Penanganan Banjir di Cipinang Melayu Terkendala Masalah Pembebasan Lahan

Kompas.com - 01/05/2019, 06:41 WIB
Banjir merendam kawasan permukiman di RW 004 Cipinang Melayu, Jakarta Timur, Selasa (30/4/2019). KOMPAS.com/Ardito Ramadhan DBanjir merendam kawasan permukiman di RW 004 Cipinang Melayu, Jakarta Timur, Selasa (30/4/2019).

JAKARTA, KOMPAS.com - Kepala Suku Dinas Sumber Daya Air (Sudin SDA) Jakarta Timur, Mustajab mengakui bila pihaknya sampai saat ini belum sanggup membuat tanggul permanen Kali Sunter yang melintasi permukiman warga di Kelurahan Cipinang Melayu, Jakarta Timur.

Hingga banjir merendam pemukiman ini pada Selasa (30/4/2019) pagi, aliran Kali Sunter hanya dibatasi oleh tanggul beronjong setinggi kurang lebih 50 sentimeter.

"Jadi sebetulnya kita ini masih ada kurang lebih 1 kilometer aliran Kali Sunter menuju Kanal Banjir Timur yang belum ditanggul pakai turap permanen," ujar Mustajab melalui sambungan telepon, Selasa sore.

"Kendalanya belum ada pembebasan lahan, sehingga tanggul yang kita harap permanen belum juga dibangun," tambahnya.

Baca juga: Kerap Banjir, Warga: Kali Jangan Cuma Ditahan Pakai Batu dan Kawat

Mustajab mengklaim upaya pembebasan lahan ini sudah dilakukan sejak 2014 silam. Namun, hingga saat ini prosesnya masih mentok di pengadilan lantaran belum terjadi kesepakatan antara Pemprov DKI dengan warga soal nilai ganti rugi lahan.

"Pembebasan sih sudah dari 2014 kemarin. Tapi karena terkendala appraisal-nya, warga meminta di-appraisal. Sampai sekarang belum," ujarnya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Sebagai solusi sementara, pihaknya baru membuat beronjong di sekitar aliran Kali Sunter yang belum diturap. Beronjong yang ada sejak akhir 2018 diharapkan mampu menahan arus Kali Sunter agar tidak langsung menyapu pemukiman warga.

"Sementara yang dilakukan sudin hanya pemberonjongan saja. Ini supaya aliran sungai tidak menghantam perumahan langsung," kata Mustajab.

Baca juga: Harapan Korban Banjir Balekambang, Menanti Naturalisasi ala Anies hingga Minta Dibangun Turap

Dia mengaku tak tahu lebih rinci soal nilai  ganti rugi yang jadi permasalahan maupun jumlah bangunan yang bakal dibongkar. Katanya, hal tersebut masuk urusan Dinas SDA Jakarta.

Adapun Plt. Kepala Dinas SDA Jakarta, Yusmada Faizal belum menjawab panggilan telepon Kompas.com.

Sebelumnya, banjir merendam RW 003 dan RW 004 Kelurahan Cipinang Melayu pada Selasa dini hari. Banjir baru berangsur surut pada siang hari. Beberapa warga mengeluhkan tanggul beronjong sementara yang dipasang di sekitar Kali Sunter karena dinilai tak begitu ampuh mencegah banjir.

"Dibilang ngaruh sih ngaruh, tetapi ngaruh banget ya enggak. Air kan tetap saja masuk, cuma kotorannya rada tersaring karena enggak bisa lewat batu," ujar Samin, warga RT 002 RW 004, saat ditemui Kompas.com di depan rumahnya Selasa siang.

"Kalau hanya begini doang mendingan sekalian ditembok, dicor yang tinggi. Jadinya air sama sekali enggak masuk. Soalnya kalau sekarang, air naik 50 sentimeter dari kali saja pasti nembus tanggul," imbuh Samin.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

3 Kasus Pencabulan terhadap Anak Terjadi di Kembangan Dalam Sepekan

3 Kasus Pencabulan terhadap Anak Terjadi di Kembangan Dalam Sepekan

Megapolitan
23 Warga Koja Keracunan Usai Makan Nasi Kotak Berlogo Partainya, PSI Minta Maaf

23 Warga Koja Keracunan Usai Makan Nasi Kotak Berlogo Partainya, PSI Minta Maaf

Megapolitan
Hari Buruk Angkutan Massal Jakarta: Kecelakaan Transjakarta dan LRT

Hari Buruk Angkutan Massal Jakarta: Kecelakaan Transjakarta dan LRT

Megapolitan
PT INKA: Tabrakan LRT Terindikasi Masinis Tak Kurangi Kecepatan Kereta

PT INKA: Tabrakan LRT Terindikasi Masinis Tak Kurangi Kecepatan Kereta

Megapolitan
Duit Rp 379 M Per Tahun dari Pemprov DKI Digunakan untuk Uang Bau hingga Infrastruktur di Bekasi

Duit Rp 379 M Per Tahun dari Pemprov DKI Digunakan untuk Uang Bau hingga Infrastruktur di Bekasi

Megapolitan
Pemkot Bekasi Lanjutkan Kerja Sama Pengelolaan TPST Bantar Gebang dengan DKI hingga 2026

Pemkot Bekasi Lanjutkan Kerja Sama Pengelolaan TPST Bantar Gebang dengan DKI hingga 2026

Megapolitan
Merasa Tertipu Investasi Crypto hingga Rp 325 Juta, Seorang Wanita di Bekasi Lapor Polisi

Merasa Tertipu Investasi Crypto hingga Rp 325 Juta, Seorang Wanita di Bekasi Lapor Polisi

Megapolitan
Pegawai Curi 46 Ton Ikan Dori dan Cumi, Kerugian Perusahaan Capai Rp 3,6 Miliar

Pegawai Curi 46 Ton Ikan Dori dan Cumi, Kerugian Perusahaan Capai Rp 3,6 Miliar

Megapolitan
Polisi Tahan Pelaku Eksibisionis di Dekat Stasiun Sudirman

Polisi Tahan Pelaku Eksibisionis di Dekat Stasiun Sudirman

Megapolitan
Polisi Tangkap Pegawai Perusahaan yang Gelapkan 46 Ton Ikan Dori dan Cumi di Penjaringan

Polisi Tangkap Pegawai Perusahaan yang Gelapkan 46 Ton Ikan Dori dan Cumi di Penjaringan

Megapolitan
Pakai NIK Saat Pesan Tiket Kereta Api Jarak Jauh Berlaku 26 Oktober, Simak Aturannya

Pakai NIK Saat Pesan Tiket Kereta Api Jarak Jauh Berlaku 26 Oktober, Simak Aturannya

Megapolitan
Warga Koja Mual dan Muntah Usai Makan Nasi Kotak Berlogo Parpol

Warga Koja Mual dan Muntah Usai Makan Nasi Kotak Berlogo Parpol

Megapolitan
Tawuran di Mangga Besar Disiarkan Live di Instagram demi Raup Untung

Tawuran di Mangga Besar Disiarkan Live di Instagram demi Raup Untung

Megapolitan
Kecelakaan Maut di MT Haryono, PT Transjakarta Minta Maaf dan Belasungkawa

Kecelakaan Maut di MT Haryono, PT Transjakarta Minta Maaf dan Belasungkawa

Megapolitan
Keluhan Pungli di SDN Jurumudi Baru, Uang Perpisahan Kepala Sekolah hingga LKS

Keluhan Pungli di SDN Jurumudi Baru, Uang Perpisahan Kepala Sekolah hingga LKS

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.