Cara Go-Jek Tanggulangi Order Fiktif Go-Food yang Rugikan Pengemudi

Kompas.com - 24/04/2019, 17:21 WIB
Go-Food Festival di Pasaraya Blok M. KOMPAS.com/IWAN SUPRIYATNAGo-Food Festival di Pasaraya Blok M.

JAKARTA, KOMPAS.com - Kabar gembira untuk para pengemudi Go-Jek.

Order fiktif yang dialami sejumlah pengemudi, kerap kali membuat para pengemudi mengalami kerugian.

Apalagi order fiktif kerap kali memesan makanan dengan nominal harga yang cukup tinggi.

Menganggapi hal tersebut, Senior Marketing Manager Go-Food Marcelan Renata mengatakan, pihaknya telah berupaya agar mitra pengemudi tidak mengalami kerugian ketika mendapatkan orderan fiktif.


Baca juga: Cerita Pengemudi Go-Jek Terima Order Fiktif di Apotek K24

"Kami terus meningkatkan keamanan untuk merchant kami, pengemudi, dan pelanggan kami, dan terkait order fiktif saat ini sudah ada prosesnya, ada sistem yang menangani hal itu," kata Marcela, Rabu (24/3/2019).

Ia mengatakan, sistem yang dimaksud adalah ketika pelanggan membatalkan orderannya.

Namun, pengemudi sudah membeli makanan yang dipesan, maka pengemudi dapat segera menghubungi call center untuk diselesaikan dan akan mendapatkan kembali uangnya.

Baca juga: Ada Ratusan Order Fiktif, Apotek K24 Terpaksa Tutup Orderan Via Go-Jek

"Misalnya customer enggak jadi (pesan), nah itu nanti ada sistemnya sehingga driver bisa call ke call center driver, dan nanti akan dikembalikan lagi uangnya seperti itu. Sistem kami sangat aware untuk mengembangkan sistem untuk mengatasi permasalahan seperti ini," ujarnya.

Selain itu, lanjut dia, untuk meningkatkan kinerja juga ada sistem rating yang ditujukan untuk para pengemudi.

"Kami ada namanya merchant rating, sama seperti kalian kasih award bintang kepada driver, nah ini membantu skoring sistem untuk para driver," ucap Marcela. 

Baca juga: Apotek K24 Diserbu Pengemudi Go-Jek karena Order Fiktif, Begini Ceritanya

Sebelumnya, rumah FAF (14), remaja asal Desa Cemani, Sukoharjo, Jawa Tengah, didatangi puluhan driver ojek online dari Grab dan Go-Jek, Senin (25/3/2019) malam.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber Warta Kota
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

26 Lokasi Rawan Genangan di Jakarta Utara Saat Musim Hujan

26 Lokasi Rawan Genangan di Jakarta Utara Saat Musim Hujan

Megapolitan
Kronologi Nenek Buta Huruf Ditipu Tetangganya

Kronologi Nenek Buta Huruf Ditipu Tetangganya

Megapolitan
Kronologi Penangkapan Abdul Basith Usai Rapat Perencanaan Peledakan Bom Rakitan Saat Aksi Mujahid 212

Kronologi Penangkapan Abdul Basith Usai Rapat Perencanaan Peledakan Bom Rakitan Saat Aksi Mujahid 212

Megapolitan
Survei Median: 24 Persen Warga Jakarta Enggan Bekasi Bergabung

Survei Median: 24 Persen Warga Jakarta Enggan Bekasi Bergabung

Megapolitan
Nenek Arpah Tak Pernah Menyangka Kehilangan Tanah karena Ditipu Tetangga

Nenek Arpah Tak Pernah Menyangka Kehilangan Tanah karena Ditipu Tetangga

Megapolitan
Dishub DKI Akui Belum Maksimal Tegakkan Aturan Kepemilikan Garasi bagi Pemilik Mobil

Dishub DKI Akui Belum Maksimal Tegakkan Aturan Kepemilikan Garasi bagi Pemilik Mobil

Megapolitan
Ada Jembatan Instagramable Berbentuk Kerang Hijau di Tugu Selatan

Ada Jembatan Instagramable Berbentuk Kerang Hijau di Tugu Selatan

Megapolitan
Mahasiswa Tewas Ditabrak Truk, Pemkot Tangsel Akan Revisi Aturan Operasional Truk

Mahasiswa Tewas Ditabrak Truk, Pemkot Tangsel Akan Revisi Aturan Operasional Truk

Megapolitan
Polisi: Dosen Nonaktif IPB Abdul Basith Terlibat Peledakan Bom Molotov Saat Kerusuhan di Jakarta

Polisi: Dosen Nonaktif IPB Abdul Basith Terlibat Peledakan Bom Molotov Saat Kerusuhan di Jakarta

Megapolitan
Hasil Survei, Lebih Banyak Warga DKI yang Setuju Bekasi Gabung Jakarta

Hasil Survei, Lebih Banyak Warga DKI yang Setuju Bekasi Gabung Jakarta

Megapolitan
Dishub DKI: Warga Tak Perlu Ragu Naik Bus Zhongtong

Dishub DKI: Warga Tak Perlu Ragu Naik Bus Zhongtong

Megapolitan
Satu Bulan Jadi Penyedia Jasa Sepeda Listrik, Wawan Untung Rp 1 Juta

Satu Bulan Jadi Penyedia Jasa Sepeda Listrik, Wawan Untung Rp 1 Juta

Megapolitan
Fans K-pop Sempat Kaget Setelah Billboard Berisi Tampangnya Viral

Fans K-pop Sempat Kaget Setelah Billboard Berisi Tampangnya Viral

Megapolitan
Pemagaran Pelintasan Kereta Dekat Stasiun Palmerah Tak Ada Hubungannya dengan Pelantikan Presiden

Pemagaran Pelintasan Kereta Dekat Stasiun Palmerah Tak Ada Hubungannya dengan Pelantikan Presiden

Megapolitan
Mahasiswa Akan Lapor Ke Ombudsman jika Somasi Tak Digubris Pemkot Tangsel

Mahasiswa Akan Lapor Ke Ombudsman jika Somasi Tak Digubris Pemkot Tangsel

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X