KRL Dilempari Batu Saat Melaju dari Tebet ke Cawang

Kompas.com - 21/03/2019, 20:00 WIB
Ilustrasi KRL KOMPAS.COM/Nadia ZahraIlustrasi KRL
|

JAKARTA.KOMPAS.com - Terjadi pelemparan batu terhadap kereta rel listrik ( KRL) yang melaju dari Stasiun Tebet ke Stasiun Cawang, Jakarta Timur, Kamis (21/3/2019).

Menurut VP Komunikasi PT KCI Anne Purba, tidak ada korban jiwa dalam peristiwa yang terjadi pukul 12.35 WIB itu.

Namun, pelemparan batu itu tak dapat dibiarkan karena membahayakan penumpang KRL.

Baca juga: KRL Commuter Line Mati Lampu di Stasiun Lenteng Agung karena Gangguan Listrik

Pecahan kaca jendela KRL yang dilempar batu mengakibatkan terhambatnya keberangkatan kereta.

"Pecahnya kaca jendela berdampak dibutuhkannya waktu untuk memperbaiki kaca tersebut sehingga KRL harus berhenti beroperasi untuk sementara," ujar Anne melalui siaran persnya, Kamis.

Anne mengatakan, pelemparan tersebut bukan saja berbahaya bagi penumpang, melainkan juga membahayakan keselamatan pihak yang melempar.

Baca juga: Penumpang KRL Protes Program Senin Diongkosin Jasa Marga hanya di Tiga Stasiun

Ke depannya, kata Anne, PT KCI akan meningkatkan patroli di sekitar rel kereta serta melakukan sosialisasi kepada masyarakat sekitar rel kereta tentang pentingnya menjaga keselamatan kereta api dan bahaya vandalisme.

"Dalam waktu dekat PT KCI juga akan melaksanakan sosialisasi ke sekolah-sekolah dan permukiman warga sekitar rel untuk mengajak para murid, guru, dan orangtua untuk saling mengingatkan bahaya vandalisme," kata dia.



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Hujan Deras, Tanah di Depan Rumah Warga Lenteng Agung Longsor

Hujan Deras, Tanah di Depan Rumah Warga Lenteng Agung Longsor

Megapolitan
UPDATE 13 Agustus: Bertambah 12, Kasus Covid-19 di Kota Tangerang Kini Ada 667

UPDATE 13 Agustus: Bertambah 12, Kasus Covid-19 di Kota Tangerang Kini Ada 667

Megapolitan
Antisipasi Penambahan Pasien Covid-19, RSPI Sulianti Saroso Tambah Jumlah Kasur

Antisipasi Penambahan Pasien Covid-19, RSPI Sulianti Saroso Tambah Jumlah Kasur

Megapolitan
Sebelum Meninggal, Korban Penembakan di Ruko Royal Gading Square Berusaha Selamatkan Diri

Sebelum Meninggal, Korban Penembakan di Ruko Royal Gading Square Berusaha Selamatkan Diri

Megapolitan
Data Kemendikbud, 9 Sekolah di Jakarta Gelar KBM Tatap Muka meski Masih Zona Merah

Data Kemendikbud, 9 Sekolah di Jakarta Gelar KBM Tatap Muka meski Masih Zona Merah

Megapolitan
Kasus Positif Covid-19 Terus Naik, Kapasitas Ruangan di RSPI Sulianti Saroso Masih Cukup

Kasus Positif Covid-19 Terus Naik, Kapasitas Ruangan di RSPI Sulianti Saroso Masih Cukup

Megapolitan
UPDATE 13 Agustus: Bertambah 1 Kasus Positif Covid-19 dan 9 Pasien Sembuh di Tangsel

UPDATE 13 Agustus: Bertambah 1 Kasus Positif Covid-19 dan 9 Pasien Sembuh di Tangsel

Megapolitan
Anies: Kapasitas Tempat Tidur Isolasi Pasien Covid-19 Terisi 65 Persen, Ruang ICU 67 Persen

Anies: Kapasitas Tempat Tidur Isolasi Pasien Covid-19 Terisi 65 Persen, Ruang ICU 67 Persen

Megapolitan
PSBB Transisi Diperpanjang, Perlombaan HUT Kemerdekaan RI Ditiadakan tetapi Upacara Diperbolehkan

PSBB Transisi Diperpanjang, Perlombaan HUT Kemerdekaan RI Ditiadakan tetapi Upacara Diperbolehkan

Megapolitan
Positivity Rate dalam Sepekan 8,7 Persen, Anies Sebut Secara Akumulasi Masih Aman

Positivity Rate dalam Sepekan 8,7 Persen, Anies Sebut Secara Akumulasi Masih Aman

Megapolitan
Anies Kembali Tiadakan Car Free Day di Jakarta untuk Sementara

Anies Kembali Tiadakan Car Free Day di Jakarta untuk Sementara

Megapolitan
Anies: Pasien Covid-19 Kelompok OTG Tak Perlu Tes Swab Berulang, Hanya Butuh Isolasi

Anies: Pasien Covid-19 Kelompok OTG Tak Perlu Tes Swab Berulang, Hanya Butuh Isolasi

Megapolitan
27 dari 29 Warga Wijaya Kusuma Klaster Tahlilan Dinyatakan Sembuh dari Covid-19

27 dari 29 Warga Wijaya Kusuma Klaster Tahlilan Dinyatakan Sembuh dari Covid-19

Megapolitan
Ganti Rugi Belum Dibayar, Warga Jatikarya Demo di Tol Cimanggis-Cibitung

Ganti Rugi Belum Dibayar, Warga Jatikarya Demo di Tol Cimanggis-Cibitung

Megapolitan
Polisi Masih Buru 3 Tersangka Pengganjal ATM Asal Lampung yang Beraksi di Tambora

Polisi Masih Buru 3 Tersangka Pengganjal ATM Asal Lampung yang Beraksi di Tambora

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X