Pemkot Tangerang Wacanakan Angkutan Kota Gratis

Kompas.com - 29/04/2019, 17:08 WIB
Ilustrasi angkot KOMPAS.com/BUDIYANTOIlustrasi angkot

TANGERANG, KOMPAS.com - Pemerintah Kota (Pemkot) Tangerang mewacanakan pengoperasian angkutan kota ( angkot) gratis sebagai salah satu solusi untuk mengurangi kemacetan lalu lintas.

Wali Kota Tangerang Arief Wismansyah mengatakan, angkot gratis akan dilakukan agar masyarakat menggunakan transportasi umum.

"Sekarang budaya transportasi masyarakat berubah menjadi transportasi online, cuma yang sekarang yang bikin macet teman-teman online juga, sudah terlalu banyak supply-nya semakin banyak, demand-nya itu-itu aja," kata Arief, Senin (29/4/2019).

Baca juga: Kini Ada Angkot Gratis untuk Pelajar

Ia mengatakan program itu akan membantu pengintegrasian angkutan umum di Kota Tangerang terutama dengan moda transportasi yang sudah dimiliki saat ini yakni Bus Rapid Transit (BRT).

"Salah satu yang pengen kami coba mengembangkan BRT, feeder-nya ( Angkot) kami gratisin, kami subsidi itu, supaya mereka pada naik angkot nanti naik BRT baru bayar. Dengan  begitu mereka gak perlu naik online lagi," kata dia.

Subsidi rencananya akan disipakan Pemkot Tangerang bagi para pengemudi angkot. Nantinya para sopir angkot akan dibayar sesuai dengan berapa kilometer yang ditempuh angkot tersebut.

Arief memperkirakan para supir angkot yang masuk dalam program itu bisa mendapatkan Rp 150.000 hingga Rp 200.000 per hari di luar uang bensin dan perawatan mobil.

Namun Arief masih menjumpai beberapa kendala terkait penerapan program tersebut. Ia tak mau menyebutkan apa yang menjadi kendalanya.

Sejauh ini, Pemkot Tangerang masih meminta kajian dari Kejaksaan dan Badan Pengawasan Keuangan dan Pembangunan (BPKP) untuk mendapatkan landasan hukum penerapan kebijakam tersebut.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Polisi Tangkap Spesialis Pencuri Motor yang Beraksi di Wilayah Tangsel

Polisi Tangkap Spesialis Pencuri Motor yang Beraksi di Wilayah Tangsel

Megapolitan
Kapolsek Kalideres Sebut Tidak Ada Indikasi Pilot Wings Air Dibunuh

Kapolsek Kalideres Sebut Tidak Ada Indikasi Pilot Wings Air Dibunuh

Megapolitan
Pilot Wings Air Diduga Bunuh Diri, Ini Tanggapan Lion Air Group

Pilot Wings Air Diduga Bunuh Diri, Ini Tanggapan Lion Air Group

Megapolitan
Pemprov DKI Kesulitan Kuras Saluran Air di Sunter Sebelum Penggusuran

Pemprov DKI Kesulitan Kuras Saluran Air di Sunter Sebelum Penggusuran

Megapolitan
Soal Ormas Kelola Parkir, DPRD Kota Bekasi akan Panggil Pengusaha Minimarket

Soal Ormas Kelola Parkir, DPRD Kota Bekasi akan Panggil Pengusaha Minimarket

Megapolitan
Diduga Bunuh Diri, Pilot Wings Air Ditemukan Tewas di Kamar Indekos

Diduga Bunuh Diri, Pilot Wings Air Ditemukan Tewas di Kamar Indekos

Megapolitan
10 Tahun Dagang di Sunter, Pedagang Minta Dibina Pemprov DKI

10 Tahun Dagang di Sunter, Pedagang Minta Dibina Pemprov DKI

Megapolitan
9 Bulan Ormas Kelola Parkir Minimarket, Hanya Rp 1,2 Miliar Masuk Kas Daerah

9 Bulan Ormas Kelola Parkir Minimarket, Hanya Rp 1,2 Miliar Masuk Kas Daerah

Megapolitan
Dalam Sidang, Hakim Konfirmasi Kabar Nunung Jual 4 Rumah

Dalam Sidang, Hakim Konfirmasi Kabar Nunung Jual 4 Rumah

Megapolitan
Komisi III DPRD Bekasi Nilai Salah Langkah Bapenda Tunjuk Anggota Ormas Kelola Parkir Minimarket

Komisi III DPRD Bekasi Nilai Salah Langkah Bapenda Tunjuk Anggota Ormas Kelola Parkir Minimarket

Megapolitan
Menanggung Hidup Keluarga Besar, Nunung Minta Hakim Ringankan Vonis

Menanggung Hidup Keluarga Besar, Nunung Minta Hakim Ringankan Vonis

Megapolitan
Setu Sawangan di Depok 'Menguning' Setahun Sekali, Ini Sebabnya...

Setu Sawangan di Depok "Menguning" Setahun Sekali, Ini Sebabnya...

Megapolitan
PAD Bekasi Minus Rp 1 Triliun, Pemkot akan Optimalkan Reklame dan PBB

PAD Bekasi Minus Rp 1 Triliun, Pemkot akan Optimalkan Reklame dan PBB

Megapolitan
Polisi Tembak Kaki 3 Pembobol Showroom Motor di Pamulang, Seorang Kena Bokong

Polisi Tembak Kaki 3 Pembobol Showroom Motor di Pamulang, Seorang Kena Bokong

Megapolitan
Antisipasi Kampanye Hitam Pilkades, Polresta Tangerang Turunkan Personel Khusus

Antisipasi Kampanye Hitam Pilkades, Polresta Tangerang Turunkan Personel Khusus

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X