Berawal dari Jakarta, Qlue Sudah Diterapkan di Belasan Daerah

Kompas.com - 28/03/2019, 17:34 WIB
Infographic permasalahan yang dikeluhkan warga Jakarta yang masuk melalui laporan-laporan warga yang masuk melalui aplikasi sosial media QLUE sepanjang tahun 2015. Kompas.com/Alsadad RudiInfographic permasalahan yang dikeluhkan warga Jakarta yang masuk melalui laporan-laporan warga yang masuk melalui aplikasi sosial media QLUE sepanjang tahun 2015.
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Aplikasi Qlue telah digunakan di sedikitnya 15 kota dan kabupaten di seluruh Indonesia sejak pertama kali digunakan di Jakarta dengan mitra Pemerintah Provinsi DKI Jakarta pada 2014.

Founder sekaligus CEO Qlue Rama Raditya mengatakan, warga di kota-kota yang telah bermitra dengan Qlue aktif mengadukan permasalahan yang ada di kota tempat tinggal mereka.

"Mereka sangat aktif sih, mereka melihat ini inovasi yang sudah ada di Jakarta, pingin juga diterapkan di kotanya. Pemerintahnya juga sama, benar-benar mau menggunakan ini dengan standar yang sama," kata Rama dalam acara Smart Citizen Day, Kamis (28/3/2019).

Baca juga: Menkominfo: Qlue Kembangkan Ekosistem Menjadi Smart Citizen


Rama mengatakan, kota-kota yang telah bermitra dengan Qlue di luar Jakarta antara lain Bandung, Bima, Sibolga, dan Manado.

Rama menyebut, keluhan yang biasa disampaikan warga di sana pun tak jauh berbeda dengan warga Jakarta, seperti jalan rusak, banjir, atau penumpukan sampah.

Di samping itu, Qlue telah bekerja sama dengan 17 kepolisian daerah di Jakarta serta sejumlah pengembang perumahan seperti Sinarmas dan Agung Sedayu.

"Kita melihat sebenarnya yang kita tawakan ini sebuah ekosistem untuk membangun smart city," ujar Rama.

Baca juga: Dorong Warga Jadi Smart Citizen, Qlue Gelar Smart Citizen Day

Aplikasi Qlue pertama kali digunakan di DKI Jakarta sebagai wadah yang menjembatani aduan masyarakat supaya ditindaklanjuti oleh pemerintah.

Rama menyebut, dalam setahun, Qlue telah mengurangi titik banjir dan pungutan liar di Jakarta serta meningkatkan kepercayaan warga terhadap kinerja Pemprov DKI Jakarta.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ketika Ahok Berbaik Sangka Terhadap Bus Zhong Tong yang Kembali Beroperasi di Jakarta

Ketika Ahok Berbaik Sangka Terhadap Bus Zhong Tong yang Kembali Beroperasi di Jakarta

Megapolitan
Kisah Pemotong Kapal Tua di Utara Jakarta, Pertaruhkan Keselamatan demi Rupiah

Kisah Pemotong Kapal Tua di Utara Jakarta, Pertaruhkan Keselamatan demi Rupiah

Megapolitan
Rusman Jadi Penjahit Langganan Jokowi Sejak Dikenalkan Ahok

Rusman Jadi Penjahit Langganan Jokowi Sejak Dikenalkan Ahok

Megapolitan
3 Fakta Tumpukan Sampah Bambu di Kali Cikeas, Bekasi

3 Fakta Tumpukan Sampah Bambu di Kali Cikeas, Bekasi

Megapolitan
Cerita Penjahit Langganan, Jokowi Kini Memilih Model “Slim Fit”

Cerita Penjahit Langganan, Jokowi Kini Memilih Model “Slim Fit”

Megapolitan
BMKG: Waspada Hujan Petir di Jakarta Selatan dan Timur Malam Ini

BMKG: Waspada Hujan Petir di Jakarta Selatan dan Timur Malam Ini

Megapolitan
Antisipasi Demo, Polisi Kembali Tutup Jalan di Sekitar Gedung DPR RI

Antisipasi Demo, Polisi Kembali Tutup Jalan di Sekitar Gedung DPR RI

Megapolitan
SMK di Depok Diserang Sekelompok Orang, Guru: Sudah Tiga Kali Penyerangan

SMK di Depok Diserang Sekelompok Orang, Guru: Sudah Tiga Kali Penyerangan

Megapolitan
SMK di Depok Dirusak Massa, Polisi Duga Aksi Balas Dendam

SMK di Depok Dirusak Massa, Polisi Duga Aksi Balas Dendam

Megapolitan
Anggota DPRD Yang Bocorkan Rapat Tertutup Akan Dijerat Pasal Kode Etik

Anggota DPRD Yang Bocorkan Rapat Tertutup Akan Dijerat Pasal Kode Etik

Megapolitan
Terduga Teroris di Tambun Merencanakan Bom Bunuh Diri di Lampung

Terduga Teroris di Tambun Merencanakan Bom Bunuh Diri di Lampung

Megapolitan
Pria Ditemukan Membusuk di Kontrakan, Diduga Tewas karena Sakit

Pria Ditemukan Membusuk di Kontrakan, Diduga Tewas karena Sakit

Megapolitan
Djeni Bisa Sewa 3 Mobil Sehari untuk Kemudian Digadai

Djeni Bisa Sewa 3 Mobil Sehari untuk Kemudian Digadai

Megapolitan
9 Terdakwa Sindikat 70 Kg Sabu dan 49.238 Butir Ekstasi Divonis Seumur Hidup

9 Terdakwa Sindikat 70 Kg Sabu dan 49.238 Butir Ekstasi Divonis Seumur Hidup

Megapolitan
Terduga Teroris di Tambun Selatan Terkait dengan Kelompok Abu Zee

Terduga Teroris di Tambun Selatan Terkait dengan Kelompok Abu Zee

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X