Melihat Kantor Kecil Petugas UPK Badan Air dari 1.000 Sampah Botol Plastik

Kompas.com - 18/03/2019, 12:00 WIB
Rumah plastik Pos Gerojokan, Pekayon, Pasar Rebo, Jakarta Timur yang dibentuk oleh UPK Badan Air Dinas Lingkungan Hidup DKI Jakarta KOMPAS.com/Ryana AryaditaRumah plastik Pos Gerojokan, Pekayon, Pasar Rebo, Jakarta Timur yang dibentuk oleh UPK Badan Air Dinas Lingkungan Hidup DKI Jakarta

JAKARTA, KOMPAS.com - Cuaca siang itu terasa menyengat menyentuh kulit. Terlihat dari kejauhan beberapa petugas UPK Badan Air Dinas Lingkungan Hidup DKI Jakarta baru saja beranjak dari pekerjaannya membersihkan Kali Baru, Pekayon, Pasar Rebo, Jakarta Timur.

Langkah kaki mereka kemudian menuju ke tempat untuk berteduh di bantaran kali tersebut.

Tempat mereka berteduh ternyata cukup unik. Bukan dari kayu atau pun batu bata, tempat berteduh para petugas ini terbuat dari botol plastik.

Botol-botol minuman ini diperoleh dari hasil membersihkan aliran kali maupun sampah-sampah sekitar.

Baca juga: Kampanye Kurangi Sampah Plastik dari Arena Konser

1.000 botol plastik

Tak tanggung-tanggung, bangunan yang mereka namai Pos Gerojokan ini berdiri dari 1.000 sampah botol plastik yang dikumpulkan selama beberapa bulan.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Ide awalnya dari Pak Sarmilih, dari Dinas Lingkungan Hidup kan juga memang ada intruksi mengurangi sampah plastik. Makanya kita bangun rumah botol plastik ini. Untuk bangun rumah botol plastik butuh sekitar 1.000 botol," kata Kepala Regu UPK Badan Air Pos Gerojokan, Rudi Supriyadi saat berbincang dengan wartawan.

Baca juga: Minimalisir Sampah Plastik, PPSU Pulau Tidung Buat Ecobrick dari Botol Bekas

Setelah sepakat membangun, sejak bulan Desember 2018 seluruh personel UPK Badan Air yang betugas di wilayah Kecamatan Pasar Rebo mencari sampah botol kemasan mineral.

Butuh waktu tiga bulan hingga Pos Gerojokan botol plastik yang terletak di Jalan Raya Bogor wilayah Kelurahan Pekayon, Kecamatan Pasar Rebo selesai dibangun dan diresmikan.

"Mulai mengumpulkan botol dari Desember 2018 lalu, baru jadi pas Februari 2019. Butuh waktu mengumpulkan botol plastik yang masih bagus. Sampahnya memang banyak, tapi kita pilih yang masih bagus," ujarnya.

Para petugas beristirahat di rumah plastik Pos Gerojokan, Pekayon, Pasar Rebo, Jakarta Timur yang dibentuk oleh UPK Badan Air Dinas Lingkungan Hidup DKI Jakarta KOMPAS.com/Ryana Aryadita Para petugas beristirahat di rumah plastik Pos Gerojokan, Pekayon, Pasar Rebo, Jakarta Timur yang dibentuk oleh UPK Badan Air Dinas Lingkungan Hidup DKI Jakarta

Botol-botol ini kemudian digabung menggunakan kawat hingga menyatu dan membentuk sebuah tempat peristirahatan.

Dengan luas tempat sekitar 4 x 4 meter, rumah plastik tersebut cukup untuk menampung beberapa orang.

Sebelum dipakai, seluruh botol plastik dicuci dan direndam menggunakan sabun agar bersih dan tak berbau.

Tak jarang saat menemukan botol-botol plastik masih berisi sesuatu yang tak diduga.

"Banyak botol yang (maaf) isinya air kencing, jadi pas diangkut botolnya masih tertutup. Walaupun isi air kencing ya terpaksa kita pakai karena kondisinya masih bagus, kan enggak semua botol plastik yang didapat kita pakai," kata Rudi.

Tak hanya botol plastik, ornamen lain yang terdapat di rumah plastik dimanfaatkan dari sampah yang mereka angkut.

Baca juga: Begini Perjalanan Botol Plastik dari Sampah Anda Menjadi Botol Baru

Seperti kayu yang digunakan membuat tempat duduk, miniatur sepeda motor, lalu bambu sebagai pondasi saung.

Di depan rumah plastik ini pun terdapat sebuah taman berukuran mini yang berisi ikan-ikan kecil dan bunga-bunga yang menghias.

Ban mobil yang jadi penghias taman pun merupakan barang bekas yang didapat dari bengkel mobil di Jalan Raya Bogor dekat rumah botol plastik.

"Bangku ini dibuat dari kayu yang ditemuin, kan banyak sampah kayu. Jadi sampah yang ditemuin dan dirasa bisa dipakai, ya kita pakai. Teman-teman dari pos lain juga nyumbang kok, bukan cuman personel Pos Gerojokan saja," tuturnya.

Hanya sejumlah barang yang dibeli, di antaranya besi dan asbes sebagai penopang rumah plastik, serta semen, pasir untuk membangun kolam ikan.

Baca juga: Monumen Botol Plastik di Gunung Slamet Ini Dibuat dari Sampah Pendakian

"Sekitar Rp 1 juta lah, itu dana patungan semuanya. Dikumpulkan secara sukarela saja selama proses pembuatan," ucap Rudi.

Ikan yang menghuni kolam pun merupakan hasil temuan personel UPK Badan Air saat bertugas.

"Ada yang beli tapi enggak banyak, beberapa saja. Seperti besi dan semen untuk bangun kolam. Sisanya ya barang yang ditemuin pas kerja. Kalau tanaman kita ambil yang tumbuh di bantaran Kali, ada juga sumbangan dari teman-teman," lanjutnya menjelaskan.

Para pelajar saat berkunjung ke rumah plastik Pos Gerojokan, Pekayon, Pasar Rebo, Jakarta Timur yang dibentuk oleh UPK Badan Air Dinas Lingkungan Hidup DKI Jakarta KOMPAS.com/Ryana Aryadita Para pelajar saat berkunjung ke rumah plastik Pos Gerojokan, Pekayon, Pasar Rebo, Jakarta Timur yang dibentuk oleh UPK Badan Air Dinas Lingkungan Hidup DKI Jakarta

Kantor kecil

Tak disangka, Pos Gerojokan ternyata juga menarik perhatian warga. Tak jarang warga sekitar berhenti hanya untuk foto-foto.

Namun, bagi para petugas UPK Badan Air, bangunan dari plastik tersebut lebih dari sekedar tempat beristirahat sementara. Para petugas menyebutnya sebagai kantor kecil mereka.

Tempat ini juga digunakan sebagai lokasi apel masuk dan pulang personel UPK Personel UPK Badan Air.

Baca juga: Kisah Yusuf Nugraha, Dokter dengan Tarif 10 Botol Plastik Bekas

Bagian utama bangunan botol plastik yang disertai tempat duduk mampu menampung sekitar delapan orang dewasa.

Sementara bagian saung kecil di sebelah kiri yang ditopang bambu dan menghadap taman serta kolam ikan mampu menampung dua orang dewasa.

"Buat kami ini seperti kantor kecil, setiap hari kami apel masuk dan pulang ya di sini. Kantor besarnya ya Dinas Lingkungan Hidup di Cililitan," tutur Rudi.



Video Rekomendasi

Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jokowi Kesulitan Cari Obat Covid-19, Bima Arya: Dinkes Mau Beli Barangnya Enggak Ada

Jokowi Kesulitan Cari Obat Covid-19, Bima Arya: Dinkes Mau Beli Barangnya Enggak Ada

Megapolitan
Vaksinasi Massal Covid-19 di JCC 24-26 Juli, Simak Cara Daftarnya

Vaksinasi Massal Covid-19 di JCC 24-26 Juli, Simak Cara Daftarnya

Megapolitan
Ada Seruan Aksi 'Jokowi End Game', Tak Ada Penyekatan Tambahan di Jakarta

Ada Seruan Aksi "Jokowi End Game", Tak Ada Penyekatan Tambahan di Jakarta

Megapolitan
Pemalakan Sopir Truk Kembali Muncul, Sebulan Setelah Instruksi Jokowi Berantas Pungli

Pemalakan Sopir Truk Kembali Muncul, Sebulan Setelah Instruksi Jokowi Berantas Pungli

Megapolitan
Saat Jokowi Kesulitan Cari Obat Covid-19 di Kota Bogor...

Saat Jokowi Kesulitan Cari Obat Covid-19 di Kota Bogor...

Megapolitan
Sulit Dapat Akses, WNA Pertanyakan Kesetaraan Memperoleh Vaksin di Jakarta

Sulit Dapat Akses, WNA Pertanyakan Kesetaraan Memperoleh Vaksin di Jakarta

Megapolitan
Daftar Lokasi Vaksinasi Covid-19 untuk Anak 12-17 Tahun di Depok Periode Juli

Daftar Lokasi Vaksinasi Covid-19 untuk Anak 12-17 Tahun di Depok Periode Juli

Megapolitan
Warga Kesulitan Cari Oksigen, Yayasan RHC Suplai 100 Tabung Gratis

Warga Kesulitan Cari Oksigen, Yayasan RHC Suplai 100 Tabung Gratis

Megapolitan
Heboh soal Pesawat Terbang Rendah Bolak-balik di Langit Tangerang, Ini Penjelasan Airnav

Heboh soal Pesawat Terbang Rendah Bolak-balik di Langit Tangerang, Ini Penjelasan Airnav

Megapolitan
Curhat WNA Kesulitan Dapatkan Vaksin Covid-19 di Jakarta

Curhat WNA Kesulitan Dapatkan Vaksin Covid-19 di Jakarta

Megapolitan
Kasus Korupsi Dana BOS SMKN 53 Jakarta, Pihak Swasta Bantu Buat SPJ Fiktif

Kasus Korupsi Dana BOS SMKN 53 Jakarta, Pihak Swasta Bantu Buat SPJ Fiktif

Megapolitan
Perlihatkan Pistol Saat Sedang Cekcok, Seorang Pria Dilaporkan ke Polisi

Perlihatkan Pistol Saat Sedang Cekcok, Seorang Pria Dilaporkan ke Polisi

Megapolitan
Lokasi dan Kuota Vaksinasi Covid-19 di Wilayah DKI Jakarta 19-30 Juli 2021

Lokasi dan Kuota Vaksinasi Covid-19 di Wilayah DKI Jakarta 19-30 Juli 2021

Megapolitan
Berikut Daftar Lokasi Vaksinasi Covid-19 untuk KTP Non-DKI Jakarta Periode Juli 2021

Berikut Daftar Lokasi Vaksinasi Covid-19 untuk KTP Non-DKI Jakarta Periode Juli 2021

Megapolitan
11.532 Anak Usia 0-18 Tahun di Jakarta Berstatus Pasien Aktif Covid-19

11.532 Anak Usia 0-18 Tahun di Jakarta Berstatus Pasien Aktif Covid-19

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X