Serba-serbi Hari Pertama Pemberlakuan Tarif MRT Jakarta...

Kompas.com - 02/04/2019, 10:04 WIB
Animo masyarakat mencoba Moda Raya Terpadu (MRT) Senin (01/04/2019) tetap tinggi meski saat ini tarif kereta api bawah tanah itu sudah tak lagi gratis. Kompas.com / Tatang GuritnoAnimo masyarakat mencoba Moda Raya Terpadu (MRT) Senin (01/04/2019) tetap tinggi meski saat ini tarif kereta api bawah tanah itu sudah tak lagi gratis.
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Moda Raya Terpadu (MRT) akhirnya beroperasi secara komersil atau berbayar pada Senin (1/4/2019).

Meski tak lagi gratis, namun ragam alasan membuat masyarakat tetap datang ke stasiun untuk naik MRT. Sepanjang bulan April, masyarakat mendapatkan potongan harga MRT sebanyak 50 persen.

Dalam pantauan Kompas.com di Stasiun MRT Lebak Bulus, Jakarta Selatan, Senin, pukul 07.00 WIB sampai 09.00 WIB, banyak pekerja kantoran yang menggunakan MRT.

Salah satunya Reza, seorang teknisi IT yang mengaku menghemat separuh pengeluarannya ketika menggunakan MRT untuk berangkat ke kantor. 

Baca juga: 3 Kendala pada Hari Pertama Pemberlakuan Tarif Kereta MRT...

"Saya kantor di Senayan, kalau naik ojol (ojek online) bisa Rp 25.000-Rp 30.000, sedangkan tarif normal MRT saja saya hanya bayar Rp 12.000. Jadi kalau naik MRT bisa lebih ngirit 50 persen ketimbang naik ojol. Apalagi April ini diskon, jadi cuma bayar Rp 6.000," kata Reza.

Ira (24) seorang karyawan swasta merasa tidak keberatan membayar MRT, meski nanti sudah tak ada potongan lagi.

"Bayar full sekalipun enggak masalah. Karena memang fasilitasnya bagus, kecepatan keretanya juga oke," sebutnya.

Mesin tiket otomatis di Stasiun Moda Raya Terpadu (MRT) Lebak Bulus, Senin (01/04/2019) belum berfungsi. Kompas.com / Tatang Guritno Mesin tiket otomatis di Stasiun Moda Raya Terpadu (MRT) Lebak Bulus, Senin (01/04/2019) belum berfungsi.

Mereka yang penasaran...

Menjelang siang pukul 10.00 WIB sampai 15.00 WIB masyarakat pengguna MRT didominasi keluarga atau sekumpulan remaja yang penasaran melihat dan merasakan perjalanan menggunakan MRT.

Bersama enam anggota keluarganya, Adnan (22) salah seorang warga mengaku sengaja menunggu MRT berbayar untuk mencobanya.

Baca juga: Hujan Deras, Stasiun MRT Lebak Bulus Bocor

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Mohammed bin Zayed, Pemimpin Arab Paling Berpengaruh yang Namanya Dipakai Untuk Tol Layang Japek

Mohammed bin Zayed, Pemimpin Arab Paling Berpengaruh yang Namanya Dipakai Untuk Tol Layang Japek

Megapolitan
Buka Puasa Bersama di Tengah Pandemi Covid-19, Warga: Gue Pilih secara Online

Buka Puasa Bersama di Tengah Pandemi Covid-19, Warga: Gue Pilih secara Online

Megapolitan
Mudik Dilarang, AP II Tata Personel, Operasional Bandara, dan Sistem Penerbangan

Mudik Dilarang, AP II Tata Personel, Operasional Bandara, dan Sistem Penerbangan

Megapolitan
Langgar Aturan PPKM, 2 Kafe di Jakpus dan Jakut Dilarang Buka 3x24 Jam

Langgar Aturan PPKM, 2 Kafe di Jakpus dan Jakut Dilarang Buka 3x24 Jam

Megapolitan
Besok Tol Layang Jakarta-Cikampek Ganti Nama, Ini Ruas Jalan yang Ditutup

Besok Tol Layang Jakarta-Cikampek Ganti Nama, Ini Ruas Jalan yang Ditutup

Megapolitan
UPDATE 10 April: Tambah 22 Kasus di Kota Tangerang, 236 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

UPDATE 10 April: Tambah 22 Kasus di Kota Tangerang, 236 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

Megapolitan
Geger Benda Mencurigakan di Masjid di Pondok Aren, Ditinggalkan karena Alasan Berat

Geger Benda Mencurigakan di Masjid di Pondok Aren, Ditinggalkan karena Alasan Berat

Megapolitan
Jakarta Catat 977 Kasus Baru Covid-19, Positivity Rate 9,3 Persen

Jakarta Catat 977 Kasus Baru Covid-19, Positivity Rate 9,3 Persen

Megapolitan
UPDATE Covid-19 di Depok, Ada 230 Kasus Baru

UPDATE Covid-19 di Depok, Ada 230 Kasus Baru

Megapolitan
UPDATE: Kabupaten Bekasi Catat 140 Kasus Baru Covid-19

UPDATE: Kabupaten Bekasi Catat 140 Kasus Baru Covid-19

Megapolitan
Polisi Petakan 10 Titik Penyekatan Pemudik di Kabupaten Bekasi, dari Jalan Alternatif hingga Tol

Polisi Petakan 10 Titik Penyekatan Pemudik di Kabupaten Bekasi, dari Jalan Alternatif hingga Tol

Megapolitan
Pemkot Pastikan Stok Pangan di Tangsel Aman Sepanjang Ramadhan 2021

Pemkot Pastikan Stok Pangan di Tangsel Aman Sepanjang Ramadhan 2021

Megapolitan
Penyekatan Pemudik di Kota Bekasi Masih Menanti Instruksi Pemerintah Pusat

Penyekatan Pemudik di Kota Bekasi Masih Menanti Instruksi Pemerintah Pusat

Megapolitan
Layanan Bus AKAP Ditutup pada 6-17 Mei, Kepala Terminal Tanjung Priok: Tak Ada Penolakan dari PO Bus

Layanan Bus AKAP Ditutup pada 6-17 Mei, Kepala Terminal Tanjung Priok: Tak Ada Penolakan dari PO Bus

Megapolitan
Antisipasi Aksi Teror Saat Ramadhan, Polisi Bakal Lakukan Patroli Berkala di Lokasi Rawan

Antisipasi Aksi Teror Saat Ramadhan, Polisi Bakal Lakukan Patroli Berkala di Lokasi Rawan

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X