Saat Sekumpulan Anak Rantau Pemalang Rutin Iuran Bangun Kampungnya...

Kompas.com - 07/05/2019, 18:24 WIB
Damirin Al Sukron pendiri Paguyuban Grinting ditemui Selasa (7/5/2019). Paguyuban tersebut berisi perantau asal  Kelurahan Peguyangan, Kecamatan Bantar Bolang, Kabupaten Pemalang, Jawa Tengah yang berada di sekitar kawasan Jabodetabek. Kompas.com / Tatang GuritnoDamirin Al Sukron pendiri Paguyuban Grinting ditemui Selasa (7/5/2019). Paguyuban tersebut berisi perantau asal Kelurahan Peguyangan, Kecamatan Bantar Bolang, Kabupaten Pemalang, Jawa Tengah yang berada di sekitar kawasan Jabodetabek.
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Paguyuban Generasi Remaja Randugunting (Grinting) merupakan sebuah perkumpulan yang berdiri tahun 2010 dengan misi membangun desa dari ketertinggalan.

Paguyuban tersebut berisi perantau asal Kelurahan Peguyangan, Kecamatan Bantar Bolang, Kabupaten Pemalang, Jawa Tengah yang berada di sekitar kawasan Jabodetabek.

Kompas.com bertemu dengan pendiri Paguyuban Grinting, Damirin Al Sukron, Selasa (7/5/2019).

Damirin bercerita, perkumpulan yang sudah berdiri 9 tahun dan berisi 820 anggota itu tak diragukan soliditasnya.

Baca juga: Bertolak ke Jateng, Jokowi Resmikan Tol Pejagan-Pemalang

Setiap bulan, anggota perkumpulan itu mengumpulkan iuran untuk membantu pembangunan di tempat kelahiran mereka, Pemalang.

"Dulu awal berdiri cukup sulit ya, karena ada yang pro dan kontra. Mereka yang kontra takut uang yang dikumpulkan dikorupsi atau digunakan untuk hal tidak jelas," cerita Damirin.

Namun, Damirin hanya fokus pada orang yang setuju akan idenya mengumpulkan uang untuk membantu pembangunan kampung mereka.

Saat itu, menurut dia, hanya ada 56 anggota yang bahu membahu mengumpulkan uang setiap bulan untuk membangun masjid di Kelurahan Peguyangan.

"Awalnya kami membangun paguyuban ini memang untuk membangun masjid. Karena di kelurahan kami, sejak zaman Presiden Soeharto hingga tahun 2010 itu hanya punya mushala dengan kondisi yang sempit, tidak punya kipas angin dan sebagainya," papar dia.

Pembangunan masjid akhirnya berhasil dilakukan hanya dalam waktu 1 tahun mengumpulkan iuran.

Alhasil, ketika Lebaran, para perantau yang kembali ke desa akhirnya percaya pada Paguyuban Grunting bentukan Damirin.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Dijenguk Arief Yahya, Wiranto Tanya Kapan Susunan Kabinet Diumumkan

Dijenguk Arief Yahya, Wiranto Tanya Kapan Susunan Kabinet Diumumkan

Megapolitan
Dulu Sering Mogok dan Terbakar, Kini Bus Zhong Tong Harus Penuhi Standar Transjakarta untuk Beroperasi

Dulu Sering Mogok dan Terbakar, Kini Bus Zhong Tong Harus Penuhi Standar Transjakarta untuk Beroperasi

Megapolitan
Wakil Ketua DPRD dari Gerindra Sebut Dokumen Anggaran Diunggah ke Publik Setelah Matang Dibahas

Wakil Ketua DPRD dari Gerindra Sebut Dokumen Anggaran Diunggah ke Publik Setelah Matang Dibahas

Megapolitan
Marak Kecelakaan Truk dengan Pengendara Motor, Pemkot Tangsel Bakal Kaji Ulang Perwal

Marak Kecelakaan Truk dengan Pengendara Motor, Pemkot Tangsel Bakal Kaji Ulang Perwal

Megapolitan
Transjakarta Kembali Operasikan Merek Zhong Tong, Bus Asal China yang Pernah Disorot Ahok

Transjakarta Kembali Operasikan Merek Zhong Tong, Bus Asal China yang Pernah Disorot Ahok

Megapolitan
Fakta Seputar Edaran Jumat Bergamis Hitam yang Diketahui hingga Kini...

Fakta Seputar Edaran Jumat Bergamis Hitam yang Diketahui hingga Kini...

Megapolitan
Surat Edaran Jumat Bergamis Hitam, Berawal dari Kesalahpahaman Camat Ciputat dan Stafnya

Surat Edaran Jumat Bergamis Hitam, Berawal dari Kesalahpahaman Camat Ciputat dan Stafnya

Megapolitan
Kisah Awkarin Temui Driver Ojol yang Kehilangan Motor hingga Sumbang Biaya Sekolah Anak

Kisah Awkarin Temui Driver Ojol yang Kehilangan Motor hingga Sumbang Biaya Sekolah Anak

Megapolitan
Selasa Pagi, Kualitas Udara Jakarta Lebih Baik daripada Bekasi dan Depok

Selasa Pagi, Kualitas Udara Jakarta Lebih Baik daripada Bekasi dan Depok

Megapolitan
Kisah Wanita Penyebar Video Penggal Jokowi, Tak Ditengok Teman hingga Vonis Bebasnya

Kisah Wanita Penyebar Video Penggal Jokowi, Tak Ditengok Teman hingga Vonis Bebasnya

Megapolitan
Mengenal Body Camera Anggota PJR yang Dilengkapi Fitur GPS hingga Emergency Button

Mengenal Body Camera Anggota PJR yang Dilengkapi Fitur GPS hingga Emergency Button

Megapolitan
Petugas Damkar Turun Tangan Bantu Anjing yang Kakinya Terlilit Rantai

Petugas Damkar Turun Tangan Bantu Anjing yang Kakinya Terlilit Rantai

Megapolitan
DPRD DKI Harus Berpuas Hati, Beberapa Usulan Mereka Ditolak Kemendagri...

DPRD DKI Harus Berpuas Hati, Beberapa Usulan Mereka Ditolak Kemendagri...

Megapolitan
[POPULER JABODETABEK] Kelihaian Djeni Gelapkan 62 Mobil | Driver Ojol Dibantu Awkarin | Vonis Bebas Pengancam Jokowi

[POPULER JABODETABEK] Kelihaian Djeni Gelapkan 62 Mobil | Driver Ojol Dibantu Awkarin | Vonis Bebas Pengancam Jokowi

Megapolitan
Cerita Dua Mahasiswa Unkris, Mengaku Dianiaya Polisi dan Beranikan Diri Lapor ke Propam

Cerita Dua Mahasiswa Unkris, Mengaku Dianiaya Polisi dan Beranikan Diri Lapor ke Propam

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X