Perjalanan KRL Bekasi-Jakarta Mulai Normal Pagi Ini

Kompas.com - 15/04/2019, 10:02 WIB
Kondisi di Stasiun Bekasi tampak normal Senin (15/4/2019). KOMPAS.com/DEAN PAHREVIKondisi di Stasiun Bekasi tampak normal Senin (15/4/2019).

JAKARTA, KOMPAS.com - Perjalanan kereta rel listrik ( KRL) jalur Bekasi-Jakarta Kota mulai normal, Senin (15/4/2019) pagi, setelah mengalami keterlambatan selama tiga hari terakhir akibat pengoperasian jalur double-double track ( DDT) atau dwiganda.

VP Corporate Communications PT Kereta Commuter Indonesia Anne Purba mengatakan, masih ada keterlambatan pagi ini tetapi waktu keterlambatannya jauh lebih singkat dibanding hari-hari sebelumnya.

"Bekasi line sudah tiga menit, satu menit in average (keterlambatannya), sudah jauh lebih baik, progress ya, hari Jumat kemarin kan sampai 120 menit," kata Anne di Stasiun Jatinegara.

Baca juga: DDT Masih Dinormalisasi, Keterlambatan KRL Bakal Masih Terjadi hingga Senin Sore

Anne meminta penumpang tidak perlu khawatir karena perjalanan KRL jalur Bekasi-Jakarta Kota sudah mulai membaik. Anne menyebutkan, penumpang kini sudah bisa kembali mengandalkan KRL.

Anne menuturkan, tingkat keterlambatan sudah mulai turun sejak Sabtu dengan rata-rata waktu keterlambatan di bawah 20 menit.

"Kami berharap sih makin membaik terus ya, ini sebenarnya kalau lihat dari pagi dari beberapa perjalanan hari biasa di waktu peak sudah normal sih," ujar Anne.

Dari pantauan Kompas.com, tidak terlihat adanya penumpukan penumpang di Stasiun Jatinegara pada Senin pagi. Meski padat, kondisi di dalam kereta juga tampak masih nyaman.

KRL jalur Bekasi-Jakarta Kota mengalami keterlambatan sejak Jumat pagi imbas beroperasinya jalur DDT segmen Jatinegara-Cakung.

Anne mengemukakan, keterlambatan itu disebabkan oleh penyesuaian jalur KRL karena adanya penyempitan jalur atau bottleneck imbas beroperasinya jalur DDT.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Misteri Penyiraman Cairan Kimia yang Menimpa Nenek Penjual Sayur

Misteri Penyiraman Cairan Kimia yang Menimpa Nenek Penjual Sayur

Megapolitan
Akhir Riwayat Rieke Driver Ojol di Cakung, Tewas di Tangan Tetangga yang Sakit Hati

Akhir Riwayat Rieke Driver Ojol di Cakung, Tewas di Tangan Tetangga yang Sakit Hati

Megapolitan
Dampak Defisit Anggaran di DKI, Pembebasan Lahan Batal dan Normalisasi Ciliwung Berhenti

Dampak Defisit Anggaran di DKI, Pembebasan Lahan Batal dan Normalisasi Ciliwung Berhenti

Megapolitan
Warga Kampung Bulak Melawan Penertiban Lahan UIII, dari Keras hingga Memelas Lemas

Warga Kampung Bulak Melawan Penertiban Lahan UIII, dari Keras hingga Memelas Lemas

Megapolitan
Polisi Selidiki Kasus Nenek Penjual Sayur yang Disiram Cairan Kimia

Polisi Selidiki Kasus Nenek Penjual Sayur yang Disiram Cairan Kimia

Megapolitan
Kemesraan Anies-Nasdem dan Poros Baru Antitesis Jokowi dalam Pilpres 2024

Kemesraan Anies-Nasdem dan Poros Baru Antitesis Jokowi dalam Pilpres 2024

Megapolitan
Kisah Boby, Anak Buruh Lulusan Terbaik Program Studi Manajemen Agribisnis IPB

Kisah Boby, Anak Buruh Lulusan Terbaik Program Studi Manajemen Agribisnis IPB

Megapolitan
BMKG: Jabodebek Diguyur Hujan Hari Ini

BMKG: Jabodebek Diguyur Hujan Hari Ini

Megapolitan
Ketua DPRD Minta Pemprov DKI Hentikan Penebangan Pohon di Trotoar

Ketua DPRD Minta Pemprov DKI Hentikan Penebangan Pohon di Trotoar

Megapolitan
DKI Tak Bebaskan Tanah Tahun Ini, Normalisasi Ciliwung Tak Bisa Dikerjakan pada 2021

DKI Tak Bebaskan Tanah Tahun Ini, Normalisasi Ciliwung Tak Bisa Dikerjakan pada 2021

Megapolitan
Cerita Penjaga Warung dan Ojol yang Selamat dari Ulah Geng Motor di Cilincing

Cerita Penjaga Warung dan Ojol yang Selamat dari Ulah Geng Motor di Cilincing

Megapolitan
Sebelum Bunuh Satpam, Geng Motor Rampok Warung dan Bacok Ojol di Cilincing

Sebelum Bunuh Satpam, Geng Motor Rampok Warung dan Bacok Ojol di Cilincing

Megapolitan
Riwayat Jalan Inspeksi yang Dijebol untuk Akses Umum dan Diprotes Warga PIK...

Riwayat Jalan Inspeksi yang Dijebol untuk Akses Umum dan Diprotes Warga PIK...

Megapolitan
DKI Dinilai Tak Prioritaskan Penanggulangan Banjir, Anies Bilang Fokus Keruk Waduk dan Sungai

DKI Dinilai Tak Prioritaskan Penanggulangan Banjir, Anies Bilang Fokus Keruk Waduk dan Sungai

Megapolitan
Ada Ancaman Ginjal Diambil, Kepsek SDN Bambu Apus 02 Perketat Keamanan Siswa

Ada Ancaman Ginjal Diambil, Kepsek SDN Bambu Apus 02 Perketat Keamanan Siswa

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X