Sampah Berserakan di Skybridge Tanah Abang

Kompas.com - 13/05/2019, 20:41 WIB
Sampah berserakan di lantai skybridge Tanah Abang, Jakarta Pusat, Senin (13/5/2019) KOMPAS.com/Ryana AryaditaSampah berserakan di lantai skybridge Tanah Abang, Jakarta Pusat, Senin (13/5/2019)

JAKARTA, KOMPAS.com - Sampah berserakan di jembatan multiguna (JPM) atau skybridge Tanah Abang, Jakarta Pusat, Senin (13/5/2019). Sampah-sampah itu berserakan di sekitar kios para pedagang.

Sampah-sampah itu antara lain berupa gelas plastik, botol plastik, tisu, hingga kantung plastik.

Sampah tersebutnya umumnya berasal dari para pembeli yang melintasi skybridge itu. Para pembeli meninggalkan bekas tempat minumnya atau membuang plastik yang dipegangnya.

Dari pengamatan Kompas.com, sampah-sampah itu juga bersumber dari para pedagang yang berdagang di skybridge itu. Para pedagang membersihkan lapaknya tetapi tak membuang sampahnya pada tempatnya. Padahal tempat sampah telah disediakan. Setiap 10 meter ada tempat sampah di skybridge itu.

Baca juga: Jelang Ramadhan, Pedagang Skybridge Tanah Abang Ketiban Rezeki

Petugas kebersihan skybridge beberapa kali mondar-mandir mengangkat sampah yang berserakan, tetapi selalu saja sampah bermunculan.

Beberapa tempat sampah yang tersedia pun dipenuhi sampah.

"Kan namanya sampah pasti dari pengunjung kalau enggak pedagang, jadi ada terus. Dibersihkan tapi pas keliling lagi sudah banyak," kata petugas itu.

Dia menyebutkan, petugas kebersihan selalu berkeliling setiap 20 menit dengan membawa tempat sampah berukuran besar.

"Keliling terus, cuma memang kelihatan banyak sekali itu kalau pas mereka sudah tutup. Karena sepi, sampah jadi kelihatan banyak," kata dia.

Baca juga: Skybridge Penghubung LRT dan TJ di Rawamangun Bakal Instagramable

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Baru Dibangun, Jalur Sepeda di Cikini Dibongkar Lagi, Apa yang Terjadi?

Baru Dibangun, Jalur Sepeda di Cikini Dibongkar Lagi, Apa yang Terjadi?

Megapolitan
Mungkinkah DKI Terapkan Urban Renewal yang Dijanjikan Anies di Lokasi Penggusuran di Sunter Agung?

Mungkinkah DKI Terapkan Urban Renewal yang Dijanjikan Anies di Lokasi Penggusuran di Sunter Agung?

Megapolitan
Pelaku Pencurian di Kantor Katadata Ambil Decorder CCTV

Pelaku Pencurian di Kantor Katadata Ambil Decorder CCTV

Megapolitan
Sanksi bagi Penyerobot Jalur Sepeda Diterapkan Mulai Hari Ini

Sanksi bagi Penyerobot Jalur Sepeda Diterapkan Mulai Hari Ini

Megapolitan
[POPULER MEGAPOLITAN} Anggota Satpol PP DKI Bobol ATM I Mengapa 10 Pabrik Sepatu Pindah dari Banten I Kusni Kasdut, Pejuang Kemerdekaan yang Jadi Penjahat

[POPULER MEGAPOLITAN} Anggota Satpol PP DKI Bobol ATM I Mengapa 10 Pabrik Sepatu Pindah dari Banten I Kusni Kasdut, Pejuang Kemerdekaan yang Jadi Penjahat

Megapolitan
Awas Kena Tilang, Ini Informasi Lengkap Seputar Jalur Sepeda di Jakarta

Awas Kena Tilang, Ini Informasi Lengkap Seputar Jalur Sepeda di Jakarta

Megapolitan
7 Fakta Seputar Kebakaran di SMK Yadika 6 Pondok Gede, Bekasi

7 Fakta Seputar Kebakaran di SMK Yadika 6 Pondok Gede, Bekasi

Megapolitan
BMKG: Sebagian Besar Jabodetabek Cerah Berawan Hari Ini

BMKG: Sebagian Besar Jabodetabek Cerah Berawan Hari Ini

Megapolitan
Menikmati Sore di Setu Sawangan, Depok yang 'Diselimuti' Azolla Pinnata...

Menikmati Sore di Setu Sawangan, Depok yang "Diselimuti" Azolla Pinnata...

Megapolitan
Seorang Pria Babak Belur Dipukuli Preman Saat Antar Kekasih Pulang

Seorang Pria Babak Belur Dipukuli Preman Saat Antar Kekasih Pulang

Megapolitan
Nasib 12 Anggota Satpol PP yang Bobol ATM Ditentukan Setelah Pemeriksaan

Nasib 12 Anggota Satpol PP yang Bobol ATM Ditentukan Setelah Pemeriksaan

Megapolitan
Gaji PNS DKI Capai 28 Juta, Lulusan IPDN Berbondong-bondong Incar Posisi di Jakarta

Gaji PNS DKI Capai 28 Juta, Lulusan IPDN Berbondong-bondong Incar Posisi di Jakarta

Megapolitan
54 Raperda Diusulkan pada 2020, Ketua DPRD DKI Minta Dipangkas

54 Raperda Diusulkan pada 2020, Ketua DPRD DKI Minta Dipangkas

Megapolitan
228 Mobil Mewah di Jakarta Barat Tunggak Pajak

228 Mobil Mewah di Jakarta Barat Tunggak Pajak

Megapolitan
Gudang Kayu di Bekasi Ludes Dilalap Api Pembakaran Sampah

Gudang Kayu di Bekasi Ludes Dilalap Api Pembakaran Sampah

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X