Perjuangan Winih, Ibu Fauzan, Tak Kenal Lelah Gendong Putranya Bersekolah...

Kompas.com - 21/03/2019, 13:10 WIB
Semangat Fauzan, siswa SMP terbuka di Tangsel yang tetap semangat sekolah di tengah keterbatasan fisiknya. Fauzan menderita lemah otot sejak 2015. INSTAGRAM/ tangsel.life Semangat Fauzan, siswa SMP terbuka di Tangsel yang tetap semangat sekolah di tengah keterbatasan fisiknya. Fauzan menderita lemah otot sejak 2015.

TANGERANG SELATAN, KOMPAS.com — "Kasih ibu kepada beta, tak terhingga sepanjang masa. Hanya memberi tak harap kembali, bagai sang surya menyinari dunia". 

Lirik lagu "Kasih Ibu" yang diciptakan SM Mochtar ini menggambarkan cinta dan kasih sayang seorang ibu kepada anaknya yang tak akan pernah putus. 

Sama halnya seperti Winih Utami (49) yang tak pernah lelah merawat sang anak, Fauzan Akmal Maulana (15), penderita distrofia muscular progressiva (DMP) atau lemah otot. 

Baca juga: Berawal dari Malam Itu, Saat Fauzan Tiba-tiba Tak Bisa Berdiri...


Sejak Fauzan tidak bisa berjalan saat memasuki kelas V SD, Winih selalu menggendong putra bungsunya ke mana-mana, termasuk mengantar jemput Fauzan sekolah

Winih selalu menggendong Fauzan hingga kini duduk di bangku kelas III SMP I Terbuka Tangerang Selatan.

Terkadang, di usianya yang tak lagi muda, Winih juga merasakan letih lantaran menggendong putranya. 

Namun, seluruh rasa lelahnya terbayar setelah melihat semangat sang putra untuk terus bersekolah. 

Baca juga: Meski Harus Digendong, Fauzan Tetap Semangat Pergi ke Sekolah...

"Pas pulang pendalaman materi, saya jatuh pas gendong dia. Enggak tahu, tiba-tiba jatuh tersungkur," kata Winih tersenyum saat bertemu Kompas.com di Tangerang Selatan, Rabu (20/3/2019).

Beruntung Winih dan Fauzan tidak sampai terluka. 

Selain itu, Winih juga kesulitan ketika mendapatkan angkutan umum untuk mengantar jemput Fauzan sekolah.

Tak sedikit pengemudi ojek online yang menolak mengantarkan mereka ke tempat tujuan.

Fauzan saat bersama sang ibu di kediamanya di Jalan Unta Raya, RT 002/006, Pondok Ranji, Ciputat, Tanggerang Selatan.KOMPAS.COM - Walda Marison Fauzan saat bersama sang ibu di kediamanya di Jalan Unta Raya, RT 002/006, Pondok Ranji, Ciputat, Tanggerang Selatan.
Alasannya, lanjut dia, pengemudi ojek online kesulitan membawa kursi roda Fauzan. 

"Makanya saya kalau pulang sekolah sama Fauzan suka ditolak karena enggak ada yang mau bawa kursi rodanya. Makanya kursi roda Fauzan saya titipkan di sekolah saja," tuturnya.

Ia bersedia melakukan apa pun demi mewujudkan impian Fauzan mengenyam bangku pendidikan.

"Kalau seandainya kaki saya bisa gantikan kaki Fauzan, saya tukar," kata Winih menutup pembicaraan.  



Terkini Lainnya

Anies Minta Kantor dan Toko yang Tututp karena Aksi 22 Mei Buka Lagi

Anies Minta Kantor dan Toko yang Tututp karena Aksi 22 Mei Buka Lagi

Megapolitan
Ambulans Berlogo Partai Gerindra Milik PT Arsari Pratama

Ambulans Berlogo Partai Gerindra Milik PT Arsari Pratama

Megapolitan
Sisa Gas Air Mata Kerusuhan 22 Mei Bikin Perih Mata Pengendara

Sisa Gas Air Mata Kerusuhan 22 Mei Bikin Perih Mata Pengendara

Megapolitan
Polisi: Ambulans Gerindra Dikirim ke Jakarta atas Perintah Ketua DPC Tasikmalaya

Polisi: Ambulans Gerindra Dikirim ke Jakarta atas Perintah Ketua DPC Tasikmalaya

Megapolitan
Anggota Brimob yang Viral Saat 'Video Call' Ditawari Liburan Gratis ke Bali

Anggota Brimob yang Viral Saat "Video Call" Ditawari Liburan Gratis ke Bali

Megapolitan
Siapa Perempuan Bercadar yang Diamankan di Depan Bawaslu Saat 22 Mei?

Siapa Perempuan Bercadar yang Diamankan di Depan Bawaslu Saat 22 Mei?

Megapolitan
Dalam Ambulans Berlogo Gerindra, Tak Ditemukan Perlengkapan Medis

Dalam Ambulans Berlogo Gerindra, Tak Ditemukan Perlengkapan Medis

Megapolitan
Anies Bersihkan Jalan MH Thamrin Pascakerusuhan 22 Mei

Anies Bersihkan Jalan MH Thamrin Pascakerusuhan 22 Mei

Megapolitan
Pasukan Oranye Angkut Sampah 72 Karung Seberat 3,6 Ton di KS Tubun

Pasukan Oranye Angkut Sampah 72 Karung Seberat 3,6 Ton di KS Tubun

Megapolitan
Anggota TGUPP, Bambang Widjojanto dan Rikrik Jadi Pengacara Prabowo

Anggota TGUPP, Bambang Widjojanto dan Rikrik Jadi Pengacara Prabowo

Megapolitan
Foto 'Video Call' Anggota Brimob dengan Anaknya Menginspirasi Ilustrasi Ini

Foto "Video Call" Anggota Brimob dengan Anaknya Menginspirasi Ilustrasi Ini

Megapolitan
Senyum Anggota Brimob di Bawaslu Saat Diberikan Bunga oleh Warga

Senyum Anggota Brimob di Bawaslu Saat Diberikan Bunga oleh Warga

Megapolitan
Cerita Usma soal Rokok Habis Dijarah Perusuh 22 Mei hingga Rugi Rp 20 Juta

Cerita Usma soal Rokok Habis Dijarah Perusuh 22 Mei hingga Rugi Rp 20 Juta

Megapolitan
Perempuan Bercadar dan Tas Hitam Diamankan di Depan Gedung Bawaslu

Perempuan Bercadar dan Tas Hitam Diamankan di Depan Gedung Bawaslu

Megapolitan
Pascakerusuhan 22 Mei, Pedagang di KS Tubun Kembali Buka Kiosnya

Pascakerusuhan 22 Mei, Pedagang di KS Tubun Kembali Buka Kiosnya

Megapolitan

Close Ads X