Apartemen Kalibata City, Daerah Rawan Saat Pemilu di Jaksel

Kompas.com - 12/04/2019, 18:42 WIB
Suasana kawasan Apartemen Kalibata City, Pancoran, Jakarta Selatan, Senin (27/4). Lemahnya regulasi penataan apartemen seperti pendataan penghuni memunculkan kasus kejahatan di apartemen. Pada Jumat pekan lalu, Polda Metro Jaya mengungkap kegiatan prostitusi daring di Apartemen Kalibata City. KOMPAS/RADITYA HELABUMISuasana kawasan Apartemen Kalibata City, Pancoran, Jakarta Selatan, Senin (27/4). Lemahnya regulasi penataan apartemen seperti pendataan penghuni memunculkan kasus kejahatan di apartemen. Pada Jumat pekan lalu, Polda Metro Jaya mengungkap kegiatan prostitusi daring di Apartemen Kalibata City.

JAKARTA, KOMPAS.com - Kawasan Apartemen Kalibata City disebut sebagai daerah rawan di Jaksel dalam pemilihan umum ( pemilu) pada 17 April 2019.

Daerah tersebut menjadi area paling rawan dikarenakan banyaknya warga yang mendiami hunian vertikal tersebut dan tidak aktif dalam data pemilih.

"Rawan itu relatif juga. Yang jelas berbasis di Apartemen Kalibata City karena di situ kan warganya banyak dan didata pemilih dia enggak aktif," kata Ketua Komisi Pemilihan Umum Daerah (KPUD) Jakarta Selatan Agus Sudono di lapangan Blok S, Rawa Barat, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan pada Jumat (12/4/2019).

Tercatat, ada 10 TPS yang digunakan warga Apartemen Kalibata City untuk menggunakan hak suara mereka.

Baca juga: Staf Kedubes Arab Saudi Ditemukan Tewas di Apartemen Kalibata City

Pihak KPU juga mewaspadai kerawanan-kerawanan yang berasal dari daftar pemilih khusus (DPK).

Adapun yang dimaksud DPK yakni warga yang punya hak pilih tetapi belum terdata dalam DPT.

Pemilih kategori ini bisa menggunakan hak pilihnya cukup dengan membawa e-KTP di TPS terdekat sesuai alamat pada e-KTP.

Namun, pemilih dalam DPK hanya bisa menggunakan hak pilihnya satu jam terakhir sebelum TPS ditutup yaitu pukul 12.00-13.00 waktu setempat, dengan catatan selama surat suara masih tersedia.

"DPK itu kan enggak bisa ditebak. Pemilih khusus yangg belum masuk DPT tapi pengen milih hari H (pemilu) Itu juga salah satunya (yang diwaspadai)," ujar dia.

Lebih lanjut, Kapolres Jakarta Selatan Kombes Indra Jafar mengatakan, pihaknya sudah melakukan pemetaan terhadap wilayah-wilayah yang dirasa rawan pada hari pencoblosan mendatang.

"Tentu sudah kita petakan ada beberapa kategori, ada yang sifatnya ada TPS yang sangat rawan ada yang rawan ada yang aman, kemudian ada TPS khusus juga itu kita amankan semua," ucap dia.

Pemetaan TPS rawan tersebut akan terus dilakukan hingga sehari sebelum hari pemungutan suara.

Baca juga: Begini Suasana Posko Terpadu di Kalibata City yang Terima Aduan Warga

TNI dan Polri akan melakukan pengamanan khusus terhadap lokasi-lokasi yang dianggap rawan tersebut dengan menyiagakan sejumlah personel.

Sebanyak 3.500 personel disiapkan untuk melakukan pengamanan pemilu di Jakarta Selatan.

Ribuan pasukan gabungan tersebut nantinya dibagi ke dalam beberapa pasukan yang akan berjaga di lokasi tempat pemungutan suara (TPS), berpatroli, dan berjaga menunggu komando.

"TNI-Polri pun kita turunkan semua mulai dari TPS sampai dengan tingkat kelurahan ada yang stand by tingkat kecamatan, rayonisasi kita siapkan ada yang di tingkat satuan baik polres maupun Kodim juga akan stand by untuk melakukan pengamanan ini," kata Indra

Ia mengatakan, polisi juga terbuka apabila ada dari masyarakat yang bergabung dalam mengamankan pencoblosan, termasuk di Apartemen Kalibata City.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

UPDATE 24 Oktober: Kasus Aktif Covid-19 di Depok 1.297

UPDATE 24 Oktober: Kasus Aktif Covid-19 di Depok 1.297

Megapolitan
Mahasiswa FK dan FKM UI Juara Kompetisi Kesehatan Global

Mahasiswa FK dan FKM UI Juara Kompetisi Kesehatan Global

Megapolitan
UPDATE 24 Oktober: Kasus Covid-19 di Jakarta Tembus 100.220

UPDATE 24 Oktober: Kasus Covid-19 di Jakarta Tembus 100.220

Megapolitan
Selama Pandemi, Anies Sebut 1 Juta Orang di Jakarta Bekerja dari Rumah

Selama Pandemi, Anies Sebut 1 Juta Orang di Jakarta Bekerja dari Rumah

Megapolitan
Anies Sebut Transaksi Digital Meningkat hingga 64 Persen Selama PSBB

Anies Sebut Transaksi Digital Meningkat hingga 64 Persen Selama PSBB

Megapolitan
Sudah 2 Bulan Berjalan, Kejari Tangsel Belum Terima Berkas Kasus TPPO di Karaoke Venesia Serpong

Sudah 2 Bulan Berjalan, Kejari Tangsel Belum Terima Berkas Kasus TPPO di Karaoke Venesia Serpong

Megapolitan
Pengendara Motor Tabrak Trotoar di Cilandak, Penumpang Wanita Tewas

Pengendara Motor Tabrak Trotoar di Cilandak, Penumpang Wanita Tewas

Megapolitan
Hari Dokter Nasional, Anies Sampaikan Terima Kasih kepada Para Dokter hingga Kenang Kisah Tjipto Mangoenkoesoemo

Hari Dokter Nasional, Anies Sampaikan Terima Kasih kepada Para Dokter hingga Kenang Kisah Tjipto Mangoenkoesoemo

Megapolitan
Selain di Terminal Tanjung Priok, 'Kapten' dkk Juga Kerap Menodong di Perlintasan Kereta

Selain di Terminal Tanjung Priok, "Kapten" dkk Juga Kerap Menodong di Perlintasan Kereta

Megapolitan
Cegah Aksi Penodongan di Terminal Tanjung Priok, Polisi Perketat Penjagaan

Cegah Aksi Penodongan di Terminal Tanjung Priok, Polisi Perketat Penjagaan

Megapolitan
Ruko di Petojo Utara Terbakar Pagi Ini, Tak Ada Korban Jiwa

Ruko di Petojo Utara Terbakar Pagi Ini, Tak Ada Korban Jiwa

Megapolitan
Tak Ada Klaster Demo, tetapi Khawatir Muncul Klaster Libur Panjang Jelang Berakhirnya PSBB Transisi

Tak Ada Klaster Demo, tetapi Khawatir Muncul Klaster Libur Panjang Jelang Berakhirnya PSBB Transisi

Megapolitan
Pemkot Jakarta Utara Ungsikan Korban Kebakaran di Sunter, Bantuan Disalurkan

Pemkot Jakarta Utara Ungsikan Korban Kebakaran di Sunter, Bantuan Disalurkan

Megapolitan
Lima Rumah Terbakar di Kelapa Gading, 1 Orang Meninggal

Lima Rumah Terbakar di Kelapa Gading, 1 Orang Meninggal

Megapolitan
Satpol PP Akan Ajukan Pencabutan Izin Griya Pijat Eiffel di Bintaro karena Beroperasi Saat PSBB

Satpol PP Akan Ajukan Pencabutan Izin Griya Pijat Eiffel di Bintaro karena Beroperasi Saat PSBB

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X