Shalat Tarawih di JPO Pasar Gembrong Akan Berakhir Tahun Ini

Kompas.com - 07/05/2019, 10:57 WIB
Warga mendirikan shalat tarawih di atas JPO Pasar Gembrong, Jakarta Timur,  karena kapasitas mushala yang tidak bisa menampung jemaah, Senin (6/5/2019). KOMPAS.com/Ardito Ramadhan DWarga mendirikan shalat tarawih di atas JPO Pasar Gembrong, Jakarta Timur, karena kapasitas mushala yang tidak bisa menampung jemaah, Senin (6/5/2019).

JAKARTA, KOMPAS.com - Pemandangan warga mendirikan shalat tarawih di Jembatan Penyeberangan Orang (JPO) Pasar Gembrong, Jakarta Timur, merupakan fenomena tahunan yang bisa ditemui saat Ramadhan tiba.

Senin (6/5/2019) kemarin, belasan warga mendirikan shalat di atas JPO itu. Sejatinya, mereka merupalan jemaah Mushala Miftahul Jannah yang berada di pinggir Jalan Basuki Rachmat.

Para jemaah terpaksa menggunakan JPO sebagai tempat mendirikan shalat karena kapasitas mushala tak mampu menampung jemaah.

"Ya soalnya kondisi di dalam sudah penuh, soalnya semua warga shalatnya di sini. Setiap tahun begini, sudah sejak tahun 1990-an," kata Maznan, seorang jemaah.

Baca juga: Shalat Tarawih di JPO Pasar Gembrong Menjadi yang Terakhir Tahun Ini

Ridwan, jemaah lainnya, menyebutkan Mushala Miftahul Jannah merupakan mushala terdekat bagi sebagian besar jemaah yang merupakan warga sekitar Pasar Gembrong.

"Yang di JPO ini cuma lebihannya dari dalam. Masjid, mushala lainnya sih ada, cuma karena mushala ini yang paling dekat jadinya pilih di sini," ujar Ridwan.

Jemaah yang shalat di atas JPO didominasi anak-anak muda berusia sekolah dasar hingga sekolah menengah pertama. Mereka membuat satu saf yang mepet ke pinggir JPO supaya pejalan kaki masih bisa melintasi JPO yang kondisinya gelap-gulita itu.

Jemaah yang berusia lebih dewasa berada di dalam masjid atau shalat di bahu jalan. Jemaah yang shalat di bahu jalan pun mesti berbagi ruang dengan kendaraan yang melintas.

"Biasa saja sih, enggak beda sama shalat-shalat lainnya, yang penting kitanya aja bisa tetap khusyuk dan konsentrasi waktu salat," kata Syamsul, jemaah yang salat di pinggir jalan.

Terakhir

Pemandangan tersebut diyakini tidak akan terulang lagi pada Ramadhan tahun depan. Pasalnya, Mushala Miftahul Jannah beserta bangunan-bangunan di sekitarnya akan digusur untuk proyek Tol Becakayu.

"Insya Allah ini jadi salat tarawih di tahun terakhir. Karena 5 RT di sini dari RT 08 sampai 12 akan digusur karena ada Tol Becakayu," kata Arafat, seorang pengurus mushala.

Arafat menuturkan, mushala dua lantai itu didirikan pada 1993 di atas tanah wakaf. Ia menyebut, pengembang jalan tol sudah bertemu warga untuk mengurus pembangunan mushala pengganti.

"Nantinya pengembang akan membangun mushala lagi di tempat lain dengan nilai dan luas yang sama. Jadi dari umat kembali lagi untuk umat," ujar Arafat.



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Begini Cara MRT Jakarta Relokasi Pohon di Monas dan Thamrin yang Terkena Proyek

Begini Cara MRT Jakarta Relokasi Pohon di Monas dan Thamrin yang Terkena Proyek

Megapolitan
Gumpalan Minyak di Perairan Pulau Pari Diduga Berasal dari Kapal yang Melintas

Gumpalan Minyak di Perairan Pulau Pari Diduga Berasal dari Kapal yang Melintas

Megapolitan
Dirut Sebut Pengerjaan MRT Fase 2A Bagian dari Pemulihan Ekonomi

Dirut Sebut Pengerjaan MRT Fase 2A Bagian dari Pemulihan Ekonomi

Megapolitan
Perairan Pulau Pari Dibersihkan dari Limbah Gumpalan Minyak, Terkumpul 380 Karung

Perairan Pulau Pari Dibersihkan dari Limbah Gumpalan Minyak, Terkumpul 380 Karung

Megapolitan
Dituduh Culik Anak hingga Fotonya Disebar, Pria di Bogor Lapor Polisi

Dituduh Culik Anak hingga Fotonya Disebar, Pria di Bogor Lapor Polisi

Megapolitan
40 Truk Keliling Tangerang Semprot Disinfektan, Wakil Walkot Sebut untuk Ingatkan Pandemi Belum Usai

40 Truk Keliling Tangerang Semprot Disinfektan, Wakil Walkot Sebut untuk Ingatkan Pandemi Belum Usai

Megapolitan
UPDATE 10 Agustus: 17 RW di 15 Kelurahan Kota Bekasi Masuk Zona Merah

UPDATE 10 Agustus: 17 RW di 15 Kelurahan Kota Bekasi Masuk Zona Merah

Megapolitan
UPDATE 11 Agustus: Bertambah 10, Kasus Covid-19 di Kota Tangerang Kini Ada 647

UPDATE 11 Agustus: Bertambah 10, Kasus Covid-19 di Kota Tangerang Kini Ada 647

Megapolitan
Dituding Lecehkan Anak-anak secara Seksual, Pria di Citayam Nyaris Diamuk Warga

Dituding Lecehkan Anak-anak secara Seksual, Pria di Citayam Nyaris Diamuk Warga

Megapolitan
Perairan Pulau Pari Tercemar Gumpalan Minyak Berwarna Hitam

Perairan Pulau Pari Tercemar Gumpalan Minyak Berwarna Hitam

Megapolitan
Zona Merah Covid-19 di Kota Tangerang Kembali Bertambah

Zona Merah Covid-19 di Kota Tangerang Kembali Bertambah

Megapolitan
Hujan Deras dan Saluran Air Tersumbat, Kawasan Lenteng Agung Sempat Terendam

Hujan Deras dan Saluran Air Tersumbat, Kawasan Lenteng Agung Sempat Terendam

Megapolitan
Setelah Anji, Polisi Panggil Hadi Pranoto Terkait Video Temuan Obat Covid-19

Setelah Anji, Polisi Panggil Hadi Pranoto Terkait Video Temuan Obat Covid-19

Megapolitan
Tak Ada Dana, Insentif Tukang Gali Kubur dan Sopir Ambulans Khusus Covid-19 di Jakarta Tertunda

Tak Ada Dana, Insentif Tukang Gali Kubur dan Sopir Ambulans Khusus Covid-19 di Jakarta Tertunda

Megapolitan
Sejumlah Warga Mengamuk Saat Razia Masker, Banting Dompet hingga Minta Dipenjara

Sejumlah Warga Mengamuk Saat Razia Masker, Banting Dompet hingga Minta Dipenjara

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X