Kompas.com - 08/04/2019, 18:26 WIB
Suasana Stasiun MRT Bundaran Hotel Indonesia, Jakarta, Senin (25/3/2019). MRT Jakarta resmi beroperasi setelah diresmikan Presiden Joko Widodo pada Minggu (24/3/2019). Layanan pada fase operasi tidak berbayar dari Stasiun Lebak Bulus hingga ke Stasiun Bundaran HI akan dimulai pada pukul 05.30 WIB hingga 22.30 WIB. KOMPAS.COM/KRISTIANTO PURNOMOSuasana Stasiun MRT Bundaran Hotel Indonesia, Jakarta, Senin (25/3/2019). MRT Jakarta resmi beroperasi setelah diresmikan Presiden Joko Widodo pada Minggu (24/3/2019). Layanan pada fase operasi tidak berbayar dari Stasiun Lebak Bulus hingga ke Stasiun Bundaran HI akan dimulai pada pukul 05.30 WIB hingga 22.30 WIB.

JAKARTA, KOMPAS.com – Sepulang kerja, Kinasih (29) biasanya berjalan kaki dari kantornya di kawasan Thamrin menuju Stasiun KA Sudirman untuk kemudian naik kereta hingga Stasiun Kebayoran Baru.

Dia memang terbiasa menggunakan kereta rel listrik (KRL) untuk pulang kantor dari Sudirman ke Kebayoran.

Nanti, adik laki-lakinya akan menjemput dia di Stasiun KA Kebayoran dengan sepeda motor untuk membawanya ke rumah di kawasan Tanah Kusir, Jakarta Selatan.

Hitung-hitung, jika menggunakan KRL, saban pulang kerja, Kinasih hanya mengeluarkan Rp 3.000 untuk ongkos.

Meski begitu, ongkos murah tadi ia tebus dengan sedikit repot. Ia perlu berjejalan bersama tubuh-tubuh lain di kereta yang sesak saat hari berangsur malam.

“Sesaknya itu yang enggak tahan kadang-kadang,” keluh Kinasih saat ditemui Kompas.com pada Kamis (4/4/2019) dalam perjalanan di MRT menuju Stasiun Lebak Bulus.

Baca juga: Ada MRT dan Integrasi Antar Moda, Penumpang KA Bandara Naik 11 Persen

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Sejak masa uji coba moda raya terpadu (MRT) hingga kini, Kinasih rutin menggunakan kereta bernama Ratangga itu sebagai angkutan pulang kerja.

Hingga saat MRT telah beroperasi secara komersial per Senin (1/4/2019), ia mengaku tak begitu acuh pada besaran biaya yang perlu ia keluarkan untuk menumpang MRT.

Padahal, ia menempuh rute MRT dari awal sampai tuntas, yakni dari Stasiun Bundaran HI hingga Stasiun Lebak Bulus dengan ongkos sebesar Rp 7.000 sekali jalan (tarif normal Rp 14.000; saat ini masih berlaku diskon 50 persen).

“Harga malah lebih mahal daripada kereta, karena saya harus pakai ojek lagi," kata Kinasih.

Ia pun mengakui bahwa waktu yang diperlukannya untuk sampai rumah menggunakan MRT lebih lama dibandingkan dengan naik KRL.

Waktu tempuh MRT dari Bundaran HI-Lebak Bulus memang berkisar selama 30 menit.

Itu belum termasuk waktu untuk bermacet-macetan dengan ojek online dari Stasiun Lebak Bulus ke rumahnya di Tanah Kusir.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Masjidnya Berizin tapi Disegel, Ahmadiyah Depok Bantah Sebar Ajaran: Kami Hanya Shalat dan Mengaji

Masjidnya Berizin tapi Disegel, Ahmadiyah Depok Bantah Sebar Ajaran: Kami Hanya Shalat dan Mengaji

Megapolitan
Prakiraan Cuaca BMKG: Jakarta, Bogor, Depok, dan Bekasi Hujan

Prakiraan Cuaca BMKG: Jakarta, Bogor, Depok, dan Bekasi Hujan

Megapolitan
Ragunan dan 58 Taman di Jakarta Dibuka, Ini Syarat Wajib bagi Pengunjung

Ragunan dan 58 Taman di Jakarta Dibuka, Ini Syarat Wajib bagi Pengunjung

Megapolitan
Wagub DKI Sebut Kerja Sama TPST Bantargebang dengan Pemkot Bekasi Diteken Senin Depan

Wagub DKI Sebut Kerja Sama TPST Bantargebang dengan Pemkot Bekasi Diteken Senin Depan

Megapolitan
Wagub DKI: Sudah Tidak Ditemukan Kandungan Parasetamol di Teluk Jakarta

Wagub DKI: Sudah Tidak Ditemukan Kandungan Parasetamol di Teluk Jakarta

Megapolitan
Kepala Basarnas Harap Polisi Segera Tangkap Perampok yang Bunuh Karyawannya

Kepala Basarnas Harap Polisi Segera Tangkap Perampok yang Bunuh Karyawannya

Megapolitan
Polisi Buru Penyuplai Dana dari 5 Perusahaan Pinjol yang Digerebek

Polisi Buru Penyuplai Dana dari 5 Perusahaan Pinjol yang Digerebek

Megapolitan
59 RTH Mulai Dibuka, Wagub DKI Minta Masyarakat Tetap Jaga Protokol Kesehatan

59 RTH Mulai Dibuka, Wagub DKI Minta Masyarakat Tetap Jaga Protokol Kesehatan

Megapolitan
Anak Diduga Korban Kekerasan Ibu Kandung di Duri Kepa Dapat Pendampingan Psikologis

Anak Diduga Korban Kekerasan Ibu Kandung di Duri Kepa Dapat Pendampingan Psikologis

Megapolitan
Ganjil Genap di Kawasan TMII dan Ancol, Pelanggar yang Terjaring Akan Diputar Balik

Ganjil Genap di Kawasan TMII dan Ancol, Pelanggar yang Terjaring Akan Diputar Balik

Megapolitan
Polisi: Besarnya Permintaan Konsumen Sebabkan Tingginya Kasus Narkotika

Polisi: Besarnya Permintaan Konsumen Sebabkan Tingginya Kasus Narkotika

Megapolitan
Polisi Mengaku Selalu Kecolongan Saat Ingin Tertibkan Lokalisasi Liar Gunung Antang

Polisi Mengaku Selalu Kecolongan Saat Ingin Tertibkan Lokalisasi Liar Gunung Antang

Megapolitan
Polisi Buru 4 Perampok yang Bacok Karyawati Basarnas hingga Tewas

Polisi Buru 4 Perampok yang Bacok Karyawati Basarnas hingga Tewas

Megapolitan
Toko PS Store di Condet Terbakar

Toko PS Store di Condet Terbakar

Megapolitan
Dibanting Polisi hingga Kejang, Korban Pertimbangkan Tempuh Jalur Pidana

Dibanting Polisi hingga Kejang, Korban Pertimbangkan Tempuh Jalur Pidana

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.