Bunuh Diri, Satpam yang Bunuh Wanita Dalam Mobil di The Media Hotel

Kompas.com - 25/04/2019, 18:15 WIB
Wakapolres Metro Jakarta Pusat AKBP Arie Ardian menunjukkan barang bukti kasus pembunuhan IC dalam konferensi pers di Mapolres Metro Jakarta Pusat, Kamis (25/4/2019).KOMPAS.com/Ardito Ramadhan D Wakapolres Metro Jakarta Pusat AKBP Arie Ardian menunjukkan barang bukti kasus pembunuhan IC dalam konferensi pers di Mapolres Metro Jakarta Pusat, Kamis (25/4/2019).

JAKARTA, KOMPAS.com - DHP, satpam The Media Hotel yang membunuh seorang wanita berinisial IC di hotel tersebut mengakhiri hidupnya dengan bunuh diri tak lama setelah beraksi pada Kamis (18/4/2019). 

Wakapolres Metro Jakarta Pusat AKBP Arie Ardian mengatakan, DHP diduga merasa bersalah karena menghabisi nyawa IC. 

"Dia merasa berdosa, dia merasa malu dengan istrinya sehingga yang bersangkutan mengakhiri hidupnya," kata Arie dalam konferensi pers di Mapolres Metro Jakarta Pusat, Kamis (25/4/2019).

Baca juga: Wanita yang Tewas Dalam Mobil di The Media Hotel Dibunuh Satpam Hotel


Arie menuturkan, sesaat sebelum mengakhiri hidupnya, DHP sempat mengirimkan pesan kepada istrinya.

Dalam pesan itu, ia mengaku telah melakukan pembunuhan serta berniat mengakhiri hidupnya.

"Daripada kamu malu punya suami pembunuh, lebih baik aku mati saja. Jaga ibu, jaga anak kita, makamin aku deket makam papa," bunyi pesan tersebut.

Baca juga: Polisi Temukan Tas dari Wanita yang Tewas Dalam Mobil di Hotel Sheraton Media

Adapun, aksi bunuh diri itu dilakukan dengan cara membakar diri di ruang ganti satpam di hotel yang sama.

Aksi bakar diri dilakukan beberapa saat setelah polisi tiba di lokasi untuk melakukan penyelidikan.

"Waktu kami interogasi juga sudah keringatan, keringatan dingin, kami pikir ini orang kenapa? Tapi kita masih melakukan olah TKP juga," ucap Kanit Reskrim Polsek Sawah Besar AKP Ade Chandra.

Baca juga: Kasus Wanita Tewas Dalam Mobil di Hotel Sheraton Media Masih Misteri

Sebelumnya, IC, wanita yang ditemukan dalam mobil di basement The Media Hotel merupakan korban pembunuhan oleh DHP yang merupakan petugas keamanan hotel tersebut.

DHP membunuh IC dengan cara mencekik leher IC untuk bisa mengambil barang-barang berharga dari tangan IC.

Aksi tersebut diduga dilatarbelakangi motif ekonomi.

Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di artikel ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini!


Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di bawah ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Terkini Lainnya

PR DPRD DKI Periode 2019-2024, Pilih Wagub hingga Sahkan Perda Sesuai Prolegda

PR DPRD DKI Periode 2019-2024, Pilih Wagub hingga Sahkan Perda Sesuai Prolegda

Megapolitan
Daftar Lokasi Layanan SIM Keliling Hari Ini

Daftar Lokasi Layanan SIM Keliling Hari Ini

Megapolitan
Kritik Riyanni Jangkaru soal Material Instalasi Gabion dan Bantahan Pemprov DKI

Kritik Riyanni Jangkaru soal Material Instalasi Gabion dan Bantahan Pemprov DKI

Megapolitan
Walikota Tangerang: Ambulans Tak Kurang, SOP Perlu Diubah agar Warga Terlayani

Walikota Tangerang: Ambulans Tak Kurang, SOP Perlu Diubah agar Warga Terlayani

Megapolitan
Anggota DPRD DKI Jakarta Periode 2019 - 2024 Dilantik Hari Ini

Anggota DPRD DKI Jakarta Periode 2019 - 2024 Dilantik Hari Ini

Megapolitan
Material Instalasi Gabion di Bundaran HI dari Batu Gamping

Material Instalasi Gabion di Bundaran HI dari Batu Gamping

Megapolitan
BMKG: Jakarta Berawan Hari Ini

BMKG: Jakarta Berawan Hari Ini

Megapolitan
Jenazah Digendong di Tangerang, Wali Kota Instruksikan Ubah SOP Penggunaan Ambulans

Jenazah Digendong di Tangerang, Wali Kota Instruksikan Ubah SOP Penggunaan Ambulans

Megapolitan
Kadishut DKI Bantah Gabion di Bundaran HI Berbahan Dasar Batu Karang

Kadishut DKI Bantah Gabion di Bundaran HI Berbahan Dasar Batu Karang

Megapolitan
Tak Hanya di DKI, Grace Natalie Sebut Seluruh Legislator dari PSI Tolak Pin Emas

Tak Hanya di DKI, Grace Natalie Sebut Seluruh Legislator dari PSI Tolak Pin Emas

Megapolitan
Sejumlah Tiang Listrik di Tangerang Selatan Patah, Kabel Ultilitas Berserakan

Sejumlah Tiang Listrik di Tangerang Selatan Patah, Kabel Ultilitas Berserakan

Megapolitan
Paman yang Gendong Jenazah Keponakan Tak Salahkan Puskesmas Cikokol

Paman yang Gendong Jenazah Keponakan Tak Salahkan Puskesmas Cikokol

Megapolitan
Anggota DPRD DKI dari PSI Wajib Laporkan Aktifitas kepada Masyarakat

Anggota DPRD DKI dari PSI Wajib Laporkan Aktifitas kepada Masyarakat

Megapolitan
Viral, Pria Gendong Jenazah karena Ambulans Puskesmas Tak Bisa Dipakai, Begini Cerita Lengkapnya

Viral, Pria Gendong Jenazah karena Ambulans Puskesmas Tak Bisa Dipakai, Begini Cerita Lengkapnya

Megapolitan
Senjata yang Dipakai Perampok Toko Emas di Magetan Ternyata Pistol Mainan

Senjata yang Dipakai Perampok Toko Emas di Magetan Ternyata Pistol Mainan

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X