Pencurian Modus Pecah Kaca Mobil, Rp 15 Juta Milik Taya Raib

Kompas.com - 25/04/2019, 16:51 WIB
Ilustrasi pencurian. Banjarmasin PostIlustrasi pencurian.
Penulis Dean Pahrevi
|

BEKASI, KOMPAS.com - Pencurian dengan modus memecahkan kaca mobil terekam kamera CCTV di Ruko De Lagoon, Jalan Majapahit, Cikarang Selatan, Kabupaten Bekasi pada Rabu (24/4/2019).

Dalam video yang diunggah akun Instagram @gue_cikarang, terlihat mobil merek Honda BR-V diparkir di halaman Ruko De Lagoon.

Tak lama kemudian, datang seorang pria mengenakan baju hitam menghampiri mobil dan melakukan gerakan seperti meludahi kaca mobil samping sebelah kiri tersebut.

Kemudian, pria tersebut meninggalkan mobil seakan tidak ada orang sekitar yang mencurigai gerak-geriknya.

Baca juga: Pernah Jadi Showroom Mobil Bekas, Begini Penampakan Kolong Tol Becakayu Kini

Dia pun kembali ke mobil dan memecahkan kaca mobil bagian depan sebelah kiri dengan melemparkan sesuatu ke kaca tersebut.

Kaca pun pecah dan pria itu mengambil barang dari mobil dan kabur menaiki sepeda motor yang dikemudikan rekannya.

Taya, korban yang juga pemilik mobil, mengatakan, peristiwa itu terjadi sekitar pukul 10.00 WIB. Saat itu, dia dan ibunya menuju salah satu toko buah di ruko tersebut.

"Sekitar jam 10 saya jalan dari kompleks rumah ke (bank) BCA. Itu cuma jemput mama saja. Lalu pas dijemput, kita langsung ke Total Buah yang di (Ruko) de Lagoon," kata Taya saat dikonfirmasi wartawan, Kamis (25/4/2019).

Saat tiba di ruko dan memarkirkan mobilnya, dia dan ibunya pun keluar dari mobil.

Beberapa menit setelah keluar dari mobil, dia dipanggil petugas keamanan setempat dan diberi tahu bahwa mobilnya alami pecah kaca bagian depan.

Halaman:


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

PSI Nilai Sikap Anies soal Toa dalam Hadapi Banjir Tak Konsisten dan Coba-coba

PSI Nilai Sikap Anies soal Toa dalam Hadapi Banjir Tak Konsisten dan Coba-coba

Megapolitan
Pemprov DKI Masih Kaji Perlombaan yang Boleh Diadakan Saat 17 Agustus

Pemprov DKI Masih Kaji Perlombaan yang Boleh Diadakan Saat 17 Agustus

Megapolitan
UPDATE 8 Agustus: Tambah 721 Kasus Positif Covid-19, DKI Kembali Catat Lonjakan Tertinggi

UPDATE 8 Agustus: Tambah 721 Kasus Positif Covid-19, DKI Kembali Catat Lonjakan Tertinggi

Megapolitan
Saluran Injeksi Bocor, Sebuah Truk Terbakar di Pinggir Tol Cakung

Saluran Injeksi Bocor, Sebuah Truk Terbakar di Pinggir Tol Cakung

Megapolitan
Sekelompok Warga Datangi Rumah Sakit di Grogol Minta Jenazah Dikeluarkan

Sekelompok Warga Datangi Rumah Sakit di Grogol Minta Jenazah Dikeluarkan

Megapolitan
Bantah Pasar Jaya, Pihak Keluarga Pastikan Satu Pedagang Pasar Mayestik Meninggal karena Covid-19

Bantah Pasar Jaya, Pihak Keluarga Pastikan Satu Pedagang Pasar Mayestik Meninggal karena Covid-19

Megapolitan
Hemat Pengeluaran Kuota Internet, Guru Diminta Manfaatkan Wifi Sekolah

Hemat Pengeluaran Kuota Internet, Guru Diminta Manfaatkan Wifi Sekolah

Megapolitan
Pemprov DKI Sebut Flyover Tapal Kuda Lenteng Agung dan Tanjung Barat Bisa Jadi Ikon Jakarta

Pemprov DKI Sebut Flyover Tapal Kuda Lenteng Agung dan Tanjung Barat Bisa Jadi Ikon Jakarta

Megapolitan
Kisah Surjana, Penjual Bendera Musiman yang Merantau ke Jakarta Sejak Umur 10 Tahun

Kisah Surjana, Penjual Bendera Musiman yang Merantau ke Jakarta Sejak Umur 10 Tahun

Megapolitan
Syarat Jadi Agen Detektif Wanita: Cantik dan Pintar Berkamuflase untuk Uji Kesetiaan Lelaki

Syarat Jadi Agen Detektif Wanita: Cantik dan Pintar Berkamuflase untuk Uji Kesetiaan Lelaki

Megapolitan
Pemkot Bekasi Bagikan Ribuan Paket Sembako kepada Korban PHK Selama Pandemi

Pemkot Bekasi Bagikan Ribuan Paket Sembako kepada Korban PHK Selama Pandemi

Megapolitan
Sebuah Gudang di Penjaringan Terbakar, Diduga akibat Korsleting

Sebuah Gudang di Penjaringan Terbakar, Diduga akibat Korsleting

Megapolitan
Jasa Detektif Wanita, Lihai Menggoda Pria-pria Nakal yang Tak Setia

Jasa Detektif Wanita, Lihai Menggoda Pria-pria Nakal yang Tak Setia

Megapolitan
Harga Bendera Merah Putih di Pinggir Jalan, Paling Murah Rp 15.000

Harga Bendera Merah Putih di Pinggir Jalan, Paling Murah Rp 15.000

Megapolitan
Diduga Korsleting, Rumah Dua Lantai di Penjaringan Terbakar

Diduga Korsleting, Rumah Dua Lantai di Penjaringan Terbakar

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X