Geng Motor dan Tawuran yang Nodai Pekan Pertama Bulan Ramadhan

Kompas.com - 13/05/2019, 10:21 WIB
Video remaja serupa geng motor yang membawa senjata tajam viral di media sosial INSTAGRAM/ @dkiinfoVideo remaja serupa geng motor yang membawa senjata tajam viral di media sosial

JAKARTA, KOMPAS.com- Bulan Ramadhan 1440 H yang baru berjalan satu pekan sudah diwarnai dengan aksi tawuran dan geng motor yang meresahkan warga.

Berdasarkan catatan Kompas.com, aksi tawuran dan geng motor itu terjadi di Jakarta, Depok, hingga Bekasi sejak Minggu (5/5/2019). Aksi-aksi itu biasa dilakukan pada tengah malam hingga dini hari.

Berikut ini sejumlah peristiwa tawuran dan penyerangan geng motor dalam sepekan terakhir yang dirangkum Kompas.com.

1. Gangster Bersenjata di Cakung

Sehari sebelum Bulan Ramadhan tiba, masyrakat juga dihebohkan video yang menarasikan adanya gerombolan pemuda bersenjata yang tersebar lewat media sodial.


Dalam video tersebut, terlihat ada sekelompok laki-laki yang mengendarai sepeda motor sambil berteriak-teriak dan mengacungkan senjata tajam pada malam hari.

Kapolres Metro Jakarta Timur Kombes Ady Wibowo mengatakan, peristiwa itu terjadi di kawasan Cakung, Minggu (5/5/2019). Gerombolan itu, kata Ady, awalnya berniat tawuran.

Baca juga: Janjian Tawuran Lewat Media Sosial, Seorang Remaja Tewas Dibacok di Senen

"Para pelaku ketika di rumahnya dari sore hari telah menerima pesan broadcast WhatsApp untuk ngumpul-ngumpul atau tawuran," kata Ady.

Namun, setelah mereka berkumpul sambil membawa senjata tajam, niat tawuran urung dilakukan. Sebabnya, tak ada warga yang terpancing oleh provokasi mereka.

Akibat video yang mereka rekam dan viralkan sendiri itu, para pelaku yang umumnya masih berusia remaja pun dibekuk dan digelandang ke kantor polisi.

Barang bukti senjata tajam yang diamankan dari tujuh orang laki-laki gangster bersenjata yang videonya viral di media sosial, Senin (6/5/2019).Dokumentasi/ Polres Metro Jakarta Timur Barang bukti senjata tajam yang diamankan dari tujuh orang laki-laki gangster bersenjata yang videonya viral di media sosial, Senin (6/5/2019).

2. Remaja Tewas Dibacok di Senen

Pada hari yang sama, seorang remaja berusia 17 tahun tewas dibacok dalam peristiwa tawuran yang terjadi di Senen, Jakarta Pusat.

Kapolsek Senen Kompol Muhammad Syafe'i mengatakan, tawuran ini melibatkan dua kelompok remaja RW 004 dan RW 008 Jalan Kramat II, Kwitang, Senen, Jakarta Pusat. Kedua kelompok sendiri telah saling kenal dan membuat janji untuk tawuran.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jumat Pagi, Kualitas Udara Bekasi dan Depok Lebih Buruk daripada Jakarta

Jumat Pagi, Kualitas Udara Bekasi dan Depok Lebih Buruk daripada Jakarta

Megapolitan
Keterlibatan Dokter dalam Penganiayaan Ninoy, Disebut Tak Obati dan Ikut Interogasi...

Keterlibatan Dokter dalam Penganiayaan Ninoy, Disebut Tak Obati dan Ikut Interogasi...

Megapolitan
Ulah Djeni Si Penggelap Mobil, Bikin Repot Keluarga hingga Jadi Target Kemarahan Para Korban

Ulah Djeni Si Penggelap Mobil, Bikin Repot Keluarga hingga Jadi Target Kemarahan Para Korban

Megapolitan
Kisah di Balik Nama Kampung Apung, Berawal dari Kekompakan Warga Hadapi Musibah...

Kisah di Balik Nama Kampung Apung, Berawal dari Kekompakan Warga Hadapi Musibah...

Megapolitan
Aksi Mahasiswa Tuntut Perppu KPK, Hanya 2,5 Jam dan Tak Bisa Sampai ke Depan Istana

Aksi Mahasiswa Tuntut Perppu KPK, Hanya 2,5 Jam dan Tak Bisa Sampai ke Depan Istana

Megapolitan
BMKG: Jakarta Cerah Berawan Sepanjang Hari

BMKG: Jakarta Cerah Berawan Sepanjang Hari

Megapolitan
Teman Tewas Dalam Tawuran, Pelajar di Depok Balas Dendam Rusak Sekolah Pelakunya

Teman Tewas Dalam Tawuran, Pelajar di Depok Balas Dendam Rusak Sekolah Pelakunya

Megapolitan
Stres Mau Nikah Diduga Jadi Motif ART Aniaya Bayi 2 Tahun di Depok

Stres Mau Nikah Diduga Jadi Motif ART Aniaya Bayi 2 Tahun di Depok

Megapolitan
Rumah 4 Lantai Dibongkar Satpol PP Jaksel karena Langgar Peraturan Perizinan

Rumah 4 Lantai Dibongkar Satpol PP Jaksel karena Langgar Peraturan Perizinan

Megapolitan
30 Pelajar Diamankan Terkait Perusakan SMK di Depok, 5 Orang Jadi Tersangka

30 Pelajar Diamankan Terkait Perusakan SMK di Depok, 5 Orang Jadi Tersangka

Megapolitan
Raup Rp 2,5 Miliar dari Gelapkan 62 Mobil, Djeni Terlilit Utang

Raup Rp 2,5 Miliar dari Gelapkan 62 Mobil, Djeni Terlilit Utang

Megapolitan
Dishub DKI: Kami Tidak Bisa Larang Penggunaan Bus Zhong Tong

Dishub DKI: Kami Tidak Bisa Larang Penggunaan Bus Zhong Tong

Megapolitan
Pengasuh Aniaya Bocah, Orangtua Korban Penasaran Apa Motifnya

Pengasuh Aniaya Bocah, Orangtua Korban Penasaran Apa Motifnya

Megapolitan
1 November, 59 Bus Zhongtong Beroperasi di Jakarta

1 November, 59 Bus Zhongtong Beroperasi di Jakarta

Megapolitan
Orang Tua YM Curiga karena Pengasuh Mengurung Diri 2 Malam Bersama Anaknya

Orang Tua YM Curiga karena Pengasuh Mengurung Diri 2 Malam Bersama Anaknya

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X