bangun Tugu Peti Mati untuk Ingatkan Bahaya Covid-19

Megapolitan
Terekam Kamera CCTV, Begini Detik-detik Penembakan Pria di Kelapa Gading

Terekam Kamera CCTV, Begini Detik-detik Penembakan Pria di Kelapa Gading

Megapolitan
Ada Sidang Tahunan MPR, Polisi: Tidak Usah Demo, Lagi Covid-19

Ada Sidang Tahunan MPR, Polisi: Tidak Usah Demo, Lagi Covid-19

Megapolitan
Cekcok di Pesawat, Pimpinan KPK Nawawi Pomolango Laporkan Putra Amien Rais ke Polisi

Cekcok di Pesawat, Pimpinan KPK Nawawi Pomolango Laporkan Putra Amien Rais ke Polisi

Megapolitan
Mendiang Kadis Parekraf di Mata Anies dan Ariza: Pribadi yang Baik serta Berdedikasi

Mendiang Kadis Parekraf di Mata Anies dan Ariza: Pribadi yang Baik serta Berdedikasi

Megapolitan
Pemprov DKI Diminta Sediakan Banyak Alternatif Pengganti Kantong Plastik

Pemprov DKI Diminta Sediakan Banyak Alternatif Pengganti Kantong Plastik

Megapolitan
Fakta Kantor BMKG Ditutup Sementara akibat Covid-19: WFH Diterapkan, Peringatan Dini Bencana Tetap Berjalan

Fakta Kantor BMKG Ditutup Sementara akibat Covid-19: WFH Diterapkan, Peringatan Dini Bencana Tetap Berjalan

Megapolitan
Ada Sidang Tahunan di DPR, Polisi Buat Rekayasa Lalu Lintas

Ada Sidang Tahunan di DPR, Polisi Buat Rekayasa Lalu Lintas

Megapolitan
PSBB Transisi DKI Jakarta Diperpanjang Lagi: Positivity Rate 8,7 Persen, Kini CFD Ditiadakan

PSBB Transisi DKI Jakarta Diperpanjang Lagi: Positivity Rate 8,7 Persen, Kini CFD Ditiadakan

Megapolitan
Fakta-fakta Pengusaha Pelayaran Tewas Ditembak di Kelapa Gading

Fakta-fakta Pengusaha Pelayaran Tewas Ditembak di Kelapa Gading

Megapolitan
UPDATE 13 Agustus: Bertambah 34, Kasus Positif Covid-19 di Kota Bekasi Capai 682

UPDATE 13 Agustus: Bertambah 34, Kasus Positif Covid-19 di Kota Bekasi Capai 682

Megapolitan
Pembangunannya Sempat Terhambat, Jalur DDT Manggarai-Cikarang Diharapkan Rampung 2021

Pembangunannya Sempat Terhambat, Jalur DDT Manggarai-Cikarang Diharapkan Rampung 2021

Megapolitan
Lokasi Samsat Keliling di Jakarta, Tangerang, Bekasi, Depok Hari Ini

Lokasi Samsat Keliling di Jakarta, Tangerang, Bekasi, Depok Hari Ini

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X