Anies: Pengguna Jalan, Kurangi Kecepatan bila Lihat Petugas di Jalan Raya...

Kompas.com - 31/03/2019, 15:40 WIB
Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan membagikan fotonya tengah menguburkan pasukan jalan yang jadi korban tabrak lari. INSTAGRAM/ aniesbaswedanGubernur DKI Jakarta Anies Baswedan membagikan fotonya tengah menguburkan pasukan jalan yang jadi korban tabrak lari.

JAKARTA, KOMPAS.com - Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan meminta pengendara mengurangi kecepatan jika melihat penyapu jalan yang sedang bekerja.

Permintaan ini disampaikannya menyusul tewasnya seorang penyapu jalan akibat ditabrak pada Rabu (26/3/2019). 

"Untuk semua pengguna jalan, kurangi kecepatan bila melihat ada petugas bekerja di jalan raya. Seragam mereka berwarna terang dan jadi bercahaya bila terkena lampu di saat gelap," ujar Anies melalui akun instagramnya @aniesbaswedan, Minggu (31/3/2019).

Ia mengatakan, puluhan ribu petugas penanganan prasarana dan sarana umum (PPSU) di seluruh Jakarta biasanya mulai bekerja sejak pagi buta.

Baca juga: Anies Kebumikan Penyapu Jalan yang Jadi Korban Tabrak Lari

Mereka bertugas memastikan jalanan bersih dan nyaman bagi masyarakat yang berangkat kerja setiap pagi.

"Jika ada yang kebetulan tersisa, sebagian pelalulalang akan dengan ringan memaki lewat jempol tangannya di media sosial seakan tak membayangkan beratnya mereka bekerja," ujarnya. 

Oleh karena itu, Anies meminta agar para pengendara berhati-hati bila melihat petugas. Anies tak ingin mereka celaka saat sedang bekerja.

"Ingat, setiap petugas itu punya ibu, ayah, anak, istri, suami dan keluarga. Bantu pastikan mereka, yang bekerja untuk kita semua ini, bisa pulang ke rumah dengan selamat," ujar Anies.

Baca juga: Anies Ajak Content Creator Ubah Wajah Jakarta

Sebelumnya, Naufal Rosyid (24), penyapu jalan ditabrak pengendara motor pada Selasa (26/3/2019) pagi di bawah jalan layang Pasar Rebo, Jakarta Timur.

Pelaku kabur meninggalkan Naufal tak sadarkan diri di pinggir jalan.

Ia ditemukan teman-temannya sekitar pukul 05.30 kemudian dilarikan ke RSUD Pasar Minggu, Jakarta Selatan.

Tim dokter berusaha menangani pendarahan di otaknya, tetapi Naufal tak terselamatkan. Ia dikuburkan Minggu pagi.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Banjir Mulai Genangi Pademangan, Warga Stok Mie Instan hingga Air Bersih

Banjir Mulai Genangi Pademangan, Warga Stok Mie Instan hingga Air Bersih

Megapolitan
Jalan DI Panjaitan Macet Gara-gara Genangan Air Hujan

Jalan DI Panjaitan Macet Gara-gara Genangan Air Hujan

Megapolitan
Serangan Netizen ke Akun Medsos Pelaku Penodongan di Warteg Mempersulit Kerja Polisi

Serangan Netizen ke Akun Medsos Pelaku Penodongan di Warteg Mempersulit Kerja Polisi

Megapolitan
Butuh 3 Hari untuk Pastikan Pasien yang Dirawat di RSPI Terinfeksi Virus Corona

Butuh 3 Hari untuk Pastikan Pasien yang Dirawat di RSPI Terinfeksi Virus Corona

Megapolitan
MAPID Sajikan Peta Wilayah Rawan Banjir di Jakarta

MAPID Sajikan Peta Wilayah Rawan Banjir di Jakarta

Megapolitan
Antisipasi Virus Corona, Angkasa Pura II Bagikan Masker Gratis untuk Petugas Bandara Soetta

Antisipasi Virus Corona, Angkasa Pura II Bagikan Masker Gratis untuk Petugas Bandara Soetta

Megapolitan
Kronologi Pasien Diduga Terinfeksi Virus Corona hingga Dirawat di RSPI Sulianti Saroso

Kronologi Pasien Diduga Terinfeksi Virus Corona hingga Dirawat di RSPI Sulianti Saroso

Megapolitan
Cegah Virus Corona, Angkasa Pura II Perketat Pengawasan 2 Bandara Ini

Cegah Virus Corona, Angkasa Pura II Perketat Pengawasan 2 Bandara Ini

Megapolitan
Wabah Corona Menyerang, Lion Grup Tutup Sementara Penerbangan ke Wuhan

Wabah Corona Menyerang, Lion Grup Tutup Sementara Penerbangan ke Wuhan

Megapolitan
Pemprov DKI Jakarta Beri Bantuan Peralatan Sekolah hingga Obat-obatan untuk Korban Banjir

Pemprov DKI Jakarta Beri Bantuan Peralatan Sekolah hingga Obat-obatan untuk Korban Banjir

Megapolitan
Hujan Deras, Jalan Medan Merdeka Barat Tergenang

Hujan Deras, Jalan Medan Merdeka Barat Tergenang

Megapolitan
17 Titik di Jakarta Dilanda Banjir Siang Ini

17 Titik di Jakarta Dilanda Banjir Siang Ini

Megapolitan
Jari Kaki Wanita Digigit Tikus di Bioskop, Summarecon Mall Serpong Buat Program Berantas Hama

Jari Kaki Wanita Digigit Tikus di Bioskop, Summarecon Mall Serpong Buat Program Berantas Hama

Megapolitan
BMKG: Jakarta dan Jawa Barat Siaga Banjir Hari Ini dan Sabtu Besok

BMKG: Jakarta dan Jawa Barat Siaga Banjir Hari Ini dan Sabtu Besok

Megapolitan
Mengenal Wihara Pan Kho Bio, Kelenteng Tertua di Bogor yang Pernah Jadi Tempat Istirahat Prabu Siliwangi

Mengenal Wihara Pan Kho Bio, Kelenteng Tertua di Bogor yang Pernah Jadi Tempat Istirahat Prabu Siliwangi

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X