DDT Masih Dinormalisasi, Aktivitas Penumpang di Stasiun Bekasi Berlangsung Normal

Kompas.com - 15/04/2019, 10:34 WIB
Kondisi di Stasiun Bekasi tampak normal Senin (15/4/2019). KOMPAS.com/DEAN PAHREVIKondisi di Stasiun Bekasi tampak normal Senin (15/4/2019).
Penulis Dean Pahrevi
|

BEKASI, KOMPAS.com - PT Kereta Commuter Indonesia (KCI) menyatakan pengoperasian double double track (DDT) lintas Jatinegara-Cakung masih dalam tahap normalisasi dan berpotensi menimbulkan keterlambatan perjalanan Kereta Listrik (KRL) hingga Senin (15/4/2019) sore ini.

Namun, pantauan Kompas.com di Stasiun Bekasi pukul 08.00 WIB, terlihat aktivitas pengguna KRL di stasiun tersebut berlangsung normal dan tidak terjadi penumpukan penumpang yang signifikan. Petugas stasiun pun nampak berjaga di sejumlah peron untuk melayani penumpang seputar informasi KRL.

"Masih normal sih mas, belum ada penumpukan. Pagi ini masih normal saja," kata Ari, salah satu petugas Stasiun Bekasi di area Stasiun Bekasi, Senin (15/4/2019).

Baca juga: Perjalanan KRL Bekasi-Jakarta Mulai Normal Pagi Ini


Pihak Stasiun Bekasi pun juga menginformasikan kepada pengguna KRL melalui pengeras suara terkait pengoperasian DDT yang masih dalam tahap normalisasi.

Diimbau kepada pengguna KRL yang tidak bisa menunggu apabila terjadi keterlambatan KRL agar mencari moda transportasi lain atau mengatur kembali jadwal perjalanannya.

"Pemberitahuan kepada seluruh penumpang, pengoperasian jalur double-double track lintas Stasiun Jatinegara-Stasiun Cakung masih dalam normalisasi. Kami mengimbau kepada setiap penumpang untuk dapat mengatur waktu perjalanannya. Apabila tidak dapat menunggu, dapat menggunakan transportasi lain," ujar petugas stasiun melalui pengeras suara.

Sebelumnya, VP Corporate Communications PT KCI Anne Purba mengatakan, keterlambatan perjalanan KRL yang terjadi akibat tahapan normalisasi itu diperkirakan masih terjadi hingga Senin (15/4/2019) sore.

Baca juga: DDT Masih Dinormalisasi, Keterlambatan KRL Bakal Masih Terjadi hingga Senin Sore

"Hingga hari ini (14/4/2019) masih memantau penambahan waktu perjalanan KA yang terjadi seusai switch over jalur. Hasil pemantauan hingga sore hari ini, penambahan waktu perjalanan masih terjadi meskipun semakin sedikit kelambatannya. Kelambatan ini diperkirakan juga masih akan terasa pada esok hari," kata Anne.

Kendati demikian, keterlambatan waktu perjalanan KRL sejak pengoperasian DDT pada Jumat (12/4/2019) terus berkurang hingga hari ini. Keterlambatan perjalanan KRL hingga Senin sore nanti diperkirakan sekitar 10 hingga 20 menit.

"PT KCI memohon maaf atas masih adanya keterlambatan yang terjadi di lintas Jakarta Kota-Bekasi/Cikarang. PT KCI menghimbau kepada seluruh pengguna jasa KRL yang tidak dapat menunggu agar dapat menggunakan pilihan moda transportasi lain," tutur Anne.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Mahathir Mohammad Akan Hadiri Pelantikan Presiden RI 2019-2024 Besok

Mahathir Mohammad Akan Hadiri Pelantikan Presiden RI 2019-2024 Besok

Megapolitan
Jelang Pelantikan Presiden dan Wakil Presiden, Bandara Halim Bersiap Sambut Tamu Kenegaraan

Jelang Pelantikan Presiden dan Wakil Presiden, Bandara Halim Bersiap Sambut Tamu Kenegaraan

Megapolitan
Klarifikasi Fans K-pop yang Wajahnya Terpampang di Billboard di Bekasi

Klarifikasi Fans K-pop yang Wajahnya Terpampang di Billboard di Bekasi

Megapolitan
Fakta Baru Aksi Teror Abdul Basith, Berencana Gagalkan Pelantikan Presiden dengan Bom

Fakta Baru Aksi Teror Abdul Basith, Berencana Gagalkan Pelantikan Presiden dengan Bom

Megapolitan
Cerita tentang Affan yang Meninggal karena Tersambar Kereta, dari Izin Bermain Hingga Bertengkar dengan Ibu

Cerita tentang Affan yang Meninggal karena Tersambar Kereta, dari Izin Bermain Hingga Bertengkar dengan Ibu

Megapolitan
Fakta Nenek Arpah Ditipu Tetangga, Dibawa ke Notaris dengan Modus Jalan-jalan dan Tanah Dihargai Rp 300.000

Fakta Nenek Arpah Ditipu Tetangga, Dibawa ke Notaris dengan Modus Jalan-jalan dan Tanah Dihargai Rp 300.000

Megapolitan
Bus Zhong Tong dan Keyakinan Kembali Mengaspal di Jakarta...

Bus Zhong Tong dan Keyakinan Kembali Mengaspal di Jakarta...

Megapolitan
Rumah Terendam Permanen, Beberapa Warga Hengkang dari Kampung Apung

Rumah Terendam Permanen, Beberapa Warga Hengkang dari Kampung Apung

Megapolitan
Cuaca di Jakarta Diprediksi Cerah Berawan Sepanjang Hari

Cuaca di Jakarta Diprediksi Cerah Berawan Sepanjang Hari

Megapolitan
Seandainya Kota Bekasi dan Jakarta Digabung...

Seandainya Kota Bekasi dan Jakarta Digabung...

Megapolitan
Simpan Sabu di Dalam Pembalut, Seorang Pemuda Ditangkap

Simpan Sabu di Dalam Pembalut, Seorang Pemuda Ditangkap

Megapolitan
Jual Sabu, Seorang Buruh Ditangkap Polisi

Jual Sabu, Seorang Buruh Ditangkap Polisi

Megapolitan
Polisi Tangkap Pria yang Aniaya Pacarnya karena Tolak Berhubungan Badan

Polisi Tangkap Pria yang Aniaya Pacarnya karena Tolak Berhubungan Badan

Megapolitan
Dishub DKI Surati Pengurus Gedung Sediakan Fasilitas Pesepeda

Dishub DKI Surati Pengurus Gedung Sediakan Fasilitas Pesepeda

Megapolitan
Perencanan Peledakan Bom Molotov Dosen Nonaktif IPB Diadakan di Rumah Soenarko

Perencanan Peledakan Bom Molotov Dosen Nonaktif IPB Diadakan di Rumah Soenarko

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X