Jika Ada TPS Dekat Rumah Anggota Parpol atau Timses, Bawaslu Akan Minta Dipindah

Kompas.com - 11/04/2019, 20:25 WIB
Ilustrasi pemilu. ShutterstockIlustrasi pemilu.
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) memetakan sejumlah tempat pemungutan suara ( TPS) rawan, salah satunya TPS yang berdekatan dengan rumah anggota partai politik atau rumah tim sukses pasangan calon tertentu.

Bawaslu akan merekomendasikan Komisi Pemilihan Umum (KPU) untuk memindahkan TPS yang dekat dengan rumah anggota parpol atau anggota timses itu.

"Kalau memang terbukti (dekat rumah) timses, akan kami rekomendasikan KPU dan jajaran untuk pindah lokasi TPS," kata Ketua Bawaslu Jakarta Timur Sakhroji Sah kepada wartawan, Kamis (11/4/2019).

"Termasuk TPS-TPS yang dibuat tepat di depan rumah seseorang di mana seseorang ini kita sedang identifikasi dia itu bagian dari timses atau tidak? Anggota partai atau tidak?" kata Sakhroji lagi.

Baca juga: TGB: Anak-anak Muda Harus Datang Ke TPS Sampaikan Pilihan

Ia mengatakan, penetapan TPS rawan juga akan berkaca pada penyelenggaraan Pilkada DKI Jakarta 2017.

Sakhroji tak mau gangguan yang terjadi pada saat itu terulang pada Pemilu 2019.

"Di Kebon Pala ada beberapa daftar pemilih khusus yang tidak diberikan hak pilihnya karena pemahaman penyelenggara kurang pas. Di Penggilingan juga begitu dengan alasan surat suara habis," kata Sakhroji.

Baca juga: Alumni Perguruan Tinggi dan SMA Se-Indonesia Bersatu Deklarasikan Gerakan Putihkan TPS

Untuk itu, Sakhroji menyebut pihaknya tengah berkoordinasi dengan pihak kepolisian dalam menyiapkan pengamanan di TPS pada hari pencoblosan nanti.

Adapun pemilu di wilayah Jakarta Timur akan diikuti oleh 2.248.233 warga yang masuk dalam daftar pemilih tetap yang tersebar di 8.274 TPS.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pedagang Pasar Kemiri Kembangan Utara Diminta Patuhi Imbauan Kurangi Aktivitas

Pedagang Pasar Kemiri Kembangan Utara Diminta Patuhi Imbauan Kurangi Aktivitas

Megapolitan
Mulai 12 April, Penumpang Transjakarta, MRT, LRT Wajib Pakai Masker

Mulai 12 April, Penumpang Transjakarta, MRT, LRT Wajib Pakai Masker

Megapolitan
18 Orang Ditangkap karena Berkerumun Saat Ada Wabah Covid-19

18 Orang Ditangkap karena Berkerumun Saat Ada Wabah Covid-19

Megapolitan
Dampak Covid-19, Sebanyak 139.288 Pekerja di Jakarta Kena PHK dan Dirumahkan

Dampak Covid-19, Sebanyak 139.288 Pekerja di Jakarta Kena PHK dan Dirumahkan

Megapolitan
Abaikan Imbauan Pemerintah, Warga Padati Pasar Kemiri Kembangan Utara

Abaikan Imbauan Pemerintah, Warga Padati Pasar Kemiri Kembangan Utara

Megapolitan
[UPDATE]: Sebaran 1.071 Pasien Positif Covid-19 di 191 Kelurahan Jakarta

[UPDATE]: Sebaran 1.071 Pasien Positif Covid-19 di 191 Kelurahan Jakarta

Megapolitan
Dapat Hak Asimilasi Dampak Covid-19, 130 Warga Binaan Lapas Salemba Bebas

Dapat Hak Asimilasi Dampak Covid-19, 130 Warga Binaan Lapas Salemba Bebas

Megapolitan
Ombudsman Jakarta Dukung Gubernur DKI Ajukan PSBB

Ombudsman Jakarta Dukung Gubernur DKI Ajukan PSBB

Megapolitan
Jasa Marga: Kecelakaan yang Menewaskan Wakil Jaksa Agung merupakan Kecelakaan Tunggal

Jasa Marga: Kecelakaan yang Menewaskan Wakil Jaksa Agung merupakan Kecelakaan Tunggal

Megapolitan
Setelah Didata Pemprov DKI, Pendaftar Kartu Pekerja Akan Diverifikasi Pemerintah Pusat

Setelah Didata Pemprov DKI, Pendaftar Kartu Pekerja Akan Diverifikasi Pemerintah Pusat

Megapolitan
Dampak Covid-19, Pemprov DKI Sebut 88.835 Pekerja Kena PHK dan Dirumahkan

Dampak Covid-19, Pemprov DKI Sebut 88.835 Pekerja Kena PHK dan Dirumahkan

Megapolitan
Polres Jakbar Buat 'Warteg Peduli', Salurkan Makanan Gratis untuk Warga Kurang Mampu

Polres Jakbar Buat "Warteg Peduli", Salurkan Makanan Gratis untuk Warga Kurang Mampu

Megapolitan
1.500 Hotel Tutup karena Covid-19, Pengusaha Minta Keringanan Pajak

1.500 Hotel Tutup karena Covid-19, Pengusaha Minta Keringanan Pajak

Megapolitan
Anies Minta Masyarakat Tak Beli Masker Medis, Bisa Gunakan Masker Kain

Anies Minta Masyarakat Tak Beli Masker Medis, Bisa Gunakan Masker Kain

Megapolitan
Besok, Jenazah Wakil Jaksa Agung Arminsyah Dimakamkan di TPU Pedongkelan

Besok, Jenazah Wakil Jaksa Agung Arminsyah Dimakamkan di TPU Pedongkelan

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X