Cerita Pengemudi Go-Jek Terima Order Fiktif di Apotek K24

Kompas.com - 12/04/2019, 18:16 WIB
Apoktek K24 di Pesanggrahan, Meruya Utara, Jakarta Barat, pada Kamis (11/4/2019)KOMPAS.com/ JIMMY RAMADHAN AZHARI Apoktek K24 di Pesanggrahan, Meruya Utara, Jakarta Barat, pada Kamis (11/4/2019)

JAKARTA, KOMPAS.com - Senin (8/4/2019) lalu, Apotek K24 di Pesanggrahan, Meruya Utara, Jakarta Barat dipadati pengemudi Go-Jek.

Kepadatan itu terjadi lantaran sejumlah driver tersebut menerima order fiktif dari seseorang yang tak diketahui identitasnya.

Salah satu driver yang menerima order fiktif tersebut adalah Fikri Oktaviani.

"Saya juga kurang paham tapi pas dapat order itu si customer telepon saya, dia bilang 'ada WhatsApp enggak?' Kata saya ada, lalu saya dihubungi via WA," kata Fikri melalui pesan singkat kepada Kompas.com Jumat (12/4/2019).


Kala itu jumlah ongkos kirim yang didapat Fikri Rp 90.000. Fikri kemudian diajak berunding oleh si pelanggan dengan meminta dikirimi uang ongkos sebesar Rp 30.000, sementara sisanya dapat diambil oleh Fikri.

Baca juga: Apotek K24 Diserbu Pengemudi Go-Jek karena Order Fiktif, Begini Ceritanya

Ia kemudian bertanya kepada si pelanggan "aman enggak?" Lalu si pelanggan menjawab bahwa tindakan itu aman dan akun Fikri tidak akan bermasalah akibat orderan tersebut.

Fikri pun mengambil orderan pembelian obat tersebut dan kemudian menyelesaikan orderan yang beralamat di Kapuk Muara, Penjaringan, Jakarta Utara tersebut.

"Terus dia nagih Gopay-nya, enggak saya transfer, terus dia bilang "oh abang mau main-main?,' Saya bilang 'iya kenapa enggak suka ya sudah ketemu yuk', eh saya diblok," ujarnya

Kemudian Fikri menelepon pelanggan tersebut dengan berpura-pura mengatakan bahwa ia mengetahui di mana kebaradaan si pelanggan.

Si pelanggan pun ketakutan dan memohon maaf kepada Fikri.

"Alhamdulillah akun saya aman sampai sekarang," katanya.

Baca juga: Ada Ratusan Order Fiktif, Apotek K24 Terpaksa Tutup Orderan Via Go-Jek

Seorang driver Go-Jek lainnya bernama Fikri Ramadhan Al Hafiz mengaku empat kali mendapat orderan fiktif dari seorang pelanggan bernama Julius tersebut.

Namun, ia mengaku tidak berani mengambil orderan tersebut karena menurut informasi yang beredar di kalangan para pengendara Gojek, jika mengambil order tersebut bisa berisiko di-suspend atau putus mitra.

Halaman:
Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Close Ads X