Warga Kampung Akuarium: Renovasi Rumah Habis Rp 300 Juta, tapi Akhirnya Digusur...

Kompas.com - 17/04/2019, 12:13 WIB
Suasana Tempat Pemungutan Suara (TPS) 40 di Kampung Akuarium, Penjaringan, Jakarta Utara, Rabu (17/4/2019). Kompas.com / Tatang GuritnoSuasana Tempat Pemungutan Suara (TPS) 40 di Kampung Akuarium, Penjaringan, Jakarta Utara, Rabu (17/4/2019).
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Sejumlah Daftar Pemilih Tetap (DPT) di TPS 33 dan 40 Kampung Akuarium, Penjaringan, Jakarta Utara tidak hanya warga penunggu selter sementara, tapi juga mereka yang tergusur dan tinggal di luar kawasan tersebut.

Setelah menggunakan hak pilihnya di Kampung Akuarium, Rabu (17/4/2019), mereka berharap siapa pun pemimpinnya kelak mau mendukung rakyat kecil, termasuk pembangunan rumah permanen di Kampung Akuarium.

Seperti Soleh (55) seorang warga Kampung Akuarium yang tinggal di Rusun Kapuk Muara. Ia berharap, siapa pun yang terpilih bisa mengutamakan kepentingan rakyat.

"Ya kalau pemimpin saya ingin jangan berkhianatlah dengan rakyat kecil. Tepati janjinya, jangan cuma datang kalau kampanye saja," sebut Soleh.

Baca juga: KPPS Kampung Akuarium: Ayo, Handphone Dititipkan ke Petugas Dulu...

Soleh berharap nantinya Kampung Akuarium dapat segera dibangun dengan bangunan permanen. Dengan begitu, dia bisa kembali lagi ke tanah kelahirannya itu.

"Saya dulu di sini punya enam bangunan. Digusur semua. Ibarat kata dari lahir sampai punya cucu di sini, jadi ya berharap siapa pun presiden, DPR dan DPRD yang terpilih bisa membantu memulihkan Kampung Akuarium ini," harapnya.

Soleh yang bekerja sebagai sopir truk itu mengatakan, dulu punya 6 bangunan permanen di Kampung Akuarium. Selain kehilangan rumah tinggal pada penggusuran 2016 lalu, Soleh juga kehilangan kakak kandungnya.

"Kakak saya juga meninggal di sini pasca penggusuran. Ya karena pikiran. Dia habis renovasi rumah habis Rp 300 juta, tapi akhirnya digusur," cerita Soleh.

Baca juga: 3 Tahun Penggusuran Warga Kampung Akuarium dan Harapan Tinggal di Rumah Permanen...

Keinginan untuk kembali ke Kampung Akuarium juga disampaikan pasangan suami istri, Teguh (30) dan Endang (28).

Setelah tergusur, saat ini keduanya tinggal di rumah kontrakan di kawasan Kemayoran, Jakarta Pusat.

Teguh ingin para pemimpin yang terpilih bisa menjalankan janji, dan visi misinya dari hal paling dasar. Hal paling dasar itu adalah memenuhi kebutuhan primer rakyat kecil.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tim Elang Laut Amankan 5 Pak Ogah dan Pemalak Sopir Truk

Tim Elang Laut Amankan 5 Pak Ogah dan Pemalak Sopir Truk

Megapolitan
3 Preman di Cakung yang Terekam Video Palak Sopir Truk Akhirnya Ditangkap

3 Preman di Cakung yang Terekam Video Palak Sopir Truk Akhirnya Ditangkap

Megapolitan
Kronologi Penangkapan Majikan yang Aniaya ART di Cengkareng

Kronologi Penangkapan Majikan yang Aniaya ART di Cengkareng

Megapolitan
PUPR Serahkan Rusunawa Pasar Rumput ke Pemprov DKI Akhir 2019

PUPR Serahkan Rusunawa Pasar Rumput ke Pemprov DKI Akhir 2019

Megapolitan
Operasi Zebra Jaya Digelar Lagi, Ada 12 Jenis Pelanggaran yang Akan Ditindak

Operasi Zebra Jaya Digelar Lagi, Ada 12 Jenis Pelanggaran yang Akan Ditindak

Megapolitan
Pemprov DKI Kaji Tarif Sewa Rusunawa Pasar Rumput

Pemprov DKI Kaji Tarif Sewa Rusunawa Pasar Rumput

Megapolitan
BMKG: Suhu di Jakarta Diprediksi 35 Derajat Celsius, Waspada Angin Kencang

BMKG: Suhu di Jakarta Diprediksi 35 Derajat Celsius, Waspada Angin Kencang

Megapolitan
Demokrat dan PKS Bentuk Koalisi Hadapi Pilkada Tangsel 2020

Demokrat dan PKS Bentuk Koalisi Hadapi Pilkada Tangsel 2020

Megapolitan
Pak Ogah di Cilincing Bisa Dapat Rp 80.000 Dalam Dua Jam

Pak Ogah di Cilincing Bisa Dapat Rp 80.000 Dalam Dua Jam

Megapolitan
Setelah 16 Jam, Truk Overload yang Terguling di Tol Jakarta-Cikampek Berhasil Dipindahkan

Setelah 16 Jam, Truk Overload yang Terguling di Tol Jakarta-Cikampek Berhasil Dipindahkan

Megapolitan
Pembahasan Anggaran DKI 2020 Dikebut Sebulan

Pembahasan Anggaran DKI 2020 Dikebut Sebulan

Megapolitan
Kantor Wali Kota Jakbar Baru Pasang Foto Jokowi dan Ma'aruf Amin pada Awal November

Kantor Wali Kota Jakbar Baru Pasang Foto Jokowi dan Ma'aruf Amin pada Awal November

Megapolitan
PPP Galang Partai Non-parlemen untuk Bersaing di Pilkada Tangsel 2020

PPP Galang Partai Non-parlemen untuk Bersaing di Pilkada Tangsel 2020

Megapolitan
Kadishub Tangsel Diintervensi Saat Tindak Sopir Truk, Benyamin: Sudah Risiko

Kadishub Tangsel Diintervensi Saat Tindak Sopir Truk, Benyamin: Sudah Risiko

Megapolitan
PKS: Syaikhu Siap Tinggalkan DPR Setelah Ditetapkan Jadi Cawagub DKI

PKS: Syaikhu Siap Tinggalkan DPR Setelah Ditetapkan Jadi Cawagub DKI

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X