Cerita Dwi Suprihadi Merawat Tiga Gorila di Ragunan

Kompas.com - 25/03/2019, 06:50 WIB
Dwi Suprihadi, Perawat Gorilla di Taman Margasatwa Ragunan KOMPAS.com/ JIMMY RAMADHAN AZHARIDwi Suprihadi, Perawat Gorilla di Taman Margasatwa Ragunan

JAKARTA, KOMPAS.com - Komu, Kumbo, dan Kimi, tiga ekor gorilla ini menjadi primadona di Pusat Primata Schmutzer, Taman Margasatwa Ragunan, Jakarta Selatan.

Tak sedikit warga yang datang menyempatkan diri melihat jenis primata terbesar di dunia itu.

Ketiganya pertama kali didatangkan ke Ragunan tahun 2002 dari sebuah kebun binatang di Inggris. Sejak saat itu, Dwi Suprihadi dipercaya menjadi pengasuh Komu, Kombu, dan Kimi.

Pelatihan khusus

Bukan perkara mudah untuk merawat hewan berukuran besar ini, Dwi harus mendapat pelatihan khusus di kebun binatang di Inggris agar mengetahui seluk beluk merawat gorilla. Dwi sendiri sudah menjadi perawat di Taman Margasatwa Ragunan sejak 1992.

"Awal pelatihan dulu tahun 2002 itu satu bulan, terus tahun 2008 saya dapat pelatihan lagi sekitar tiga bulan di sana (Inggris)," kata Dwi saat ditemui Kompas.com di Taman Margasatwa Ragunan.

Mulai dari pemberian pakan, pengamatan prilaku gorilla, pembersihan sanitasi semua diajarkan ke Dwi untuk ia terapkan saat Komu, Kumbo dan Kimi dibawa ke Ragunan.

Ia kemudian menjelaskan bagaimana perawatan yang dilakukannya setiap hari.

Baca juga: Cerita Perawat di Ragunan yang Dampingi Siamang Sakit...

"Kalau gorila ini pemberian makannya lima kali sehari, pagi itu kita berikan sarapan biasanya ada minum teh atau susu. Supaya tidak bosan kita ganti selang seling. Lalu untuk makanan kita berikan kacang, roti, terus ada pelet monyet. Setelah itu variasi pakan buah dan sayuran tiga sampai empat (jenis), beda-beda variasinya," kata Dwi.

Pengasuh hewan saat memberikan makan Gorila di Kebun Binatang Ragunan, Jakarta Timur, Rabu (20/3/2019). Makanan yang diberikan adalah jenis buah-buahan dan sayuran.KOMPAS.com/GARRY LOTULUNG Pengasuh hewan saat memberikan makan Gorila di Kebun Binatang Ragunan, Jakarta Timur, Rabu (20/3/2019). Makanan yang diberikan adalah jenis buah-buahan dan sayuran.

Dalam sekali pemberian pakan gorila bisa menghabiskan setidaknya 2,5-3 kilogram makanan.

Yang menjadi makanan favorit dari ketiga satwa ini ialah bunga dan tulang daun ketapang yang banyak tumbuh di Ragunan.

Dwi mengungkapkan, biasanya mereka akan memilih untuk memakan ketapang terlebih dahulu dibanding jenis makanan-makanan lainnya.

Dwi kemudian menuturkan selayaknya manusia, nafsu makan dari gorilla-gorilla ini terkadang naik turun.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Terus Melonjak, Depok Catat 2.093 Warga Masih Positif Covid-19

Terus Melonjak, Depok Catat 2.093 Warga Masih Positif Covid-19

Megapolitan
Kontroversi Seputar Tes Swab Covid-19 Rizieq Shihab

Kontroversi Seputar Tes Swab Covid-19 Rizieq Shihab

Megapolitan
[POPULER JABODETABEK]: Tersangkut Kerumunan Massa Rizieq, 2 Pejabat DKI Dicopot| Wagub DKI Riza Patria Positif Covid-19

[POPULER JABODETABEK]: Tersangkut Kerumunan Massa Rizieq, 2 Pejabat DKI Dicopot| Wagub DKI Riza Patria Positif Covid-19

Megapolitan
BMKG: Jakarta Hari Ini Dipreksi Hujan Seharian

BMKG: Jakarta Hari Ini Dipreksi Hujan Seharian

Megapolitan
Kasus Tes Swab Rizieq Shihab, RS Ummi Akui Ada Kelemahan di Sistem Internal dan Meminta Maaf

Kasus Tes Swab Rizieq Shihab, RS Ummi Akui Ada Kelemahan di Sistem Internal dan Meminta Maaf

Megapolitan
FPI Terima Surat Panggilan Polisi, Akankah Rizieq Shihab Datang?

FPI Terima Surat Panggilan Polisi, Akankah Rizieq Shihab Datang?

Megapolitan
Kasus Covid-19 di Tangsel Melonjak, Diduga Imbas Kerumunan

Kasus Covid-19 di Tangsel Melonjak, Diduga Imbas Kerumunan

Megapolitan
Tangsel Catat Penambahan 174 Kasus Positif Covid-19, Tertinggi Selama Pandemi

Tangsel Catat Penambahan 174 Kasus Positif Covid-19, Tertinggi Selama Pandemi

Megapolitan
Kasus Kerumunan di Petamburan, Polda Metro Periksa Rizieq Shihab 1 Desember

Kasus Kerumunan di Petamburan, Polda Metro Periksa Rizieq Shihab 1 Desember

Megapolitan
UPDATE 29 November: Kasus Aktif di DKI Jadi 9.947 Orang

UPDATE 29 November: Kasus Aktif di DKI Jadi 9.947 Orang

Megapolitan
Mulai Hari Ini, PT KAI Daop 1 Buka Pemesanan Tiket Jarak Jauh untuk 43 KA

Mulai Hari Ini, PT KAI Daop 1 Buka Pemesanan Tiket Jarak Jauh untuk 43 KA

Megapolitan
Polda Metro Layangkan Surat Pemanggilan Rizieq Shihab Terkait Kerumunan di Petamburan

Polda Metro Layangkan Surat Pemanggilan Rizieq Shihab Terkait Kerumunan di Petamburan

Megapolitan
Menyoal Rizieq Shihab yang Tinggalkan RS Diam-diam dari Segi Aturannya

Menyoal Rizieq Shihab yang Tinggalkan RS Diam-diam dari Segi Aturannya

Megapolitan
Positif Covid-19, Wagub DKI Tertular dari Staf Pribadinya

Positif Covid-19, Wagub DKI Tertular dari Staf Pribadinya

Megapolitan
Positif Covid-19, Wagub DKI Riza Patria dalam Kondisi Stabil dan Isolasi Mandiri

Positif Covid-19, Wagub DKI Riza Patria dalam Kondisi Stabil dan Isolasi Mandiri

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X