Kompas.com - 08/05/2019, 09:44 WIB

Jusuf Hamka adalah pebisnis yang belakangan mendirikan warung nasi kuning harga hemat.

"Mereka yang datang sih enggak semuanya muslim ya, tapi mayoritas kita utamakan yang puasa dulu, baru yang tidak puasa," imbuh pria yang akrab disapa Zacky itu.

Asen, staf yayasan lainnya, mengamini pendapat tersebut. Menurut dia, kegiatan ini merupakan pengejawantahan sikap Dewi Kwan Im yang selalu mengedepankan kasih sayang ke seluruh makhluk.

"Kita enggak boleh pilih kasih, kita harus kasih, kasih, kasih, enggak tanya agama apa, dari mana. Kalau mau makan sama-sama buka puasa di sini (wihara) juga boleh, silakan. Sama-sama kita kumpul enggak tanya dari mana dari mana," tutur Asen.

Baca juga: Terkait Pemahaman Pancasila, Jokowi Sebut Toleransi Harus Diajarkan Sejak Dini

Asen mengklaim jika para pengurus yayasan tetap memberdayakan warung-warung kecil di sekitar wihara guna menyediakan takjil gratis, alih-alih hanya mengandalkan satu supplier.

"Kita jangan terpusat di satu orang (penyedia takjil), nanti toko-toko sekitar enggak laku, soalnya semua pada pilih ke sini gratis. Jadi kita ambil dari toko-toko sekitar, supaya mereka tetap kebagian penghasilan sehari-hari," ungkapnya.

Merekatkan persaudaraan

Akhiang, wakil ketua pengurus harian yayasan menyebut jika antusiasme peserta pada hari perdana buka puasa gratis tergolong tinggi. Sebanyak 200 paket menu berbuka langsung ludes. Untuk mengantisipasi peserta yang meluber, yayasan memberdayakan 50 sukarelawan di Wihara Dharma Bakti.

Selain sukarelawan dan pengurus, hadir pula beberapa donatur kegiatan yang kebanyakan berlatar belakang pedagang garmen. Jusuf Hamka yang hadir pada sore itu mengapresiasi kerja keras mereka semua dalam melayani kalangan yang berlainan kepercayaan.

Baca juga: Peringatan Hari Jadi Masjid Menara Kudus, Simbol Toleransi Umat Beragama

"Saya bangga dan berbesar hati akan keberadaan klenteng ini. Apalagi, teman-teman pengurus punya kesibukan sendiri tapi meluangkan waktu untuk melayani saudara-saudara muslim yang ingin berbuka puasa," ungkap Jusuf Selasa sore kepada para pengurus yayasan dan sukarelawan yang kebanyakan berlatar belakang pedagang garmen.

"Dana yang terkumpul adalah dana dari teman-teman nonmuslim semua, untuk umat Islam, dan ini tahun kedua. Mudah-mudahan dapat ditiru di klenteng-klenteng lain di Indonesia. Mari bersuka cita!" seru Jusuf menutup sambutan.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Saat Pria di Bekasi Putus Asa Tak Bisa Lunasi Utang, Nekat Jadi Polisi Gadungan hingga Lukai Korban

Saat Pria di Bekasi Putus Asa Tak Bisa Lunasi Utang, Nekat Jadi Polisi Gadungan hingga Lukai Korban

Megapolitan
Babak Baru Kasus Pemerkosaan Belasan Santriwati di Pondok Pesantren Depok: 3 Ustaz dan 1 Siswa Jadi Tersangka

Babak Baru Kasus Pemerkosaan Belasan Santriwati di Pondok Pesantren Depok: 3 Ustaz dan 1 Siswa Jadi Tersangka

Megapolitan
UPDATE 4 Juli: Tambah 67 Kasus Harian Covid-19 di Depok, 1.207 Pasien Dirawat atau Isoman

UPDATE 4 Juli: Tambah 67 Kasus Harian Covid-19 di Depok, 1.207 Pasien Dirawat atau Isoman

Megapolitan
Buat Rekayasa Lalin di Bundaran HI, Dishub DKI Sebut Ganjil Genap Tak Cukup untuk Urai Macet

Buat Rekayasa Lalin di Bundaran HI, Dishub DKI Sebut Ganjil Genap Tak Cukup untuk Urai Macet

Megapolitan
Mahasiswi Aniaya Polisi karena Tak Terima Ditegur Saat Lawan Arus, Kini Dibebaskan lewat 'Restorative Justice'

Mahasiswi Aniaya Polisi karena Tak Terima Ditegur Saat Lawan Arus, Kini Dibebaskan lewat "Restorative Justice"

Megapolitan
Satu Keluarga Diusir dari Rusun karena Kasus Buang Bayi, Apa yang Tidak Boleh Dilakukan Penghuni Rusunawa DKI?

Satu Keluarga Diusir dari Rusun karena Kasus Buang Bayi, Apa yang Tidak Boleh Dilakukan Penghuni Rusunawa DKI?

Megapolitan
UPDATE 4 Juli 2022: Bertambah 66, Kasus Aktif Covid-19 di Tangerang Kini 444

UPDATE 4 Juli 2022: Bertambah 66, Kasus Aktif Covid-19 di Tangerang Kini 444

Megapolitan
UPDATE 4 Juli 2022: Tambah 82, Kasus Aktif Covid-19 di Tangsel Kini 381

UPDATE 4 Juli 2022: Tambah 82, Kasus Aktif Covid-19 di Tangsel Kini 381

Megapolitan
Jadwal Konser Jakarta Fair 2022, Ada Jecovox dan Last Child

Jadwal Konser Jakarta Fair 2022, Ada Jecovox dan Last Child

Megapolitan
[POPULER JABODETABEK] Masih Minimnya Perubahan KTP Warga Terdampak Perubahan Jalan hingga Polda Metro Bangun Ring Tinju

[POPULER JABODETABEK] Masih Minimnya Perubahan KTP Warga Terdampak Perubahan Jalan hingga Polda Metro Bangun Ring Tinju

Megapolitan
Kondisi Polisi yang Ditemukan Tewas di Kediamannya, Saksi: Keluar Darah dari Hidung dan Telinga

Kondisi Polisi yang Ditemukan Tewas di Kediamannya, Saksi: Keluar Darah dari Hidung dan Telinga

Megapolitan
Seorang Polisi Ditemukan Tewas di Kediamannya di Depok

Seorang Polisi Ditemukan Tewas di Kediamannya di Depok

Megapolitan
Curahan Hati Warga Rusun Jatinegara Barat, Rawat Cucu yang Sempat Dibuang Anaknya, Kini Hendak Diusir

Curahan Hati Warga Rusun Jatinegara Barat, Rawat Cucu yang Sempat Dibuang Anaknya, Kini Hendak Diusir

Megapolitan
Cegah PMK, Ratusan Hewan Kurban di Jaksel Disuntik Vaksin

Cegah PMK, Ratusan Hewan Kurban di Jaksel Disuntik Vaksin

Megapolitan
Tembok Toko Sepanjang 17 Meter Roboh di Cakung Dampak Perbaikan Saluran Air, Akses Jalan ke 4 RT Terputus

Tembok Toko Sepanjang 17 Meter Roboh di Cakung Dampak Perbaikan Saluran Air, Akses Jalan ke 4 RT Terputus

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.